Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Khutbah Jumat: Menjaga Alam, Merawat Masa Depan

Khutbah Jumat: Menjaga Alam, Merawat Masa Depan
Islam memerintahkan umat manusia untuk menjaga lingkungan tempat makhluk hidu;p semua tinggal
Islam memerintahkan umat manusia untuk menjaga lingkungan tempat makhluk hidu;p semua tinggal

Materi khutbah Jumat kali ini mengingatkan kita semua untuk senantiasa menjaga alam dan lingkungan sekitar, karunia Allah swt yang tak ternilai harganya. Dengan lestarinya alam, sudah tentu kita bisa menjalankan misi dan tugas utama di dunia dengan baik yakni sebagai khalifah untuk menyembah Allah swt.


Teks khutbah Jumat berikut ini dengan judul “Khutbah Jumat: Menjaga Alam, Merawat Masa Depan”. Untuk mencetak naskah khutbah Jumat ini, silakan klik ikon print berwarna merah di atas atau bawah artikel ini (pada tampilan desktop). Semoga bermanfaat!


Khutbah I

الْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى أَشْرَفِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَالتَّابِعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا الله وَحْدَه لَا شَرِيْكَ لَهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ اْلمُبِيْن. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَـمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صادِقُ الْوَعْدِ اْلأَمِيْن. أَمَّا بَعْدُ فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ. اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى: ولَا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ بَعْدَ إِصْلَاحِهَا وَادْعُوهُ خَوْفًا وَطَمَعًا ۚ إِنَّ رَحْمَتَ اللَّهِ قَرِيبٌ مِنَ الْمُحْسِنِينَ


Ma’asyiral muslimin rahimakumullah,

Menjadi sebuah keniscayaan bagi kita semua untuk senantiasa memanjatkan rasa syukur kepada Allah swt yang telah menganugerahkan berjuta nikmat sehingga kita bisa menjalankan misi utama kita di dunia yakni beribadah kepada Allah swt. Nikmat yang tak bisa kita hitung satu persatu ini harus senantiasa dirawat agar kita tidak tergolong orang kufur nikmat. Nikmat ini harus kita kelola dengan baik sehingga mampu merubah kehidupan kita ke arah yang lebih baik lagi di masa yang akan datang. Allah swt berfirman:


اِنَّ اللّٰهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتّٰى يُغَيِّرُوْا مَا بِاَنْفُسِهِمْۗ 


Artinya: “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri.” (Ar-Ra’du: 11)


Selain rasa syukur, kita juga harus senantiasa menguatkan keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah swt dengan menjalankan perintahNya dan menjauhi laranganNya. Di antara bentuk menjalankan perintahNya adalah menjaga alam dan lingkungan. Adapun larangan yang diperintahkan kepada kita adalah tidak boleh merusak lingkungan yang ini juga bisa menjadi indikator kuatnya keimanan dan ketakwaan yang kita miliki. Perintah dan larangan ini sudah termaktub dalam Al-Qur’an dan juga melalui hadits Nabi, di antaranya Allah swt berfirman:


ولَا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ بَعْدَ إِصْلَاحِهَا وَادْعُوهُ خَوْفًا وَطَمَعًا ۚ إِنَّ رَحْمَتَ اللَّهِ قَرِيبٌ مِنَ الْمُحْسِنِينَ


Artinya: “Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik.” (QS: Al-A'raf Ayat: 56)


Ma’asyiral muslimin rahimakumullah,

Dalam menjaga lingkungan ini, Rasulullah telah memberi contoh konkret. Pada zaman beliau, sudah ada sebuah kawasan khusus yang dilindungi untuk melestarikan lingkungan sekaligus bentuk konservasi alam. Kawasan tersebut bernama Hima, sebuah kawasan cagar alam di mana ada larangan merusaknya termasuk larangan menggembala onta dan kambing di dalamnya. Pada masa itu Nabi memerintahkan para sahabat untuk menjaga Kawasan Hima di sekitar Madinah guna melindungi lembah, padang rumput, dan tumbuhan yang ada di dalamnya.


Kawasan ini tidaklah dimiliki oleh perorangan melainkan milik umum sebagaimana hadis Nabi yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari:


لاَ حِمَى إِلاَّ لِلَّهِ وَلِرَسُولِهِ


Artinya: “Tidak ada hima’ kecuali milik Allah dan rasul-nya.”


Rasulullah pun menyebut bahwa Kawasan Hima yang di dalamnya dipenuhi dengan berbagai jenis tumbuh-tumbuhan dan vegetasi sebagai daerah atau tempat tinggal yang paling menyenangkan jika saja tidak banyak ular di dalamnya. Ini menggambarkan bahwa daerah hijau penuh dengan tumbuh-tumbuhan menjadi idaman untuk menjadi tempat tinggal di tengah gersangnya Kawasan jazirah Arab. Sehingga sudah sepatutnya kita bangsa Indonesia yang tinggal di daerah tropis dan dianugerahi dengan kesejukan udara serta banyak pepohonan untuk senantiasa bersyukur dengan menjaga alam ini.


Jangan sampai kita merusak alam sekitar yang nyaman kita tempati ini dengan prilaku buruk seperti menebang pohon, membuang sampah sembarangan, dan aktivitas lain yang bisa menggangu keseimbangan alam. Allah sudah mengingatkan manusia jika merusak alam dengan sebuah bencana yang akan dirasakan akibat ulahnya. Hal ini termaktub dalam Al-Qur’an surat Ar-Rum ayat 41:


ظَهَرَ ٱلْفَسَادُ فِى ٱلْبَرِّ وَٱلْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِى ٱلنَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ ٱلَّذِى عَمِلُوا۟ لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ


Artinya: Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar). 


