IMG-LOGO
Trending Now:
Hikmah

Kisah Santri Penghafal Al-Qur’an Terima Nasihat Guru lewat Mimpi

Selasa 4 Juni 2019 15:0 WIB
Share:
Kisah Santri Penghafal Al-Qur’an Terima Nasihat Guru lewat Mimpi
Banyak yang tidak menyangka bahwa kehadiran guru saat santri membaca Al-Qur'an sangatlah penting. Selain ada faedah râbithah dan murâqabah (ikatan dan kedekatan emosional), juga ada faedah lain, yakni tentu saja mengoreksi apakah cara membaca santri sudah benar atau belum. Ini lebih dari sekadar tentang ilmu ucap melainkan juga ilmu adab.

Suatu ketika, seorang guru menegur muridnya yang sedang membaca Al-Qur’an sambil tiduran. Sebenarnya, sang murid membacanya bil ghaib alias dengan teknik hafalan. Diam-diam ia membaca dan hanya sesekali mengeraskan suaranya agar pas dan sesuai dengan makhraj. Tak disangka, sang guru mengetahui. Ia mengambil serban lalu memukul sang murid dengan pukulan kasih sayang.

"Kang, sampeyan baca Al-Qur’an itu memang bernilai ibadah. Tapi apa sampeyan nggak ingat, bahwa Rasulullah SAW itu tidak pernah menerima wahyu sambil tiduran seperti sampeyan itu."

Mak deg dalam hati Sang Murid. 

"Kalau membaca Al-Qur'an itu, bacalah seolah sampeyan membaca di hadapan guru yang menunjukkan. Kamu akan terjaga dari sikap tidak memuliakan wahyu Allah," sang guru melanjutkan

"Kalau murid sudah berani hilang adab saat dia sedang disimak guru dalam tingkah ghaib, bagaimana mungkin ia bisa menjaga adab dalam tingkah ghaib di hadapan Rasulullah? Sampeyan tidak pernah melihat beliau. Sampeyan juga tidak pernah hadlir di majelis beliau. Tentu akan lebih mudah bagimu untuk berpaling dari pengawasan beliau."

Jedeeerrrr... Seolah apa yang disampaikan Sang Guru ibarat petir yang menyambar di relung hati terdalam dari murid. Tak terasa air matanya menetes. Peluh di sekujur tubuh mulai keluar, dingin, disambut semriwing angin yang menerpa badan. 

"Wahyu Allah itu turun sebagai petunjuk bagi umat. Ibarat sampeyan ditunjukkan oleh seseorang, kemudian sampeyan bersikap tanpa adab dengan orang yang menunjukkan, apakah sampeyan sudah siap untuk ditinggalkan oleh orang yang menunjukkan itu? Begitulah hendaknya sang murid beradab saat Allah SWT, tunjukkan lewat bulir-bulir kalam ilahi itu. Sikapnya terhadap kalam ilahi adalah cermin kesiapannya untuk diabaikan atau diterimanya ia," sambung sang guru sambil menunjuk ke muka sang murid.

Sang murid langsung tersungkur. Kepalanya bersujud, air matanya tumpah. Sambil berbisik ia mengucap, "Astaghfirullahl 'adhim. Hamba tobat, Gusti. Mulai saat ini, hamba berjanji tak akan mengulangi lagi sikap hamba yang kurang adab itu. Ampuni kesalahan hamba, Gusti!" 

Tangis tersedu-sedu sang murid memecah kesunyian. Lalu tiba-tiba sesosok tangan menyolek-nyolek dengan suara lembut, "Mas... Mas.... Bangun! Waktunya sahur. Jenengan kok keringetan. Lagi masuk angin, ya?"

Terkesiap, sang murid itu duduk. "Eh... cuma mimpi ya? Tapi seolah nyata sekali, seperti dalam situasi di gothakan (kamar)-ku dulu waktu di Pondok. Ah, sang guru hadir dalam mimpiku, masih menjaga adab dan sikapku. Untuk beliau teriring doa, al-Fatihah!"

Lalu sang murid beranjak ke kamar mandi. Ambil wudhu, lalu mendekati istri yang sudah menyiapkan santap sahur dan menunggu kehadirannya. 

