IMG-LOGO
Haji, Umrah, dan Kurban

Solusi saat Tidak Mampu Mencium Hajar Aswad

Ahad 14 Juli 2019 20:15 WIB
Share:
Solusi saat Tidak Mampu Mencium Hajar Aswad
Ilustrasi (via tripadvisor.ca)
Hajar aswad merupakan batu yang diberikan keistimewaan tersendiri oleh Allah subhanahu wata’ala. Ia adalah batu yang menjadi saksi keagungan dan kemuliaan sifat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebelum beliau diangkat menjadi Nabi.

Saat Rasulullah berusia 35 tahun, orang-orang Quraisy merenovasi total Ka’bah, kemudian mereka berselisih pendapat mengenai siapakah yang berhak membawa dan meletakan hajar aswad di sekitar Ka’bah, hingga akhirnya mereka sepakat bahwa yang berhak mengangkat dan meletakannya adalah orang yang pertama kali memasuki Ka’bah. Singkat cerita, orang yang memenuhi kriteria di atas adalah Nabi Muhammad SAW, sosok yang diberi gelar “al-Amin” (orang yang terpercaya) oleh mereka. Sebuah kebanggaan tersendiri bisa mengangkat batu hitam yang prestis itu. Nabi bisa saja mengangkatnya sendiri, tanpa harus melibatkan orang lain.

Namun berkat kebesaran jiwanya, Nabi tidak memonopoli kesempatan yang langka tersebut untuk dirinya sendiri, sebab beliau bukan tipikal orang yang gila hormat dan pangkat. Pada akhirnya Nabi meletakkan hajar aswad di atas sebuah selendang dan mengajak setiap pembesar suku Quraisy untuk ikut serta membawa batu itu sampai tempatnya, kemudian beliau mengambil batu itu dan meletakkannya.

Menurut riwayat Ibnu Khuzaimah dari Ibnu Abbas, hajar aswad adalah batu intan permata dari surga, dulu berwarna sangat putih tapi kemudian menjadi hitam karena dosa-dosa yang dilakukan oleh umat manusia.

Disebutkan dalam sebuah riwayat:

روي ابن خزيمة عن ابن عباس رضي الله عنهما أن الحجر الأسود ياقوتة من يواقيت الجنة أشد بياضا من اللبن وإنما سودته خطاي ابن آدم ولولا ذلك ما مسه ذوعمة إلا برئ

“Ibnu Khuzaimah meriwayatkan dari Ibnu Abbas radliyallahu ‘anh bahwa sesungguhnya hajar aswad merupakan salah satu batu intan permata dari beberapa intan permata di surga, berwarna sangat putih, lebih putih dari susu, hanya saja dosa-dosa manusia menjadikannya hitam. Andai saja tidak terjadi hal itu, maka tak seorangpun yang sakit ketika menyentuhnya kecuali ia akan sembuh,” (HR. Ibnu Khuzaimah).

Baca juga:
Kisah Peletakan Hajar Aswad
Delapan Fakta dan Keistimewaan Hajar Aswad
Doa ketika Melihat, Menyentuh, atau Mencium Hajar Aswad
Mencium hajar aswad adalah hal yang disunnahkan bagi orang yang melaksanakan tawaf, berdasarkan teladan yang dilakukan Nabi. Dua guru besar ulama hadits, al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan:

عن ابن عمر أنه رأى رسول الله صلي الله عليه وسلم قبله

“Dari Ibnu Umar bahwa beliau melihat Rasulullah SAW mencium hajar aswad,” (HR. al-Bukhari dan Muslim).

Hanya saja, saat musim haji yan padat jamaah dari berbagai penjuru dunia, mencium hajar aswad agaknya sulit dilakukan, tidak semua jamaah dengan mudah mendapat kesempatan emas itu. Populasi umat Islam yang tengah menjalankan manasik di tempat tawaf hampir tidak pernah sepi dari pengunjung. Berdesakan dan saling dorong tidak bisa dihindari untuk memburu batu surga itu.

Sebenarnya bisa saja memakai jasa orang yang berbadan gempal untuk mempermudah sampai di tempat hajar aswad, namun dalam prakteknya tidak lepas dari tindakan menyakiti jamaah lain, seperti mendesak, mendorong bahkan sampai memukul.

Jika demikian faktanya, maka dalam kondisi tersebut tidak perlu memaksakan diri untuk menghampiri dan mencium hajar aswad, sebab dapat menimbulkan mudarat untuk diri sendiri dan orang lain. Kesunnahan mencium hajar aswad bisa berubah menjadi hal yang diharamkan bila dapat menimbulkan efek menyakiti tersebut. Sebab membuat mudarat kepada diri sendiri atau orang lain adalah haram, sedangkan mencium hajar aswad hanya sunnah.

Syekh Muhammad bin Ahmad bin Umar Al-Syathiri berkata:

الخامس أن يبدأ بالحجر الأسود وقالوا يقف قبالته ويستلمه ويقبله ويضع جبهته عليه ويتأخر قليلا ويجعله علي يساره ويمشى وكل ذلك منوط بعدم الإيذاء أما إذا ترتب علي التقبيل او الإستلام ضرر او إيذاء علي نفسه او غيره لكثرة الزحام فلا يسن بل قد يحرم لأن الضرر والإيذاء حرام والتقبيل و الإستلام مسنونان

“Kelima adalah memulai dari hajar aswad. Para ulama berkata, orang yang tawaf hendaknya berhenti di depan hajar aswad, lalu mengusapnya kemudian menciumnya dan melatakkan jidadnya di atas batu itu, lalu ke belakang sedikit dan menjadikan batu itu di arah kirinya kemudian berjalan. Semua hal itu digantungkan atas ketiadaan menyakiti, sehingga andai saja dalam mencium atau mengusap hajar aswad dapat mengakibatkan bahaya ataupun menyakiti, baik kepada diri sendiri atau orang lain, karena banyaknya orang yang berdesakan, maka tidak disunnahkan bahkan diharamkan, karena bahaya dan menyakiti orang lain adalah haram, sedangkan mencium dan mengusap hajar aswad merupakan sunnah,” (Syekh Muhammad bin Ahmad bin Umar Al-Syatir, Syarh Al-Yaqut Al-Nafis, Dar al-Minhaj, hal. 328-329).

Ulama memberi solusi bagi jamaah haji yang tidak memungkinkan untuk mencium hajar aswad secara langsung dengan cara mengusap hajar aswad dengan tangan lalu mencium tangannya itu. Bila tidak mampu melakukan hal itu, maka bisa diganti dengan mengusap tongkat atau benda lain dan menciumnya, bila tidak mampu juga, maka cukup berisyarat dengan lambaian tangan atau benda yang ada di tangan lalu menciumnya.

Tahapan-tahapan tersebut dijelaskan oleh Syekh Zakariya Al-Anshari sebagai berikut:

ـ (و) أن (يقبله) ويضع جبهته عليه فإن عجز عن ذلك استلم باليد ثم قبلها فإن عجز عن الإستلام بها استلم بعصا او نحوها وقبلها فإن عجز أشار بيده او بشيء فيها ثم قبل ما أشار به إليه

“Sunnah mencium hajar aswad dan meletakkan jidat di atasnya. Bila tidak mampu maka mengusapnya dengan tangan kemudian mencium tangannya, bila tidak mampu lagi, maka mengusapnya dengan tongkat atau lainnya dan kemudian menciumnya. Bila tidak mampu lagi, maka berisyarat dengan tangannya atau sesuatu yang ada pada tangannya kemudian menciumnya,” (Syekh Zakariya Al-Anshari, Syarh Al-Tahrir, Al-Haramain, juz 1, hal 472-473).

Jamaah haji tidak perlu memaksakan diri untuk mengejar kesunnahan mencium hajar aswad bila ujung-ujungnya menimbulkan ketidaknyamanan kepada jamaah lain. Mereka tidak perlu cemas, sebab ulama fiqih sudah memberi solusi dengan tahapan-tahapan yang telah dijelaskan di atas. Wallahu a'lam.


Ustadz M. Mubasysyarum Bih, Dewan Pembina Pondok Pesantren Raudlatul Quran, Geyongan, Arjawinangun, Cirebon, Jawa Barat.

Share:
Ahad 14 Juli 2019 21:15 WIB
Kurban Online dan Permasalahannya
Kurban Online dan Permasalahannya
Ilustrasi (via muslimvillage.com)
Banyak cara yang dilakukan oleh kaum Muslimin dalam rangka melaksanakan ibadah kurban. Setelah reda masalah urunan kurban dan arisan kurban, kini muncul kembali inovasi baru melaksanakan kurban dengan jalan penggalangan dana melalui sarana media online. Penggalangan dana ini memiliki beberapa bentuk, yaitu:

1. Dengan menyebut harga hewan kurban. Misalnya untuk kambing, dipatok seharga 1.650.000 rupiah per mudlahhy (orang yang berkurban). Jika ada 7 orang yang menyetorkan donasi yang sama, maka awalnya kurban kambing akan diubah menjadi kurban sapi. 

2. Ada situs daring social media yang tidak menyebut harga hewannya. Semua calon mudlahhy bisa menyetor sejumlah dana ke pihak provider dengan tidak dibatasi jumlahnya. Walhasil, pola yang kedua ini menyerupai urunan kurban. Apakah sah? Sudah pasti perlu mencermati praktik detailnya. 

Munculnya penggalangan dana online untuk kurban ini sejatinya menyisakan beberapa masalah fiqih, antara lain:

Proses Tawkil Hewan Kurban

Tawkil adalah proses pengangkatan wakil dari orang yang berkurban (mudlahhy). Proses tawkil ini biasanya menggunakan shighat pengangkatan wakil. Misalnya: "Saya wakilkan kepadamu penyembelihan hewan kurban ini." Kemudian pihak wakil menjawab: "Saya terima perwakilannya". 

Selaku wakîl dari mudlahhy, ketetapan syara' yang berlaku atasnya adalah wakil harus menyebut pihak yang diwakilinya saat menyembelih hewan kurban. Misalnya: "Aku berniat menyembelih hewan ini untuk kurbannya si fulan karena Allah Ta'ala." Ketiadaan wakil menyebut peruntukan hewan kurban, menjadikan kurban tersebut belum menjadi kurban dari pihak yang diwakilinya, melainkan menjadi hewan kurban secara umum. Konsekuensinya, pihak wakil harus mengganti hewan tersebut karena belum dianggap sah sesuai peruntukannya. 

ومتى خالف شيأ مما ذكر فسد تصرفه وضمن قيمته يوم التسليم ولو مثليا

Artinya: "Ketika seorang wakil bertindak kebalikan dari apa yang telah disebutkan muwakkil (orang yang mewakilkan—dalam hal ini pelaksana kurban) maka rusaklah pemanfaatannya dan ia wajib menanggung harga barang yang diwakilinya sebagaimana hari penyerahan, meskipun dengan harga mitsil." (Zainu al-Dîn al Malaibary, Fathu al-Mu'în bi Syarhi Qurrati al-'Ain, Beirut: Dâr al-Fikr, tt.: 124)

Berdasar nukilan ini, maka langkah yang tepat dan seharusnya dilakukan oleh wakil adalah sebagai berikut:

1. Menyusun form aplikasi kurban yang berisi akad perwakilan dari mudlahhy ke orang tertentu yang ditunjuk sebagai wakil 

2. Ketika melakukan penyembelihan, maka wajib bagi pihak yang diwakili mengatasnamakan sembelihan hewan kurban tersebut ke pihak yang diwakilinya

Kecenderungan yang selama ini berkembang adalah karena terlalu banyak pihak yang menyetor dana kurban ke provider tertentu, lalu provider mengirim hewan kurban tersebut ke masjid-masjid atau daerah yang tidak diketahui siapa yang menyembelih dan tidak disebutkan siapa yang berkurban. Bila terjadi hal semacam, maka kurban dari mudlahhy menjadi tidak sah disebabkan di luar ketentuan ta'yin tawkil. Sebagaimana hal ini disinggung oleh Sayyid Abdullah al-Ba'alawy sebagai berikut: 

ويجب على الوكيل موافقة ما عين له الموكل من زمان ومكان وجنس ثمن وقدر كالأجل والحلول وغيرها اودلت قرينة قوية من كلام الموكل اوعرف اهل ناحيته فإن لم يكن شيئ من ذلك لزمه العمل بالأحوط

Artinya: "Wajib atas wakil mengerjakan sesuatu sesuai dengan yang ditentukan padanya oleh muwakkil, baik dari sisi waktu, tempat, jenis, harga, kadar, misalnya kredit atau kontan dan lain-lain, atau setidaknya menyesuaikan terhadap petunjuk yang mendekati atas perkataannya pihak yang mewakilkan atau tradisi ahli wilayahnya muwakkil. Kecuali jika sama sekali tidak diketahui adanya qarinah atau petunjuk yang mendekati ke arah muwakkil, maka wajib bagi wakil melakukan pekerjaan yang lebih hati-hati menurut pertimbangannya." (Sayyid Abdullah al-Ba'alawy, Bughyatu al-Mustarsyidin, Beirut: Dâr al-Fikr, tt.: 250)

Jadi, berdasarkan keterangan ini, seharusnya bagi pihak provider yang menyalurkan hewan kurbannya dalam kondisi belum disembelih ke wilayah lain, hendaknya ia melakukan hal-hal sebagai berikut:

1. Pihak yang ditunjuk wakil oleh muwakkil, mengangkat wakil lagi atas nama muwakkil di tempat baru

2. Pada setiap hewan kurban yang diserahkan, turut disertakan nama hewan kurban tersebut diperuntukkan untuk pihak yang diwakilinya.

3. Baik ketentuan 1 dan 2, atau ketentuan sebelumnya sebagaimana telah diuraikan di atas, apabila tidak diindahkan oleh wakil mudlahhy, maka pihak wakil hakikatnya dia wajib menanggung atas ketidaksahan hewan kurban tersebut sebagai kurbannya orang yang diwakilinya.

Peserta kurban yang menyetor dana tidak cukup untuk membeli seekor kambing kurban

Pada hakikatnya, kasus ini menyerupai kasus urunan hewan kurban. Untuk itu berlaku baginya ketentuan yang berlaku pada hukum urunan kurban. 

Ketentuan yang berlaku atas urunan hewan kurban ini adalah sebagai berikut:

1. Pihak donatur belum bisa dianggap sebagai mudlahhy

2. Batas minimal hewan kurban adalah 1 ekor kambing untuk 1 mudlahhy , atau 1 ekor sapi untuk 7 orang mudlahhy. 

3. Bagi pihak yang menyetor dana yang kurang dari harga kambing, mereka mendapatkan pahala sedekah (menurut ketentuan syarat hewan kurban)

4. Pihak provider harus menentukan (menta'yin) bahwa hewan kurban tersebut diperuntukkan untuk si fulan (jika 1 ekor kambing), atau menunjuk 7 orang (jika 1 ekor sapi)

Ketentuan sebagaimana disebut di atas berangkat dari pendapat Imam An-Nawawi sebagai berikut:

الشاة الواحدة لا يضحى بها إلا عن واحد. لكن إذا ضحى بها واحد من أهل بيت، تأدى الشعار والسنة لجميعهم... وكما أن الفرض ينقسم إلى فرض عين وفرض كفاية. فقد ذكروا أن التضحية كذلك. وأن التضحية مسنونة لكل أهل بيت

Artinya, “Seekor kambing bisa disembelih hanya untuk ibadah kurban satu orang. Kalau salah seorang dari seisi rumah telah berkurban, maka sudah nyatalah syar Islam dan sunah bagi seisi rumah itu... Sebagaimana fardu itu terbagi pada fardu ‘ain dan fardu kifayah, para ulama juga menyebut hukum sunah kurban juga demikian. Ibadah kurban disunnahkan bagi setiap rumah,” (Lihat Muhyiddin Syaraf An-Nawawi, Raudhatut Thalibin wa Umdatul Muftiyin, Beirut: Darul Fikr, 2005 M/1425-1426 H, juz 2, hal. 466).

Walhasil, setiap ada inovasi baru dalam pemanfaatan teknologi, secara tidak langsung membawa pengaruh terhadap praktik umum yang berlaku dalam masyarakat, khususnya yang berkaitan dengan ibadah kurban. Karena kurban merupakan ibadah, maka sah dan tidaknya kurban adalah bergantung pada dipenuhi atau tidaknya syarat dan ketentuan dalam ibadah. Kurban online merupakan inovasi baru yang syarat dengan proses tawkil atau pewakilan. Oleh karena itu, wajib bagi pihak yang menyelenggarakan penggalangan dana memperhatikan ketentuan tawkil tersebut demi keabsahan pengguna jasanya. Jika tidak mengindahkan, maka sudah pasti mereka berdosa karena secara syar'i, sembelihan kurban orang yang diwakilinya tidak sah, dan provider terkena hukum taklif wajib menggantinya. Wallahu a'lam bish shawab.


Ustadz Muhammad Syamsudin, Wakil Sekretaris Bidang Maudlu'iyah LBM PWNU Jawa Timur dan Pengasuh Ponpes Hasan Jufri Putri, P. Bawean

Ahad 14 Juli 2019 11:0 WIB
Kalimat Talbiyah dan Terjemahannya
Kalimat Talbiyah dan Terjemahannya
foto: freepik
Kalimat talbiyah adalah bacaan tertentu yang khas dilafalkan oleh jamaah haji di tanah suci sesaat setelah jamaah haji memasang niat ibadah haji. Kalimat talbiyah dibaca tiga kali dan kemudian disusul dengan lafal shalawat serta doa.

Kalimat talbiyah dilafalkan oleh jamaah haji sejak pasang niat ihram atau haji di tanah halal hingga memasuki Masjidil Haram. Kalimat talbiyah dibaca lantang dan terus menerus oleh jamaah haji hingga melontar jumrah aqabah pada 10 Dzulhijjah.

Kalimat talbiyah yang masyhur dilafalkan oleh Rasulullah dan para sahabat adalah:

لَبَّيْكَ اللَّهُمَّ لَبَّيْكَ، لاَ شَرِيْكَ لَكَ لَبَّيْكَ، إِنَّ الْحَمْدَ وَالنِّعْمَةَ لَكَ وَالْمُلْكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ

Labbaykallahumma labbayk, labbayka la syarika laka labbayk. Innal hamda wan ni‘mata laka wal mulk. La syarika lak.

Artinya, “Aku datang memenuhi panggilan-Mu ya Allah. Aku datang memenuhi panggilan-Mu. Aku datang memenuhi panggilan-Mu. Tiada sekutu bagi-Mu. Aku datang memenuhi panggilan-Mu. Sungguh, segala puji, nikmat, dan segala kekuasaan adalah milik-Mu. Tiada sekutu bagi-Mu.”

Adapun berikut ini adalah lafal shalawat yang dibaca jamaah haji setelah melafalkan dengan lantang kalimat talbiyah:

اللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلٰى اٰلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّد

Allahumma shalli wa sallim ‘ala sayyidina Muhammadin wa ‘ala ali sayyidina Muhammadin.

Artinya, “Ya Allah berilah kesejahteraan dan keselamatan atas Junjungan kami Nabi Muhammad dan keluarganya”.

Adapun berikut ini adalah doa permohonan ridha dan surga yang dianjurkan sebagai penutup shalawat:

اللّٰهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ رِضَاكَ وَالْجَنَّةَ وَ نَعُوْذُبِكَ مِنْ سَخَطِكَ وَالنَّارِ. رَبَّنَا اٰتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلٰاخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

Allahumma inna nas’aluka ridhaka wal Jannah, wa na‘udzu bika min sakhatika wan nar. Rabbana atina fid duniya hasanah wa fil akhirati hasanah wa qina ‘adzaban nar.

Artinya, “Ya Allah sungguh kami memohon ridha dan surga-Mu. Kami berlindung kepada-Mu dari murka dan neraka-Mu. Wahai Tuhan kami, anugerahkanlah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat. Lindungilah kami dari siksa neraka.”

وصيغته المحبوبة تلبيته صلى عليه وسلم

Artinya, “Lafal talbiyah yang dianjurkan adalah lafal talbiyah yang dibaca oleh Rasulullah SAW,” (Lihat Syekh Sa’id bin Muhammad Baasyin, Busyral Karim, [Beirut, Darul Fikr: 1433-1434 H/2012 M], juz II, halaman 519).

Sedangkan berikut ini adalah lafal tambahan kalimat talbiyah dari sahabat Abdullah bin Umar. Lafal tambahan ini diriwayatkan oleh Nafi’ sebagai berikut:

لَبَّيْكَ لَبَّيْكَ وَسَعْدَيْكَ وَالْخَيْرُ بِيَدَيْكَ لَبَّيْكَ وَالرَّغْبَاءُ إِلَيْكَ وَالْعَمَلُ

Labbayk labbayk wa sa‘dayk, wal khayru bi yadayk, war raghba’u ilayka wal ‘amal.