Ma’asyiral muslimin rahimakumullah,

Selain melalui Kawasan Hima, Rasulullah juga sudah mendidik umat Islam untuk mencintai alam yang terlihat pada rangkaian ibadah haji. Saat melaksanakan ibadah haji, para jamaah diuji kesalehan ekologinya dengan larangan menebang pohon bahkan dilarang mencabut rumput atau mematahkan ranting. Jika ini dilakukan, maka jamaah harus membayar dam atau denda. Ketentuan ini seharusnya menjadi ibrah bagi kita untuk sangat peduli terhadap lingkungan. 


Terlebih di Indonesia yang dikaruniai Allah alam yang sangat indah dengan berbagai macam kekayaan di dalamnya, semua harus dijaga untuk keberlangsungan perdaban di masa yang akan datang. Bentuk menjaga ini bisa dilakukan dengan terus menanam pohon yang sampai-sampai Rasulullah memerintahkan menanam pohon walaupun esok harinya akan kiamat.


إن قَامَتِ السَّاعَةُ وَفِي يَدِ أَحَدِكُمْ فَسِيلَةٌ فَإِنِ اسْتَطَاعَ أَنْ لَا تَقُومَ حَتَّى يَغْرِسَهَا فَلْيَغْرِسْهَا


Artinya: “Jika terjadi hari kiamat sementara di tangan salah seorang dari kalian ada sebuah tunas, maka jika ia mampu sebelum terjadi hari kiamat untuk menanamnya maka tanamlah.” (HR. Bukhari dan Ahmad)


Menanam pohon juga menjadi amalan yang mendatangkan manfaat serta pahala bagi pelakunya dan orang lain. Amalan menanam pohon akan mengalir terus pahalanya karena menjadi salah satu bentuk sedekah jariyah. Rasulullah bersabda:


حديث أَنَس قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبْعٌ يَجْرِى لِلْعَبْدِ أَجْرُهُنَّ وَهُوَ فِي قَبْرِهِ بَعْدَ مَوْتِهِ: مَنْ عَلَّمَ عِلْماً، أَوْ كَرَى نَهْراً، أَوْ حَفَرَ بِئْراً، أَوْ غَرَسَ نَخْلاً، أَوْ بَنَى مَسْجِداً، أَوْ وَرَّثَ مُصْحَفاً، أَوْ تَرَكَ وَلَداً يَسْتَغْفِرُ لَهُ بَعْدَ مَوْتِهِ رواه البزار وأبو نعيم والبيهقي 


Artinya: “Hadits sahabat Anas bin Malik ra, Rasulullah saw bersabda: Ada tujuh yang pahalanya mengalir terus kepada seseorang di alam kuburnya: (1) orang yang mengajarkan ilmu, (2) orang yang mengalirkan (mengeruk atau meluaskan) sungai, (3) orang yang menggali sumur, (4) orang yang menanam pohon kurma, (5) orang yang membangun masjid, (6) orang yang mewariskan mushaf, (7) orang yang meninggalkan anak keturunan yang memintakan ampunan baginya sepeninggal kematiannya,’” (HR Al-Baihaqi). 


Maasyiral muslimin rahimakumullah,

Menjaga alam meruipakan investasi masa depan yang sangat bermanfaat bagi peradaban. Bukan hanya bisa menjadikan keberlangsungan masa depan yang lebih baik, menjaga alam juga merupakan wujud menjaga hubungan baik dengan alam yang akan mendapatkan ganjaran dari Allah swt. Bukan hanya dalam bentuk yang besar, hal kecil dalam menjaga keseimbangan alam pun juga akan mendapatkan balasan pahala dari Allah. Seperti menyingkirkan duri di tengah jalan. Rasulullah bersabda:


بَيْنَمَا رَجُلٌ يَمْشِي بِطَرِيقٍ وَجَدَ غُصْنَ شَوْكٍ عَلَى الطَّرِيقِ فَأَخَّرَهُ، فَشَكَرَ اللَّهُ لَهُ فَغَفَرَ لَهُ


Artinya: “Ketika seorang laki-laki berjalan pada suatu jalan dan menemukan dahan berduri lalu ia membuangnya maka Allah menyanjungnya dan mengampuni dosanya.” (HR. Bukhari, Muslim)


Oleh karenanya, mari kita lebih meningkatkan kepedulian kepada alam dan lingkungan sekitar agar anak cucu kita nanti bisa menikmati keindahan alam karunia Allah swt. Kita perlu memperkuat tekat untuk menjadi insan-insan beriman dan bertakwa dalam wujud nyata Merawat Jagat, Membangun Peradaban. 


بَارَكَ الله لِي وَلَكُمْ فِي اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنْ آيَةِ وَذِكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَأسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم


Khutbah II

الْحَمْدُ لِلّٰهِ وَالْحَمْدُ لِلّٰهِ ثُمَّ الْحَمْدُ لِلّٰهِ. أَشْهَدُ أَنْ لَا إلٰهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الَّذِيْ لَا نَبِيَّ بَعْدَهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ  وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ القِيَامَةِ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا النَّاسُ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يٰأَ يُّها الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.


اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ .اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ، اَلْأَحْياءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ. اَللّٰهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلَاءَ وَاْلوَبَاءَ والقُرُوْنَ وَالزَّلَازِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتَنِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا إِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ بُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عامَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. اَللّٰهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ وَأَرِنَا الْبَاطِلَ بَاطِلًا وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. وَاَلْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعٰلَمِيْنَ 


عٍبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتاءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ، وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ


H Muhammad Faizin, Sekretaris PCNU Kabupaten Pringsewu, Lampung



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Khutbah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×