"Bismillahirrahmanirrahim..."


Ustadz Muhammad Syamsudin, Pengasuh Pondok Pesantren Hasan Jufri Putri, Pulau Bawean, Gresik, Jawa Timur



======
NU Online mengajak kepada pembaca semua untuk berbagi kisah inspiratif penuh hikmah baik tentang diri sendiri atau orang lain. Silakan kirim ke email: redaksi@nu.or.id

Share:
Senin 3 Juni 2019 13:0 WIB
Beda Pertanyaan Nabi Isa dan Nabi Yahya saat Mendatangi Sebuah Desa
Beda Pertanyaan Nabi Isa dan Nabi Yahya saat Mendatangi Sebuah Desa
Dalam kitab al-Zuhd, Imam Ahmad bin Hanbal mengemukakan riwayat ketika Nabi Isa dan Nabi Yahya mendatangi sebuah daerah. Berikut riwayatnya:

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ، حَدَّثَنَا أبِي، حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ قَالَ: كَانَ يَحْيَى وَعِيسَى عَلَيْهِمَا السَّلَامُ يَأْتِيَانِ الْقَرْيَةَ، فَيَسَأَلَ عِيسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ عَنْ شِرَارِ أَهْلِهَا، وَيَسْأَلُ يَحْيَى عَنْ خِيَارِ أَهْلِهَا، فَيُقَالُ لَهُ: لِمَ تَنْزِلُ عَلَى شِرَارِ النَّاسِ؟ قَالَ: إِنَّمَا أَنَا طَبِيبٌ أُدَاوِي الْمَرْضَى

Abdullah bercerita, ayahku bercerita kepadaku, Sufyan bin ‘Uyainah bercerita, ia berkata:

(Suatu saat) Yahya dan Isa ‘alaihimassalam mendatangi sebuah desa. Isa ‘alaihissalam menanyakan tentang penduduk desa yang jahat-jahat, sedangkan Yahya menanyakan penduduk desa yang baik-baik. Kemudian Isa ditanya:

“Kenapa kau pergi (mencari) orang-orang jahat?”

Nabi Isa menjawab: “Sesungguhnya aku tabib (dokter) yang (ditugaskan untuk) menyembuhkan orang-orang yang sakit.” (Imam Ahmad bin Hanbal, al-Zuhd, Kairo: Dar al-Rayyan li al-Turats, 1992, h. 86)

****

Kita perlu renungi, kenapa para nabi memiliki karakteristik yang berbeda-beda. Ada yang menonjol kesabarannya; ada yang menonjol kepemimpinannya; ada pula yang menonjol kecerdasannya, dan seterusnya. Termasuk Nabi Isa dan Nabi Yahya. Namun, kita tidak akan membincangkan perbedaan karakteristik ini terlalu jauh. Kita cukup memahami salah satu hikmahnya, yaitu semua orang, dengan beragam bawaan orok, memiliki peluang yang sama menjadi bertakwa, shalih dan dirahmati. Karena kadar watak manusia berbeda-beda, ada yang pemberani; ada yang penakut; ada yang pemalu; ada yang mudah marah; ada yang susah marah, dan lain sebagainya.

Dalam kisah di atas, Nabi Yahya menanyakan atau mencari orang-orang terbaik di desa tersebut, sementara Nabi Isa malah menanyakan orang-orang yang buruk perangainya. Sehingga orang-orang heran, kenapa Nabi Isa menanyakan mereka. Tapi mereka tidak terlalu heran dengan pertanyaan Nabi Yahya. Mari kita ikuti ulasan singkatnya.

Mereka bertanya kepada Nabi Isa ‘alaihissalam: “Kenapa kau pergi (mencari) orang-orang jahat?” Nabi Isa menjawab: “Sesungguhnya aku tabib (dokter) yang (ditugaskan untuk) menyembuhkan orang-orang yang sakit.” Jika orang-orang sakit, dalam hal ini orang yang belum baik, dijauhi dan ditinggalkan, mereka tidak akan menjumpai obatnya. Seringkali orang-orang yang masih sakit, tidak terlintas sedikit pun di pikiran mereka bahwa mereka sedang sakit, bahwa mereka membutuhkan seorang penyembuh. Mereka hidup sebagaimana mestinya dari hari ke hari tanpa berusaha menjadi baik. Karena mereka memang tidak merasa sedang sakit.

Belum lagi jika “sakit” itu dikaburkan oleh hardikan dan cacian orang-orang di sekitarnya. Jangan dianggap hardikan itu memperjelas “sakit” yang mereka derita, tidak. Hardikan, semakin sering mereka terima, semakin menyamarkan “sakit” mereka, hingga mereka tidak merasa diri mereka sedang sakit. Karena kemarahan yang mereka rasakan menutupi penyakit yang mereka derita.

Yang dilakukan Nabi Isa adalah upaya menyembuhkan “sakit” mereka. Ia diutus untuk menyampaikan risalah-risalah Tuhannya, salah satunya dengan cara mengentaskan mereka dari belenggu penyakit moral yang mereka derita, apalagi menurut Nabi Isa pengamalan ihsan yang baik bukan sebatas berbuat baik kepada orang yang baik, tapi lebih jauh dari itu, berbuat baik kepada orang yang jahat. Ia mengatakan:

إِنَّ الْإِحْسَانَ لَيْسَ أَنْ تُحْسِنَ إِلَى مَنْ أَحْسَنَ إِلَيْكَ إِنَّمَا تِلْكَ مُكَافَأَةٌ بِالْمَعْرُوفِ وَلَكِنَّ الْإِحْسَانَ أَنْ تُحْسِنَ إِلَى مَنْ أَسَاءَ إِلَيْكَ

“Sesungguhnya ihsan itu bukan (ketika) kau berbuat baik kepada orang yang membaikimu, karena itu adalah balasan (kebaikan) dengan kebaikan, tetapi ihsan adalah (ketika) kau berbuat baik kepada orang yang menjahatimu.” (Imam Ahmad bin Hanbal, al-Zuhd, 1992, h. 74)

Pertanyaan Nabi Yahya ‘alaihissalam dalam kisah di atas tidak kalah menariknya. Karena menghampiri para pengamal kebaikan tidak kalah pentingnya. Paling tidak ada beberapa kemungkinan yang bisa kita ambil. Pertama, untuk menjaga mereka agar tidak terpelosok kepada keburukan. Sebab, selama manusia hidup, tidak ada yang menjamin ia akan memiliki akhir yang baik (husnul khatimah), sehingga harus terus dibimbing.

Kedua, agar orang-orang yang sudah benar itu tidak terjerembap dalam keadaan ujub. Karena amal tanpa hati yang terjaga akan membawa pada kesombongan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda (HR. Imam al-Baihaqi):

لَوْ لَمْ تَكُونُوا تُذْنِبُونَ، خَشِيتُ عَلَيْكُمْ مَا هُوَ أَكْبَرُ مِنْ ذَلِكَ، الْعُجْبَ الْعُجْبَ

“Jika kalian tidak berdosa, aku takut kalian tertimpa (masalah) yang lebih besar dari dosa, yaitu ujub, ujub!” (Imam Abu Bakr Ahmad al-Baihaqi, Syu’ab al-Îmân, Beirut: Dar al-Kutub al-Ilmiyyah, 2017, juz 5, h. 453)

Ketiga, agar mereka tidak menghardik orang-orang yang masih “sakit”, sehingga orang-orang tersebut bisa mengenali kebaikan yang disampaikan Nabi Isa tanpa gangguan dan kemarahan.

Tiga kemungkinan tersebut menunjukkan bahwa Nabi Isa dan Nabi Yahya sepertinya sedang berbagi tugas. Nabi Isa mengakrabi para pendosa, dan Nabi Yahya menghampiri para pengamal kebaikan, demi terciptanya lingkungan dakwah yang sehat. 

Semoga memberi manfaat. Wallahu a’lam bish shawwab..


Muhammad Afiq Zahara, alumnus PP. Darussa’adah, Bulus, Kritig, Petanahan, Kebumen.




Rabu 29 Mei 2019 8:0 WIB
Ketika Sayyidina Umar bin Khattab Heran dengan Doa Seseorang
Ketika Sayyidina Umar bin Khattab Heran dengan Doa Seseorang
Dalam kitab al-Zuhd, Imam Ahmad bin Hanbal memasukkan riwayat ketika Sayyidina Umar bin Khattab mendengar seseorang berdoa. Berikut riwayatnya:

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ غَيْلَانَ، حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، عَنِ ابْنِ جُدْعَانَ قَالَ: سَمِعَ عُمَرُ رَجُلًا يَقُولُ: اللَّهُمَّ اجْعَلْنِي مِنَ الْأَقَلِّينَ، فَقَالَ: يَا عَبْدَ اللَّهِ وَمَا الْأَقَلُّونَ؟ قَالَ: سَمِعْتُ اللَّهَ يَقُولُ: (وَمَا آمَنَ مَعَهُ إِلَّا قَلِيلٌ)، (وَقَلِيلٌ مِنْ عِبَادِيَ الشَّكُورُ)، وَذَكَرَ آيَاتٍ أُخَرَ، فَقَالَ عُمَرُ: كُلُّ أَحَدٍ أَفْقَهُ مِنْ عُمَرَ

Abdullah bercerita, Muhammad bin Ghailan bercerita, Sufyan bercerita, dari Ibnu Jud’an, ia berkata:

Umar mendengar seseorang berdoa: “Ya Allah, jadikanlah hamba termasuk golongan yang sedikit.” Lalu Umar bertanya: “Wahai hamba Allah, apa (yang kau) maksud (dengan) golongan yang sedikit itu?”

Orang itu menjawab: “Aku mendengar Allah berfirman: “Dan tidak beriman bersama dengan Nuh kecuali sedikit” (QS. Hûd: 49), “Dan sangat sedikit sekali dari hamba-hamba-Ku yang bersyukur” (QS. Saba’: 13).” Ia pun menyebutkan ayat-ayat lainnya (yang sesuai dengan yang dimaksud).

Kemudian Umar berkata: “Setiap orang lebih paham (agama) dibandingkan Umar.” (Imam Ahmad bin Hanbal, al-Zuhd, Kairo: Dar al-Rayyan li al-Turats, 1992, h. 142)

****

Doa adalah ibadah. Peluang meminta semua hamba yang diberikan Tuhan kepada mereka, siapapun dan dimanapun tempatnya. Pada titik tertentu, manusia butuh meminta; manusia butuh bersandar; manusia butuh mengadu. Karena manusia adalah makhluk yang serba butuh. Kebutuhannya lebih beragam dari makhluk lainnya. Dari makanan, manusia bisa memakan apa saja, dari mulai sayur-mayur sampai daging-dagingan. Cara penyajian dan selera lidahnya pun beragam. Setiap daerah memiliki kekhasannya masing-masing. Berbeda dengan binatang yang hanya memakan sayur-mayur atau daging-dagingan. Sebab itu, manusia diberikan hak berdoa. 

Jika kita renungi dalam-dalam, keinginan manusia tidak dapat dibatasi dengan kebutuhan mereka. Manusia seringkali melampaui kebutuhannya. Mereka menginginkan sesuatu karena kerakusannya, bukan sekedar pemenuhan kebutuhannya. Barangkali, hanya manusia lah makhluk Allah yang paling sering berusaha mendapatkan hal-hal yang tidak dibutuhkannya (berlebih-lebihan). Karena itu, Allah menghendaki manusia berdoa dengan bijak dan beradab. Allah berfirman (QS. Al-A’raf: 55):

ادْعُوا رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً ۚ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ

“Berdoalah kepada Tuhan kalian dengan berendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang melampaui batas.”

Dalam ayat di atas, Allah menekankan dua adab penting dalam berdoa; berendah diri dan suara yang lembut. Artinya, ketika manusia berdoa, ia harus siap menerima apapun hasilnya. Karena pengabulan dari Allah tidak melulu sesuai dengan yang diminta, tapi—terkadang—sesuai dengan kebaikan hidupnya. Dengan berendah diri, kita menyiapkan hati kita bahwa manusia hanya bisa berencana dan Tuhan lah yang menentukan.

Menurut sebagian mufassir, kata, “al-mu’tadîn—orang yang melampaui batas”, diartikan sebagai orang yang meninggalkan doa (târikud du’â), atau orang yang tidak berdoa sama sekali. Padahal, fungsi doa tidak hanya sebagai sarana memohon, tapi juga bentuk ikrar seorang hamba kepada Tuhannya, bahwa dia bukan apa-apa tanpa-Nya; sangat lemah tanpa anugerah-Nya; dan hanya kepadaNya lah dia dapat meminta. Seorang penyair mengatakan:

الله يغضب إن تركتَ سؤاله # وبني آدم حين يُسأل يغضب

Allah akan marah bila kau tak meminta kepadaNya,
sedangkan anak Adam akan marah ketika ia dimintai.”
(Imam Abu Bakr al-Thurthusyi, al-Du’â al-Ma’tsûr wa Âdâbuhu wa Mâ Yajibu ‘alâ al-Dâ’î Ittibâ’uhu wa Ijtinâbuhu, Beirut: Dar al-Kutub al-Ilmiyyah, 2002, h. 13)

Memang benar, Allah membuka ruang selebar-lebarnya untuk doa hamba-hamba-Nya. Menyambut dan mengabulkan doa-doa mereka. Andaipun ada yang merasa tidak dikabulkan doanya, bukan berarti Allah tidak mengabulkannya. Ini hanya soal pengakuan dan pengenalan kita terhadap hidup kita sendiri. Kita harus akui, bahwa manusia lebih mampu mengingat penolakan daripada penerimaan yang tak langsung. Padahal, jika kita renungi dalam-dalam, bisa jadi kenikmatan atau kebahagiaan yang kita rasakan kemarin adalah hasil dari doa kita dua tahun lalu, tapi kita lalai dan hanya mengingat Tuhan tidak mengabulkannya ketika itu.

Karena itu, kita harus melatih diri untuk lebih mengenali, bahwa hidup tidak berputar dalam kesingkatan, seperti dikabulkannya doa secara langsung. Kita harus melihat Nabi Musa dan Nabi Harun ‘alaihimassalam yang berdoa meminta kekalahan Fir’aun. Lalu Allah menjawabnya (QS. Yunus: 89):

قَالَ قَدْ أُجِيبَتْ دَعْوَتُكُمَا فَاسْتَقِيمَا وَلَا تَتَّبِعَانِّ سَبِيلَ الَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ

“Allah berfirman: Sesungguhnya telah dikabulkan doa kalian berdua. Karena itu, tetaplah kalian berdua di jalan yang lurus dan jangan sekali-kali mengikuti jalan orang-orang yang tidak mengetahui.”

Dalam sebuah riwayat, Imam Ibnu Juraij (w. 150 H) mengatakan, “makatsa fir’aun ba’da hadzihid da’wah arba’îna sannah (Fir’aun bertahan setelah doa ini selama empat puluh tahun). (Imam Ibnu Katsir, Tafsîr al-Qur’ân al-‘Adhîm, Beirut: Dar Ibnu Hazm, 2000, h. 942). Doa nabi yang sudah digaransi pengabulannya saja memakan waktu perealisasian sampai empat puluh tahun. Itupun disertai dengan penekanan istiqamah (tetap di jalan yang lurus) dan jangan mengikuti jalan orang-orang yang tidak mengetahui. Artinya, garansi “dikabulkan” tidak membuat mereka diam. Mereka tetap terlibat dalam proses perealisasian doa tersebut. 

Selama ini kita memperlakukan doa sekedar sarana mengeluh. Menengadahkan tangan hanya di saat membutuhkan. Tentu hal itu baik dilakukan karena Allah sendiri memerintahkannya. Namun, Allah menghendaki kita untuk meluaskan wilayah doa kita, seperti yang dilakukan seseorang dalam kisah di atas. Ia berdoa memohon dimasukkan ke dalam golongan yang sedikit. Ternyata, golongan yang sedikit itu adalah orang-orang beriman (umat Nabi Nuh), orang-orang yang bersyukur, dan lain sebagainya. Mendengar penjelasan itu, Sayyidina Umar mengatakan, “setiap orang lebih paham agama dibandingkan Umar”.

