IMG-LOGO
Bahtsul Masail

Daftar Haji atau Bayar Utang Terlebih Dahulu?

Jumat 9 Agustus 2019 16:30 WIB
Share:
Daftar Haji atau Bayar Utang Terlebih Dahulu?
Foto: pixabay
Assalamu ‘alaikum wr. wb.
Redaksi NU Online, orang tua saya memiliki dana terbatas. Ia ingin sekali naik haji. Sementara ia masih memiliki tanggungan utang yang harus dilunasi. Orang tua saya bimbang. Mohon solusinya. terima kasih. Wassalamu ‘alaikum wr. wb. (Sofyan/Bogor)
 
Jawaban
Assalamu ‘alaikum wr. wb.
Penanya dan pembaca yang budiman. Semoga Allah memberikan rahmat-Nya kepada kita semua. Haji merupakan kewajiban bagi umat Islam. Haji bahkan salah satu dari pilar keislaman seorang Muslim atau rukun Islam.

Rasulullah sendiri memandang haji sebagai ibadah mulia yang sangat penting. Rasulullah dalam sebuah hadits mempersilakan umatnya yang memiliki kemampuan untuk melaksanakan ibadah haji tetapi tidak melaksanakannya untuk mati sebagai non-Muslim.

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : (مَنْ مَلَكَ زَادًا وَرَاحِلَةً تُبَلِّغُهُ إِلَى بَيْتِ اللَّهِ وَلَمْ يَحُجَّ ، فَلَا عَلَيْهِ أَنْ يَمُوتَ يَهُودِيًّا، أَوْ نَصْرَانِيًّا، وَذَلِكَ أَنَّ اللَّهَ يَقُولُ فِي كِتَابِهِ : (وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ البَيْتِ مَنْ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيلًا (

Artinya, “Rasulullah SAW bersabda, ‘Siapa saja yang memiliki bekal dan kendaraan yang dapat mengantarkannya ke Baitullah dan ia tidak juga berhaji, maka ia boleh pilih mati sebagai Yahudi atau Nasrani. Allah berfirman dalam Al-Quran, ‘Kewajiban manusia dari Allah adalah mengunjungi Ka’bah bagi mereka yang mampu menempuh perjalanan,’’” (HR A-Tirmidzi dan Al-Baihaqi).

Meski demikian, seseorang harus memiliki bekal pulang dan pergi sebagai salah satu persyaratan. Perbekalan pulang dan pergi ini berupa bekal di luar dari kebutuhan untuk melunasi utang yang menjadi tanggungannya.

Hal ini berlaku bagi utang yang harus segera dilunasi atau utang yang tidak harus segera dilunasi sebagaimana penjelasan Imam An-Nawawi berikut ini:

ويشترط في الزاد ما يكفيه لذهابه ورجوعه فاضلا... عن قضاء دين يكون عليه حالا كان أو مؤجلا

Artinya, “Dalam urusan bekal, disyaratkan biaya yang dapat mencukupi kebutuhan pergi dan pulangnya lebih di luar… kebutuhan untuk membayar utang baik yang harus dibayar tunai maupun yang dapat diangsur,” (Lihat Imam An-Nawawi, Al-Idhah fi Manasikil Hajj pada Hasyiyah Ibni Hajar, [Beirut, Darul Fikr: tanpa catatan tahun], halaman 47).

Sebagian orang mungkin beranggapan bahwa seseorang yang memiliki dana terbatas–sementara ia juga memiliki utang yang tidak harus segera dilunasi–sebaiknya menggunakan uangnya untuk pembiayaan penyelenggaraan ibadah haji. Pilihan ini dilakukan dengan alasan bahwa pembayaran utangnya dapat ditunda.

Anggapan seperti ini tidak cukup kuat secara syar’i. Pasalnya, bekal haji adalah uang mati seseorang yang dialokasikan untuk pembiayaan penyelenggaraan ibadah haji tanpa tanggungan apa pun. Meski pembayaran utang dapat ditunda, seseorang tetap berkewajiban untuk melunasinya dari aset di luar bekal yang dia miliki.

نعم لو قيل بذلك في المؤجل لكان له وجه لأن لم يجب إلى الآن والحج إذا تضيق وجب فورا فكان ينبغي وجوب تقديمه عليه وقد يجاب بأن الدين محض حق آدمي أو له فيه شائبة قوية فاحتيط له لأن الاعتناء به أهم فقدم على الحج وإن تضيق

Artinya, “Tetapi seandainya dikatakan ‘pembayaran utang dapat diangsur’ lalu ada pendapat mengatakan, ‘Bila utang tidak wajib hingga kini sementara kewajiban pelaksanaan haji adalah segera, maka seharusnya seseorang mendahulukan haji daripada pembayaran utang,’ maka dapat ditanggapi bahwa utang adalah murni hak manusia atau ada perkara menakutkan yang sangat kuat sehingga harus ihtiyath. Pasalnya, memerhatikan utang lebih penting sehingga pembayaran utang harus didahulukan dibanding haji meski (kesempatan) haji semakin mepet baginya,” (Lihat Syekh Ibnu Hajar, Hasyiyah Ibni Hajar alal Idhah, [Beirut, Darul Fikr: tanpa catatan tahun], halaman 47-48).

Dari sini kita dapat menarik simpulan bahwa seorang Muslim/Muslimah terkena kewajiban haji jika memiliki bekal pergi dan pulang tanpa menanggung utang. Ketika memiliki tanggungan utang, maka ia harus melunasi dulu tanggungannya sebelum melunasi setoran biaya penyelenggaraan ibadah haji.

Demikian jawaban singkat kami. Semoga bisa dipahami dengan baik. Kami selalu terbuka dalam menerima kritik dan saran dari para pembaca.

Wallahul muwaffiq ila aqwathih thariq,
Wassalamu ’alaikum wr. wb.
 
 
(Alhafiz Kurniawan)
Share:

Baca Juga

Jumat 5 Juli 2019 15:30 WIB
Hukum Mengonsumsi Daging Wagyu
Hukum Mengonsumsi Daging Wagyu
Ilustrasi (daily sabah)

Assalamu ‘alaikum wr. wb.

Redaksi NU Online, bagaimana hukum memakan daging wagyu, yang pada saat pemeliharaannya sapinya diminumin tuak. Apakah setelah disembelih dengan baik, dagingnya hukumnya haram?Demikian kami sampaikan, atas jawabannya kami ucapkan beribu terima kasih. Wassalamu ‘alaikum wr. wb. (M Husni Thamrin)


Jawaban

Assalamu ‘alaikum wr. wb.

Penanya dan pembaca yang budiman. Semoga Allah memberikan rahmat-Nya kepada kita semua. Beberapa sumber yang kami dapati menyebutkan bahwa wagyu adalah ras sapi yang dibudidayakan di Jepang dengan perawatan khusus. Daging wagyu dinilai sebagai daging sapi paling berkualitas sehingga dijual dengan harga yang mahal.


Perawatan khusus ini meningkatkan kualitas daging sapi penuh nutrisi, membuat kandungan asam lemak omega-3 dan omega-6 lebih tinggi dibanding sapi lainnya, lemak tak jenuh yang sangat baik untuk dikonsumsi manusia.


Perawatan khusus wagyu mencakup penyediaan kandang yang eksklusif, pakan pilihan yang terjaga, pemijatan otot-otot sapi dan pemutaran musik klasik untuk menghilangkan stres pada sapi, dan pemberian minum sake atau sejenis tuak yang dipercaya dapat menambah nafsu makan sapi, meski tidak selalu.


Pertanyaannya kemudian, apa pandangan fiqih terkait aktivitas seorang Muslim yang mengonsumsi daging wagyu yang diberi minum sake atau tuak?


Perihal hewan halal yang mengonsumsi benda kotor atau zat yang diharamkan disinggung dalam hadits Rasulullah SAW riwayat Imam At-Turmudzi yang menyarankan sahabatnya untuk menunda penyembelihan hewan tersebut selama beberapa hari untuk kemudian diberikan pakan yang bersih dan halal.


Dari riwayat ini ulama menyatakan bahwa mengonsumsi hewan yang diberi pakan benda kotor atau zat yang haram dimakruh. 


Syekh Abu Zakaria dalam Syarah Tahrir menerangkan sebagai berikut:


وتكره الجلالة من نعم ودجاج وغيرهما أي يكره تناول شئ منها كلبنها وبيضها ولحمها وصوفها وركوبها بلا حائل، فتعبيري بها أعم من تعبيره بلحمها، هذا إذا تغير لحمها اي طعمه أو لونه أو ريحه وتبقى الكراهة إلى أن تعلف طاهرا فتطيب أو تطيب بنفسها من غير شيء


Artinya, “Makruh hukumnya mengonsumsi hewan pemakan kotoran baik itu hewan ternak, ayam, atau hewan selain keduanya. Maksudnya, kemakruhan itu meliputi anggota tubuh hewan pemakan kotoran itu seperti susu, telur, daging, bulu, atau mengendarainya tanpa alas. Ungkapan saya ‘anggota tubuh’ lebih umum dibanding ungkapan ‘dagingnya.’ Makruh ini dikarenakan ada perubahan pada dagingnya yang mencakup rasa, bau, dan warnanya. Menyantap daging hewan seperti ini akan tetap makruh hingga hewan ini dibiarkan hidup beberapa waktu agar ia memakan barang-barang yang suci. Tujuannya tidak lain agar tubuhnya kembali bersih dengan sendirinya tanpa bantuan sesuatu (seperti mencucinya hingga bersih),” (Lihat Syekh Abu Zakariya Al-Anshari, Tahrir dalam Hasyiyatus Syarqawi ala Tuhfatit Thullab bi Syarhi Tahriri Tanqihil Lubab, [Beirut, Darul Fikr: 2006 M/1426-1427 H,] juz II).


Sementara Syekh Syarqawi dalam Hasyiyah-nya menerangkan sebagai berikut:


والمراد بها هنا التي تأكل النجاسات مطلقا كعذرة


Artinya, “Yang dimaksud dengan ‘hewan pemakan kotoran’ di sini ialah segala hewan yang memakan najis mutlaq (najis apa pun itu) seperti tinja,” (Lihat Syekh Abdullah As-Syarqawi, Hasyiyatus Syarqawi ala Tuhfatit Thullab bi Syarhi Tahriri Tanqihil Lubab, [Beirut, Darul Fikr: 2006 M/1426-1427 H,] juz II).


Dari pelbagai keterangan ini, kita dapat menarik simpulan bahwa konsumsi wagyu tetap halal dengan makruh bila hingga masa penyembelihannya sapi itu tetap diberi minum sake atau tuak. Tetapi bila sebelum penyembelihannya dalam jangka waktu tertentu sapi itu disterilisasi dengan penghentian pemberian minum sake, maka daging wagyu itu tetap halal tanpa makruh.


Menurut informasi yang kami dapatkan, Jepang beberapa tahun belakangan juga membudidayakan wagyu dengan perawatan khusus tanpa pemberian minum sake. 


Demikian jawaban singkat kami. Semoga bisa dipahami dengan baik. Kami selalu terbuka dalam menerima kritik dan saran dari para pembaca.


Wallahul muwaffiq ila aqwathih thariq,

Wassalamu ’alaikum wr. wb.



(Alhafiz Kurniawan)

Selasa 2 Juli 2019 8:15 WIB
Ini Pandangan Ulama Perihal Najis Anjing
Ini Pandangan Ulama Perihal Najis Anjing
(Foto: @via kapanlagi.plus)
Assalamu ‘alaikum wr. wb.
Redaksi NU Online, masyarakat dikejutkan dengan fenomena seorang wanita yang membawa anjing ke dalam masjid. Masyarakat menilai aksi ini sebagai tindakan di luar nalar karena mereka menganggap anjing sebagai hewan najis yang cukup merepotkan penyuciannya. Bagaimana Islam memandang anjing terkait status najisnya? Terima kasih. Wassalamu ‘alaikum wr. wb. (Ardi/Jakarta)

Jawaban
Assalamu ‘alaikum wr. wb.
Penanya dan pembaca yang budiman. Semoga Allah memberikan rahmat-Nya kepada kita semua. Sebagian benda disepakati ulama perihal status najisnya. Sementara sebagian benda lain diperselisihkan ulama perihal status najisnya.

Anjing merupakan salah satu barang yang diperselisihkan ulama perihal status najisnya. Syekh Wahbah Az-Zuhayli menyebut anjing pada nomor pertama perihal najis yang diperselisihkan ulama.