Artinya, “Aku penuhi panggilan-Mu, aku penuhi panggilan-Mu, aku penuhi panggilan-Mu dengan senang hati. Segala kebaikan ada di tangan-Mu. Segala harapan dan amalan hanya pada-Mu,” (HR Bukhari dan Muslim).

Demikian kalimat talbiyah dan tambahan atas kalimat talbiyah berikut cara pelafalan dan terjemahannya. Kalimat talbiyah merupakan salah satu anjuran sunnah untuk syiar ibadah haji. Bahkan sebagian ulama mewajibkannya. Wallahu a‘lam. (Alhafiz K)
Sabtu 13 Juli 2019 10:15 WIB
Doa Wukuf di Arafah
Doa Wukuf di Arafah
Wukuf di padang Arafah pada tanggal 9 Dzulhijjah merupakan salah satu rukun, bahkan inti dari ibadah haji. Dalam wukuf, jamaah haji hanya berdiam di area wukuf (mauqif). Meski tuntutannya dasar hanya berdiam, jamaah haji tidak mungkin berdiam diri. Mereka dianjurkan untuk berdoa dan melakukan sejumlah ibadah lainnya.

ويسن في الوقوف أن يكون على طهارة وإكثار الذكر والتهليل والدعاء والتلبية وقراءة القرآن وإكثار التضرع والذلة والإلحاح في الدعاء فيستقبل البيت الحرام ويبسط كفيه 

Artinya, “(Jamaah haji) dianjurkan wuquf dalam keadaan suci, memperbanyak zikir, tahlil, doa, talbiyah, tadarus Al-Qur’an, memperbanyak tadharru (ketundukan hati), merendahkan diri, berdoa terus menerus, lalu menghadap Ka’bah dan membentangkan kedua tangan,” (Lihat Syekh M Nawawi Banten, Nihayatuz Zain, [Beirut, Darul Fikr: tanpat tahun], halaman 204).

Syekh M Nawawi Banten menganjurkan jamaah haji yang sedang wukuf untuk membaca lafal doa sebagai berikut:

1. Tahmid.

الحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ

Alhamdulillāhi rabbil ālamīn.

Artinya, “Segala puji bagi Allah, tuhan sekalian alam.”

2. Talbiyah (3 kali).

لَبَّيْكَ اللَّهُمَّ لَبَّيْكَ، لاَ شَرِيْكَ لَكَ لَبَّيْكَ، إِنَّ الْحَمْدَ وَالنِّعْمَةَ لَكَ وَالْمُلْكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ

Labbaykallāhumma labbayk. labbayka lā syarīka laka labbayk. Innal hamda wan ni‘mata laka wal mulka lā syarīka lak.

Artinya, “Aku datang memenuhi panggilan-Mu ya Allah, Aku datang memenuhi panggilan-Mu, Aku datang memenuhi panggilan-Mu. Tiada sekutu bagi-Mu. Aku datang memenuhi panggilan-Mu. Sungguh, segala puji, nikmat, dan segenap kekuasaan adalah milik-Mu. Tiada sekutu bagi-Mu”

3. Takbir dan tahmid (3 kali).

اللهُ أَكْبَرُ وَللهِ الحَمْدُ ثلاثا

Allāhu akbar wa lillāhil hamd.

Artinya, “Allah maha besar. Segala puji bagi Allah.”

4. Doa agar Dimudahkan Meninggalkan Maksiat.

اللَّهُمَّ انْقُلْنِي مِنْ ذُلِّ الْمَعْصِيَةِ إلَى عِزِّ الطَّاعَةِ وَاكْفِنِي بِحَلَالِك عَنْ حَرَامِك وَأَغْنِنِي بِفَضْلِك عَمَّنْ سِوَاكَ وَنَوِّرْ قَلْبِي وَقَبْرِي وَأَعِذْنِي مِنْ الشَّرِّ كُلِّهِ، وَاجْمَعْ لِي الْخَيْرَ إنِّي أَسْأَلُكَ الْهُدَى وَالتُّقَى وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى

Allāhummanqulnī min dzullil ma‘shiyati ilā ‘izzit thā‘ah, wakfinī bi halālika ‘an harāmik, wa aghninī bi fadhlika ‘an man siwāk. Wa nawwir qalbī wa qabrī. Wa a‘idznī minas syarri kullih. Wajma‘ liyal khayr. Innī as’alukal hudā wat tuqā, wal ‘afāfa, wal ghinā.