Salah satu contoh perluasan wilayah doa adalah memohon ampunan Allah, karena Dia sangat ingin mengampuni hamba-hambaNya. Inilah bedanya meminta kepada sesama makhluk (manusia) dan meminta kepada Allah. Permintaan kepada manusia selalu diukur dengan bermacam hal, sebutlah kekerabatan, kesukaan terhadap yang meminta, hitung-hitungan timbal balik, kalkulasi pamrih dan lain sebagainya. 

Tapi Allah, Dia berkehendak mengampuni seluruh manusia, dan ampunan-Nya terbuka untuk siapa saja yang memintanya. Tidak ada hitung-hitungan timbal balik; tidak ada pertimbangan kesukaan; tidak da kalkulasi keuntungan, dan seterusnya. Selama kita memohon ampunan, Dia akan memberikannya. Allah berfirman (QS. Ibrahim: 10): “yad’ûkum liyaghfira lakum min dzunûbikum” (Dia menyeru kalian untuk mengampuni kalian dari dosa-dosa kalian). Ini menunjukkan bahwa Allah menghendaki manusia untuk memohon ampunanNya, tidak sekedar meminta (berdoa) untuk memenuhi kebutuhannya. (Imam Abu Bakr al-Thurthusyi, al-Du’â al-Ma’tsûr wa Âdâbuhu wa Mâ Yajibu ‘alâ al-Dâ’î Ittibâ’uhu wa Ijtinâbuhu, 2002, h. 13).

Karena itu, kita jangan berdoa hanya meminta pemenuhan kebutuhan dan keinginan saja. Kita harus berdoa untuk yang lainnya, seperti memohon ampunan, meminta kemampuan untuk terus bersyukur, memohon dikuatkan dalam jalan kebaikan, dan lain sebagainya. Doa-doa semacam itu akan membuka banyak anugerah Allah lainnya. Misalnya doa memohon dikuatkan dalam kebaikan, bisa jadi kita akan diberikan kekayaan, karena zakat, kedermawanan dan kemurahan hati adalah kebaikan, sehingga bisa saja semua itu mengikuti kita dari belakang, bukan kita yang mengejarnya di depan. Begitu pun dengan jenis doa lainnya.

Akhir kata, nasihat Sayyidina Abu Darda’ tentang berdoa perlu kita renungkan bersama:

عَنْ أَبِيْ قِلَابَةَ، عَنْ أَبِي الدَّرْدَاءِ، رَحِمَهُ اللهُ قَالَ: أُدْعُ اللهَ يَوْمَ سَرَّائِكَ لَعَلَّهُ يَسْتَجِيْبُ لَكَ يَوْمَ ضَرَّائِكَ

“Dari Abu Qilabah, dari Abu Darda’ rahimahullah, ia berkata: Berdoalah kepada Allah di waktu senangmu, semoga saja Dia akan mengambulkan (doa)mu di kala susahmu.” (Imam Ahmad bin Hanbal, al-Zuhd, Kairo: Dar al-Rayyan li al-Turats, 1992, h. 168)

Wallahu a’lam bish shawwab


Muhammad Afiq Zahara, alumni PP. Darussa’adah, Bulus, Kritig, Petanahan, Kebumen.

Selasa 28 Mei 2019 7:0 WIB
Rahasia Kenapa Rasulullah Tak Dilahirkan di Bulan Ramadhan
Rahasia Kenapa Rasulullah Tak Dilahirkan di Bulan Ramadhan
Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam merupakan makhluk Allah ta'ala yang paling mulia. Ia bahkan mengalahkan malaikat yang setiap detik waktunya digunakan untuk taat beribadah, mematuhi perintah Allah. 

Saking agungnya, hamba Allah yang diangkat menjadi rasul-Nya pada usia 40 tahun ini mendapat pujaan dari Tuhan yang menciptakannya sendiri, Tuhan semesta alam. Dalam Al-Qur'an, Allah berfirman:

وَاِنَّكَ لَعَلَى خُلُقٍ عَظِيْمٍ 

“Dan sesungguhnya kamu benar-benar memiliki budi pekerti yang agung.” (QS. Al-Qalam: 4).

Artinya, sedemikian luhur dan agung kedudukan derajat Nabi Muhammad di hadapan Allah. Namun kenapa Baginda Nabi yang mulia itu dilahirkan bukan bertepatan dengan bulan agung, Ramadhan, yaitu rajanya bulan. Atau dilahirkan di hari mulia, hari Jumat? 

Kenapa Allah melahirkan Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam di bulan Rabiul Awal? Padahal bulan ini tidak masuk kategori empat bulan yang dimuliakan, yakni Dzul Qa'dah, Dzul Hijjah, Muharram dan Rajab?

Sayyid Muhammad ibn Alawi Al Maliki, dalam kitabnya adz-Dzakhâir al-Muhammadiyyah (Daru Jawami'il Kalim, Kairo, 42), menyebutkan:

وإنما كان مولده في شهر ربيع على الصحيح ولم يكن في المحرم، ولا في رجب، ولا في رمضان، ولا غيرها من الأشهر ذوات الشرف، لأنه عليه الصلاة والسلام لا يتشرف بالزمان، وإنما يتشرف الزمان به، وكذلك المكان، فلو ولد في شهر من الشهور المذكورة، لتُوُهِّمَ أنه تشرف به، فجعل الله تعالى مولده عليه السلام في غيرها ليظهر عنايته به وكرامته عليه

Artinya: “Sesungguhnya kelahiran Nabi Muhammad berada di bulan Rabi' (awal) menurut pendapat yang shahih. Bukan di bulan Muharram, Rajab, Ramadhan dan lain sebagainya dari bulan-bulan yang mulia. Karena Nabi Muhammad tidak mulia karena sebab masa atau waktu. Namun waktu-lah yang menjadi mulia sebab Nabi Muhammad lahir. Begitu pula tentang (kemuliaan) tempat. Jika Nabi dilahirkan di bulan-bulan (mulia) tersebut, bisa jadi akan menimbulkan persepsi, Nabi mulia gara-gara lahir di bulan mulia. Maka, Allah menciptakan kelahiran Baginda Nabi di bulan lain yang justru memberi pertolongan dan kemuliaan di bulan lain itu sendiri.” 

Pernyataan Sayyid Muhammad ini juga mirip dengan perkataan Syaikh Az Zarqani dalam al-Mawahib al-Laduniyyah bil Minah al-Muhammadiyyah volume 1, halaman 142, juga Ibnu Hajar al-Haitami pada kitab Asyraful Wasail ila Fahmil Masail halaman 38. 

Artinya, hari dan bulan kelahiran Nabi Muhammad yang mulia ini memang benar-benar murni bahwa kemuliaannya sebab Baginda Nabi Muhammad sendiri, bukan faktor lain. Bukan Nabi mulia karena lahir di bulan Dzulhijjah, misalnya. Bukan. Tapi mulia karena pribadi itu sendiri sedang lahir, hadir di muka bumi. 

Adapun masalah tempat, Nabi juga tidak dilahirkan di dalam tempat mulia, Ka'bah. Makkah yang dulu dipenuhi masyarakat jahiliyah di kemudian hari justru mulia karena menjadi tempat kelahiran Rasulullah.

Sedangkan Madinah, sebagai tempat hijrah dan jasad Nabi diistirahatkan, menurut banyak ulama, Madinah dianggap lebih utama dan mulia daripada Makkah. Kesimpulan ini muncul lantaran sudut pandang akan keberadaan jasad Rasulullah, yang tak ada di Makkah.

Atas kehadiran Rasulullah Muhammad di Madinah, kemudian lahir satu tempat taman surga. Sebagaimana yang telah disabdakan Nabi:

مَا بَيْنَ بَيْتِى وَمِنْبَرِى رَوْضَةٌ مِنْ رِيَاضِ الْجَنَّةِ  

“Antara rumahku dan mimbarku terdapat taman di antara taman surga." (HR. Bukhari nomor 1196 dan Muslim nomor 1391).

Tidak mengherankan, ketika al-Qa'qa' al-Ausi diminta keterangan oleh salah seorang, "Coba, anda jelaskan, apa saja di surga yang bisa kita rindu untuk memasukinya!" pinta orang tersebut; ia menjawab, "Di sana ada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam." (Ahmad Mundzir) 


:::
Catatan: Naskah ini terbit pertama kali di NU Online pada 17 Desember 2017, pukul 17.00. Redaksi menayangkannya ulang dengan sedikit penyuntingan.