ثانياً ـ النجاسات المختلف فيها: اختلف الفقهاء في حكم نجاسة بعض الأشياء: الكلب

Artinya, “Kedua, jenis benda najis yang diperselisihkan ulama. Ulama fiqih berbeda pendapat perihal status najis sejumlah benda berikut ini. pertama, anjing,” (Lihat Syekh Wahbah Az-Zuhayli, Al-Fiqhul Islami wa Adillatuh, [Beirut, Darul Fikr: 1985 M/1405 H], cetakan kedua, juz I, halaman 153).

Menurut Mazhab Hanafi, anjing tidak termasuk benda najis karena anjing bermanfaat sebagai penjaga dan pemburu. Sedangkan babi jelas benda najis karena kata ganti “ha” pada Surat Al-An’am ayat 145 merujuk pada babi yang disebut “rijsun” atau kotor.

Adapun mulut anjing itu sendiri atau liurnya dan fesesnya, menurut Mazhab Hanafi, tetap najis. Tetapi status kenajisan beberapa bagiannya tidak bisa dianalogikan pada fisiknya secara keseluruhan.

Sebuah benda, dalam pandangan mazhab ini, harus dibasuh sebanyak tujuh kali karena dijilat oleh hewan tersebut berdasarkan hadits Nabi SAW riwayat Ahmad dan Muslim.

Surat Al-An‘am ayat 145 berbunyi sebagai berikut:

قُلْ لَا أَجِدُ فِي مَا أُوحِيَ إِلَيَّ مُحَرَّمًا عَلَىٰ طَاعِمٍ يَطْعَمُهُ إِلَّا أَنْ يَكُونَ مَيْتَةً أَوْ دَمًا مَسْفُوحًا أَوْ لَحْمَ خِنْزِيرٍ فَإِنَّهُ رِجْسٌ

Artinya, “Katakanlah, ‘Tiadalah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya, kecuali kalau makanan itu bangkai, darah yang mengalir, atau daging babi karena sesungguhnya semua itu kotor.”

Mazhab Maliki menganggap anjing adalah hewan yang suci. Status sucinya berlaku untuk anjing jenis mana pun, yaitu anjing penjaga, pemburu, dan anjing dengan fungsi lain. Tetapi sebuah bejana yang terkena liur anjing, kemasukan kaki atau lidahnya, harus dibasuh sebanyak tujuh kali sebagai bentuk kepatuhan kepada syariat (ta‘abud).

Adapun Mazhab Syafi‘i dan Mazhab Hanbali menilai anjing dan babi, air bekas jilatan keduanya, keringat keduanya, dan hewan turunan dari salah satunya sebagai najis berat. Pandangan ini didasarkan pada hadits riwayat Muslim dan Ad-Daruquthni.

Benda yang terkena itu semua, menurut pandangan kedua mazhab ini, harus dibasuh sebanyak tujuh kali di mana salah satunya dicampur dengan debu yang suci.

مَسْأَلَةٌ: فَإِنْ وَلَغَ فِي الإِنَاءِ كَلْبٌ أَيَّ إنَاءٍ كَانَ وَأَيَّ كَلْبٍ كَانَ كَلْبَ صَيْدٍ أَوْ غَيْرَهُ, صَغِيرًا أَوْ كَبِيرًا فَالْفَرْضُ إهْرَاقُ مَا فِي ذَلِكَ الإِنَاءِ كَائِنًا مَا كَانَ ثُمَّ يُغْسَلُ بِالْمَاءِ سَبْعَ مَرَّاتٍ, وَلاَ بُدَّ أُولاَهُنَّ بِالتُّرَابِ مَعَ الْمَاءِ, وَلاَ بُدَّ, وَذَلِكَ الْمَاءُ الَّذِي يُطَهَّرُ بِهِ الإِنَاءُ طَاهِرٌ حَلاَلٌ

Artinya, “Masalah, jika seekor anjing–anjing mana pun baik anjing pemburu maupun yang lain, baik besar maupun kecil–menjilat di dalam sebuah bejana mana pun itu, maka (kita) wajib menumpahkan seluruh isi bejana tersebut, lalu membasuhnya sebanyak tujuh kali. Dan tidak boleh tidak, salah satunya dengan debu bersama air. Tidak boleh tidak bahwa air yang dipakai untuk membasuh adalah air yang suci dan halal,” (Lihat Jalaluddin Al-Mahalli, Kanzur Raghibin fi Minhajit Thalibin, [Beirut, Darul Fikr: tanpa catatan tahun], juz I, halaman 109).