Artinya, “Ya Allah, pindahkan aku dari rendahnya kemaksiatan ke kemuliaan taat. Cukupilah aku dengan halal-Mu dari barang haram-Mu. Genapilah diriku dengan kemurahan-Mu dari zat selain diri-Mu. Terangilah hati dan kuburku. Lindungilah aku dari segala bentuk kejahatan. Kumpulkanlah segala kebaikan pada diriku. Aku memohon kepada-Mu petunjuk, takwa, kecukupan, dan kekayaan.”

5. Doa sapu jagad.

اللَّهُمَّ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Allāhumma rabbanā ātinā fid duniya hasanah, wa fil ākhirati hasanah, wa qinā ‘adzāban nār.

Artinya, “Ya Allah, Tuhan kami, berikanlah kebaikan kepada kami di dunia dan kebaikan di akhirat. Lindungilah kami dari siksa neraka.”

6. Doa dan pengakuan dosa.

اللَّهُمَّ إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي ظُلْمًا كَثِيْرًا كَبِيْرًا وَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلَّا أَنْتَ فَاغْفِرْ لِي مَغْفِرَةً مِنْ عِنْدِكَ وَارْحَمْنِي إِنَّكَ أَنْتَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Allāhumma innī zhalamtu nafsī zhulman katsīran kabīran, wa innahū lā yaghfirud dzunūba illā anta, faghfir lī maghfiratan min ‘indik, warhamnī innaka antal ghafūrur rahīm.

Artinya, “Ya Allah, sungguh aku menganiaya diriku dengan penganiayaan yang banyak dan besar. Tiada yang mengampuni dosa selain Kau. Oleh karena itu, ampunilah aku dengan ampunan dari sisi-Mu. Kasihanilah aku, sungguh Kau maha pengampun lagi penyayang.”

7. Doa istiqamah dalam tobat.

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي مَغْفِرَةً تَصْلُحُ بِهَا شَأْنِي فِي الدَّارَيْنِ وَارْحَمْنِي رَحْمَةً وَاسِعَةً أَسْعَدُ بِهَا فِي الدَّارَيْنِ وَتُبْ عَلَيَّ تَوْبَةً نَصُوْحًا لَا أَنْكُثُهَا أَبَدًا وَأَلْزِمْنِي سَبِيْلَ الاِسْتِقَامَةِ لَا أَزِيْغُ عَنْهَا أَبَدًا 

Allāhummaghfir lī maghfiratan tashluhu bihā sya’nī fid dārayn, warhamnī rahmatan wāsi‘atan as‘adu bihā fid dārayn, wa tub ‘alayya taubatan nashūhā lā ankutsuhā abadā, wa alzimnī sabīlal istiqāmah lā azīghu ‘anhā abadā.

Artinya, “Ya Allah, ampunilah aku dengan ampunan yang membuat maslahat urusanku di dunia dan akhirat. Berikanlah aku rahmat-Mu yang luas di mana aku dapat bahagia di dunia dan akhirat. Bimbinglah aku dalam tobat nashuha yang mana aku takkan melanggarnya lagi selamanya. Ikatlah aku di jalan istiqamah yang mana aku takkan menyimpang darinya selamanya.”

Adapun Syeh Zakariya Al-Anshari dalam Asnal Mathalib–sebagaimana Syekh M Nawawi Banten–menganjurkan jamaah haji yang sedang wukuf di Padang Arafah memperbanyak zikir, tahlil, doa, talbiyah, dan tadarus Al-Qur’an hingga maghrib tiba sesuai ikutan Rasulullah yang diriwayatkan oleh Imam Muslim.

Syekh Abu Zakariya Al-Anshari menyebutkan sejumlah doa berikut ini yang masing-masing dibaca sebanyak tiga kali. Ia menambahkan bahwa pembacaan doa saat wuquf berikut ini diawali dengan pujian, pengagungan, tasbih, shalawat serta diakhiri dengan lafal “amin”.

