IMG-LOGO
Trending Now:
Jumat

Lebih Utama Mana, Shalat Qabliyah Jumat di Rumah atau Masjid?

Rabu 12 Desember 2018 14:00 WIB
Lebih Utama Mana, Shalat Qabliyah Jumat di Rumah atau Masjid?
Di antara yang disunnahkan dalam pelaksanaan Jumat adalah shalat sunnah qabliyah Jumat, yaitu shalat sunnah sebelum Jumat, yang umum di Indonesia, biasanya dilakukan sebelum khatib menyampaikan khutbah. Shalat Qabliyah Jumat hukumnya sunnah, sebagaimana qabliyah zuhur, demikian pula ba’diyyah Jumat, disunnahkan sebagaimana sunnahnya ba’diyah zuhur.

Anjuran qabliyah Jumat berdasarkan dua teori pengambilan dalil, pertama menggunakan nash hadits, kedua, menganalogikan dengan shalat zuhur. Di antara hadits yang menegaskan kesunnahan Qabliyah Jumat adalah:

ما من صلاة مفروضة إلا وبين يديها ركعتان

“Tidaklah shalat fardlu kecuali sebelumnya terdapat dua rakaat sunnah qabliyah.” (HR. Ibnu Hibban)

Hal tersebut sebagaimana diterangkan dalam kitab Asna al-Mathalib sebagai berikut:

ـ (والجمعة كالظهر) في الرواتب قبلها وبعدها من المؤكد وغيره قياسا على الظهر وللأخبار الواردة في ذلك كخبر الصحيحين أنه صلى الله عليه وسلم كان يصلي ركعتين بعد الجمعة وخبر بين كل أذانين صلاة

“Jumat seperti zuhur dalam hal kesunnahan shalat rawatib sebelum dan sesudahnya, dari shalat sunnah yang dikukuhkan dan selainnya, hal ini disamakan dengan zuhur dan karena beberapa hadits tentang hal tersebut, seperti hadits Imam Buhari dan Muslim, bahwa sesungguhnya Nabi shalat dua rakaat setelah Jumat, dan hadits Nabi, di antara dua azan dianjurkan shalat.” (Syekh Zakariyya al-Anshari, Asna al-Mathalib, juz 1, hal. 220)

Baca juga:
Apakah Shalat Jumat itu Zuhur yang Diringkas?
Dasar Hukum Bacaan Bilal Menjelang Khatib Naik Mimbar Khutbah

Dalam komentarnya atas referensi di atas, Syekh Ahmad bin Hamzah al-Ramli mengatakan:

ـ (قوله : وخبر بين كل أذانين صلاة) وخبر ابن حبان في صحيحه ما من صلاة مفروضة إلا وبين يديها ركعتان

“Ucapan Syekh Zakariyya, dan hadits di antara dua azan dianjurkan shalat, dan juga terdapat pula haditsnya Imam Ibnu Hibban dalam kitab shahihnya, tiada shalat fardlu kecuali sebelumnya terdapat dua rakaat qabliyah.” (Syekh Ahmad bin Hamzah al-Ramli, Hasyiyah ‘ala Asna al-Mathalib, juz 1, hal. 220).

Berkaitan dengan pelaksanaan qabliyah Jumat di rumah, pada dasarnya hal tersebut dibolehkan, bahkan dianjurkan. Menurut mazhab Syafi’i, pelaksanaan shalat sunnah rawatib, hukumnya sunnah dilakukan di rumah. Berbeda dengan shalat fardlu, lebih utama dilakukan di masjid. Ketentuan ini berlaku umum untuk seluruh shalat sunnah rawatib, baik shalat sunnah di siang atau di malam hari. Sedangkan menurut pendapat Malikiyyah diperinci, shalat sunnah rawatib di siang hari sunnah dilakukan di rumah, sedangkan shalat sunnah rawatib malam hari dianjurkan di dalam masjid. Berpijak dari pendapat Malikiyyah ini, qabliyah Jumat lebih baik dilakukan di rumah, karena pelaksanaannya dilakukan di siang hari.