Selain anjing, benda yang diperselisihkan ulama perihal status najisnya adalah bangkai hewan air; bangkai hewan yang tidak mengalir darahnya (seperti nyamuk, lalat, dan jenis serangga lain); bagian bangkai yang keras tanpa darah seperti tanduk, tulang, dan gigi; kulit bangkai; kencing bayi laki-laki yang masih menyusu dan belum mengonsumsi selain asi; kencing, keringat, dan feses hewan yang halal dimakan; mani; air pada luka tubuh; jenazah manusia; dan liur yang keluar dari mulut orang tidur.

Adapun kebanyakan masyarakat Indonesia dalam hal ini mengikuti pandangan Mazhab Syafi‘i. Masyarakat Indonesia akan membasuh sebanyak tujuh kali benda-benda yang dijilat oleh anjing di mana salah satu basuhannya dicampur dengan debu yang suci.

Demikian jawaban kami, semoga dipahami dengan baik. Demikian jawaban singkat ini. Semoga bisa dipahami dengan baik. Kami selalu terbuka untuk menerima saran dan kritik dari para pembaca.

Wallahul muwaffiq ila aqwamith thariq,
Wassalamu ’alaikum wr. wb.


(Alhafiz Kurniawan)
Senin 1 Juli 2019 6:0 WIB
Apakah Mahar Unik Mempelai Pria Diperbolehkan dalam Islam?
Apakah Mahar Unik Mempelai Pria Diperbolehkan dalam Islam?
(Foto: @youtube)
Assalamu ‘alaikum wr. wb.
Redaksi NU Online. Belakangan masyarakat  disuguhkan informasi mahar unik yang dipersembahkan mempelai pria untuk mempelai wanitanya. Mahar unik ini diukur dari kandungan nilai nominalnya yang begitu mahal, yaitu kendaraan mewah maupun dari kandungan nominalnya yang begitu terjangkaunya, yaitu tiga butir telur ayam. Mohon penjelasan atas masalah ini. Terima kasih. Wassalamu ‘alaikum wr. wb. (Zainal Arifin/Jakarta)

Jawaban
Assalamu ‘alaikum wr. wb.
Penanya dan pembaca yang budiman. Semoga Allah memberikan rahmat-Nya kepada kita semua. Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) menyebut mahar atau maskawin sebagai pemberian wajib berupa uang atau barang dari mempelai laki-laki kepada mempelai perempuan ketika dilangsungkan akad nikah.

Dalam kajian fiqih, penyerahan mahar atau maskawin dapat ditunda, diangsur, atau diutangkan.

Dasar kewajiban mahar atau maskawin adalah Al-Qur’an Surat An-Nisa ayat 4:

وَآتُواْ النَّسَاء صَدُقَاتِهِنَّ نِحْلَةً

Artinya, “Berikanlah maskawin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian yang penuh kerelaan.”

Ulama berbeda pendapat. Abu Tsaur menentukan seberat 500 dirham untuk mahar. Sementara Imam Abu Hanifah menetapkan 10 dirham untuk mahar. Sedangkan Mazhab Syafi‘i tidak memberikan batasan terkait jumlah dan bentuk mahar.

Sebagaimana dimaklum, satu dirham merupakan mata uang seberat 2,975 gram dengan bahan dasar perak. Jumlah 2,975 gram perak ini dapat dikonversi ke dalam rupiah sesuai dengan harga perak yang sedang berlaku. 

قوله (وليس لأقل الصداق وأكثره حد ويجوز أنه يتزوجها على منفعة معلومة) ليس للصداق حد في القلة ولا في الكثرة بل كل ما جاز أن يكون ثمنا من عين أو منفعة جاز جعله صداقا

Artinya, “(Tidak ada batas minimal dan batas maksimal mahar. Seseorang boleh mengawini seorang perempuan dengan mahar berupa jasa bermanfaat tertentu). Tidak ada batas minimal dan maksimal mahar. Semua yang mungkin mengandung nilai baik berupa barang maupun jasa, boleh dijadikan mahar,” (Lihat Taqiyydin Abu Bakar Al-Hishni, Kifayatul Akhyar, [Surabaya, Nur Amaliyah: tanpa catatan tahun], juz II, halaman 64).

Meski tidak menetapkan batasan minimal dan maksimal, Mazhab Syafi‘i menganjurkan mempelai pria memberikan mahar tidak kurang dari 10 dirham. Hal ini dimaksudkan untuk keluar dari perbedaan pendapat dengan Imam Abu Hanifah.

نعم يستحب أن لا ينقص عن عشرة دراهم للخروج من خلاف أبي حنيفة ويستحب أن لا يزاد على صداق أزواج رسول الله صلى الله عليه وسلم وهو خمسمائة درهم

Artinya, “Tetapi besaran mahar dianjurkan tidak kurang dari 10 dirham untuk keluar dari khilaf Imam Abu Hanifah, dan tidak lebih dari mahar istri Rasulullah, yaitu sebesar 500 dirham,” (Lihat Taqiyydin Abu Bakar Al-Hishni, Kifayatul Akhyar, [Surabaya, Nur Amaliyah: tanpa catatan tahun], juz II, halaman 64).

Selain soal jumlah, Mazhab Syafi‘i juga tidak menentukan bentuk mahar. Mempelai pria dapat menyediakan jasanya yang mengandung manfaat dan maslahat sebagai bentuk maskawinnya. Jasa itu dapat berbentuk pengajaran Al-Quran, jasa konveksi, jasa penyalinan buku, atau penulisan syair, dan bentuk jasa lainnya.

قوله (ويجوز أن يتزوجها على منفعة معلومة) كتعليمها القرآن أي وكخياطة ثوب وكتابة نحو دلائل الخيرات ومثل لقرآن الفقه والحديث والشعر الجائز وغير ذلك مما ليس بمحرم ولا فرق في تعليم القرآن بين أن يكون لكله كما هو ظاهره أو لسورة معينة منه كالفاتحة وغيرها أو لقدر معين من سورة معينة من سورة يس إن كانت تعرفه

Artinya, “(Seseorang boleh mengawini seorang perempuan dengan mahar berupa jasa bermanfaat tertentu) seperti jasa mengajarkan Al-Qur’an, seperti juga menjahitkan pakaian, menuliskan misalnya kitab Dala’ilul Khairat. Seperti Al-Quran, jasa pengajaran fiqih, hadits, syair yang boleh, dan selain itu yang tidak diharamkan. Tidak ada perbedaan apakah pengajaran Al-Qur’an 30 juz sebagaimana zahirnya, atau surat tertentu semisal Al-Fatihah dan surat lainnya, atau kadar tertentu dari surat tertentu, Surat Yasin misalnya jika ia mengetahuinya,” (Lihat Syekh Ibrahim Al-Baijuri, Hasyiyatul Baijuri, [Beirut, Darul Fikr: tanpa catatan tahun], juz II, halaman 126-127).

Lalu bagaimana dengan mahar unik yang menarik perhatian masyarakat belakangan ini? Pada prinsipnya, agama Islam tidak memberatkan kedua calon mempelai terkait mahar terkait nilai maupun bentuknya. Mempelai pria umumnya memberikan perhiasan atau seperangkat alat shalat.

Hanya saja kami menyarankan masyarakat terutama pihak mempelai laki-laki dan mempelai perempuan beserta keluarganya untuk “menentukan” mahar sesuai dengan “standar” umumnya di masyarakat. Hal ini dimaksudkan agar mempelai pria, mempelai wanita, atau keluarganya mengada-adakan dengan cara memaksakan diri di luar kemampuan.

Namun, tidak ada halangan bila mempelai pria ingin memberikan mahar unik yang mewahnya fantastis karena memang kemampuannya demikian. Tetapi kita juga tidak perlu mengecilkan terlebih lagi mencemooh mahar unik seseorang karena keterbatasan kemampuan mempelai pria. Yang jelas, mahar baik berupa barang atau jasa harus mengandung nilai manfaat.

Yang perlu kita lakukan adalah menyatakan kebahagiaan atas kebahagiaan mereka dengan berkirim hadiah atau capan selamat, dan mendoakan mereka agar dapat menjalankan rumah tangga dengan penuh keberkahan.

Demikian jawaban kami, semoga dipahami dengan baik. Demikian jawaban singkat ini. Semoga bisa dipahami dengan baik. Kami selalu terbuka untuk menerima saran dan kritik dari para pembaca.

Wallahul muwaffiq ila aqwamith thariq,
Wassalamu ’alaikum wr. wb.


(Alhafiz Kurniawan)