1. Tahlil.

 وَرُوِيَ { أَفْضَلُ الدُّعَاءِ دُعَاءُ يَوْمِ عَرَفَةَ وَأَفْضَلُ مَا قُلْت أَنَا وَالنَّبِيُّونَ مِنْ قَبْلِي لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ اللَّهُمَّ اجْعَلْ فِي قَلْبِي نُورًا وَفِي سَمْعِي نُورًا وَفِي بَصَرِي نُورًا اللَّهُمَّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي اللَّهُمَّ لَك الْحَمْدُ }

La ilaha illallahu wahdahu la syarika lah, lahul mulku wa lahul hamdu, wa huwa ala kulli syay’in qadir. Allahummaj‘al fi qalbi nuran, wa fi sam‘i nuran, wa fi bashari nuran. Allahummasyrah li shadri wa yassir li amri. Allahumma lakal hamdu.

Artinya, “Tiada tuhan selain Allah yang esa. Tiada sekutu bagi-Nya. Segala kekuasaan dan pujian bagi-Nya. Dia kuasa atas segala sesuatu. Ya Allah, jadikanlah cahaya pada hatiku, cahaya pada pendengaranku, dan cahaya pada penglihatanku. Ya Allah, lapangkanlah dadaku dan mudahkanlah urusanku. Ya Allah, segala puji bagi-Mu.”

2. Doa perlindungan.

 كَاَلَّذِي نَقُولُ وَخَيْرًا مِمَّا نَقُولُ { اللَّهُمَّ لَك صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي ، وَإِلَيْك مَآبِي وَلَك تُرَاثِي اللَّهُمَّ إنِّي أَعُوذُ بِك مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَوَسْوَسَةِ الصَّدْرِ وَشَتَاتِ الْأَمْرِ اللَّهُمَّ إنِّي أَعُوذُ بِك مِنْ شَرِّ مَا تَجِيءُ بِهِ الرِّيحُ

Allahumma laka shalati, wa nusuki, wa mahyaya, wa mamati, wa ilayka ma’abi, wa laka turatsi. Allahumma inni a‘udzu bika min ‘adzabil qabri, wa waswasatis shadri, wa syattatil amri. Allahumma inni a‘udzu bika min syarri ma taji’u bihir rihu.

Artinya, “Ya Allah, shalatku, ibadahku, hidupku, dan matiku hanya untuk-Mu. Hanya kepada-Mu tempat pulangku. Hanya milik-Mu peninggalanku. Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari siksa kubur, kebimbangan dalam hati, dan berantakannya konsentrasi (persoalan). Aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan yang dibawa oleh angin.”

3. Doa agar dimudahkan meninggalkan maksiat.

اللَّهُمَّ انْقُلْنِي مِنْ ذُلِّ الْمَعْصِيَةِ إلَى عِزِّ الطَّاعَةِ وَاكْفِنِي بِحَلَالِك عَنْ حَرَامِك وَأَغْنِنِي بِفَضْلِك عَمَّنْ سِوَاكَ وَنَوِّرْ قَلْبِي وَقَبْرِي وَأَعِذْنِي مِنْ الشَّرِّ كُلِّهِ، وَاجْمَعْ لِي الْخَيْرَ إنِّي أَسْأَلُكَ الْهُدَى وَالتُّقَى وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى

Allāhummanqulnī min dzullil ma‘shiyati ilā ‘izzit thā‘ah, wakfinī bi halālika ‘an harāmik, wa aghninī bi fadhlika ‘an man siwāk. Wa nawwir qalbī wa qabrī. Wa a‘idznī minas syarri kullih. Wajma‘ liyal khayr. Innī as’alukal hudā wat tuqā, wal ‘afāfa, wal ghinā.

Artinya, “Ya Allah, pindahkan aku dari rendahnya kemaksiatan ke kemuliaan taat. Cukupilah aku dengan halal-Mu dari barang haram-Mu. Genapilah diriku dengan kemurahan-Mu dari zat selain diri-Mu. Terangilah hati dan kuburku. Lindungilah aku dari segala bentuk kejahatan. Kumpulkanlah segala kebaikan pada diriku. Aku memohon kepada-Mu petunjuk, takwa, kecukupan, dan kekayaan.” Wallahu a’lam. (Alhafiz K)