Keterangan ini sebagaimana ditegaskan oleh Imam al-Nawawi al-Damasyqi berikut ini:

حدثنا عبيد الله عن نافع عن ابن عمر قال صليت مع رسول الله صلى الله عليه وسلم قبل الظهر سجدتين وبعدها سجدتين وبعد المغرب سجدتين وبعد العشاء سجدتين وبعد الجمعة سجدتين فأما المغرب والعشاء والجمعة فصليت مع النبي صلى الله عليه وسلم في بيته

“Menceritakan kepada kami Ubaidillah dari Nafi’ dari Ibnu Umar, beliau berkata, aku shalat bersama Rasulullah sebelum dan setelah zuhur dengan dua kali sujud, setelah Maghrib dengan dua kali sujud, setelah Isya’ dengan dua kali sujud dan setelah Jum’at dengan dua kali sujud. Adapun maghrib, Isya’ dan Jumat, aku shalat bersama Nabi di rumahnya.”

فيه استحباب النوافل الراتبة في البيت كما يستحب فيه غيرها ولا خلاف في هذا عندنا وبه قال الجمهور وسواء عندنا وعندهم راتبة فرائض النهار والليل قال جماعة من السلف الاختيار فعلها في المسجد كلها وقال مالك والثوري الأفضل فعل نوافل النهار الراتبة في المسجد وراتبة الليل في البيت 

“Dalam hadits tersebut menyimpulkan kesunnahan shalat sunnah rawatib di rumah sebagaimana disunnahkannya selain rawatib di rumah. Dan tidak ada perbedaan pendapat di kalangan ulama mazhab Syafi’i dalam masalah ini. Juga berpendapat demikian, mayoritas ulama. Menurut kalangan kami, ulama Syafi’iyyah, tidak dibedakan antara shalat rawatib siang dan malam hari. Berkata sekelompok ulama salaf, idealnya seluruh shalat rawatib dilakukan di masjid. Imam Malik dan al-Tsauri berkata, yang lebih utama adalah melakukan shalat sunnah rawatib siang di masjid dan shalat sunnah rawatib malam di rumah.”

ودليلنا هذه الأحاديث الصحيحة وفيها التصريح بأنه صلى الله عليه و سلم يصلي سنة الصبح والجمعة في بيته وهما صلاتا نهار مع قوله صلى الله عليه و سلم أفضل الصلاة صلاة المرء في بيته إلا المكتوبة وهذا عام صحيح صريح لا معارض له فليس لأحد العدول عنه والله أعلم

“Dalil kami adalah beberapa hadits shahih ini, dan di dalamnya menyebutkan jelas bahwa Nabi shalat sunnah Subuh dan Jumat di rumahnya, keduanya adalah shalat di siang hari, demikian pula ada hadits Nabi, lebih utamanya shalat adalah shalatnya seseorang di rumahnya kecuali shalat fardlu. Hadits ini tergolong umum, shahih dan jelas, tidak ada yang dapat menentangnya, maka tidak boleh bagi siapapun untuk berpindah darinya.” (Syekh Abu Zakariyya Yahya Bin Syaraf al-Nawawi, Syarh al-Nawawi ‘ala Muslim, juz 6, hal. 9).

Dari penjelasan di atas, dapat dipahami bahwa melakukan shalat sunnah qabliyah Jumat di rumah adalah hal yang diperbolehkan. Sedangkan mengenai sisi keutamaannya terdapat ikhtilaf (perbedaan pendapat) di kalangan ulama. 

Namun bila melihat pertimbangan kemashlahatan, pendapat yang menganjurkan dilakukan di masjid adalah hal yang paling ideal untuk diterapkan. Sebab bila dilakukan di rumah, besar kemungkinan masyarakat terlambat datang menyimak khutbah, mengingat pelaksanaan khutbah umumnya dilakukan langsung setelah jamaah menyelasaikan qabliyah Jumatnya. Sebenarnya bisa saja khatib menunggu kedatangan jamaah sebelum ia maju ke mimbar, namun hal tersebut biasanya tidak efektif, justru mengakibatkan masyarakat tidak sabar dan bubar, mereka harus segera melanjutkan aktivitas dan kesibukan setelah shalat Jumat. Kaidah fiqih menegaskan, Dar’ul mafasid muqaddamun ‘ala Jalb al-Mashalih, mengindari kemudaratan lebih didahulukan dari pada menggapai kemaslahatan. Demikian semoga bermanfaat. Wallahu a'lam.


(Ustadz M. Mubasysyarum Bih)

Tags:
Share: