IMG-LOGO
Hikmah

Mimpi Rasulullah Menyaksikan Orang yang Dapat Siksa Akhirat

Sabtu 21 September 2019 22:00 WIB
Mimpi Rasulullah Menyaksikan Orang yang Dapat Siksa Akhirat
Rasulullah pun biasa bermimpi, dan mimpinya adalah haq dan bersumber dari wahyu. (Ilustrasi: NU Online)
Bila berjamaah subuh usai, Rasulullah ﷺ sering kali bercengkrama dengan para sahabat. Bertanya soal mimpi yang mereka alami, kemudian beliau menafsirkannya. Bila tak ada yang bermimpi, beliau sendiri yang bercerita. Pagi itu pun beliau bercerita tentang mimpi yang dialaminya:
 
“Tadi malam, aku mimpi didatangi oleh dua orang. Sepertinya, mereka memang diutus menemuiku dan mengajakku pergi. Aku pun pergi bersama mereka. Tak lama berjalan kami mendapati seorang laki-laki yang tengah berbaring. Tak jauh darinya ada laki-laki lain yang sedang berdiri sambil memegang batu besar. Tiba-tiba laki-laki yang berdiri menjatuhkan batunya ke kepala laki-laki yang berbaring, hingga batu pun pecah berhamburan kemana-mana. Setelah itu, ia kembali mengambil batunya. Tidaklah ia mengulangi perbuatannya kecuali kepala si laki-laki yang berbaring kembali ke bentuk semula. Laki-laki yang memegang batu pun kembali mendekati laki-laki yang berbaring dan mengulangi hal yang sama. 
 
Aku kemudian bertanya kedua kawanku, ‘Subhanallah, mengapa dua orang laki-laki itu?’ Namun, keduanya malah kembali mengajakku pergi, ‘Pergi… pergi…!’ Kami pun pergi lagi. Tak lama kemudian, kami mendapati seorang laki-laki yang telentang. Tak jauh darinya ada seorang laki-laki yang berdiri dan membawa pengait besi. Tiba-tiba laki-laki yang membawa pengait mendekati salah satu pipinya, lalu menyobek bagian pojok mulutnya hingga tengkuk, dari lubang hidungnya hingga ke tengkuk, dan dari bagian matanya ke tengkuk. Setelah itu, ia beralih ke pipi sebelahnya dan melakukan hal serupa seperti pada pipi sebelumnya. Belum juga usai melukai pipi berikutnya, pipi sebelumnya sudah sehat seperti semula. Kemudian laki-laki yang berdiri kembali mendekati laki-laki yang telentang dan melakukan hal yang sama. 
 
Aku bertanya lagi kepada keduanya, ‘Subhanallah, mengapa dua orang laki-laki itu?’ Alih-alih menjawab, keduanya malah mengajakku pergi lagi, ‘Pergi… pergi…!’ Akhirnya, kami pun pergi meninggalkan tempat itu, sampai di suatu tempat di mana ada benda yang menyerupai tungku pembakaran. Tiba-tiba terdengar suara riuh dan gemuruh. Ternyata di sana banyak laki-laki dan perempuan yang telanjang. Tak lama berselang, datanglah jilatan api dari bawah menuju mereka. Begitu jilatan api mengenai mereka, mereka sontak menjerit dan berteriak. 
 
Aku pun bertanya kepada kedua kawanku, ‘Siapakah mereka?’ Alih-alih menjawab, keduanya malah mengajakku pergi lagi, ‘Pergi… pergi…!’ Kami kemudian pergi lagi, hingga tiba di sebuah sungai yang airnya merah seperti darah. Tiba-tiba ada seorang laki-laki yang berenang di sana. Tepat di samping sungai ada seorang laki-laki yang sedang mengumpulkan batu yang banyak. Begitu berenang dan mendekat ke arah laki-laki yang mengumpulkan batu, laki-laki yang berenang langsung membuka mulutnya dan disuapi batu oleh laki-laki yang ada di pinggir sungai. Setelah itu, laki-laki tadi kembali berenang dan membuka lagi mulutnya, serta disuapi lagi oleh laki-laki yang di pinggir sungai.
 
Aku bertanya lagi kepada mereka berdua, ‘Ada apa dengan kedua lelaki itu?’ Seperti sebelumnya. Daripada menjawab, mereka malah mengajakku pergi lagi, ‘Pergi… pergi…!’ Akhirnya, kami pun kembali pergi sampai bertemu dengan seorang laki-laki yang sangat buruk rupanya, seburuk-buruknya wajah laki-laki yang paling kamu benci. Tak jauh di dekatnya ada api yang menyala-nyala. Dan ia berjalan-jalan di sekitarnya. Aku bertanya kepada kedua kawanku, ‘Ada apa dengan lelaki ini?’ Daripada menjawab, mereka justru mengajakku pergi lagi, ‘Pergi… pergi…!’ Akhirnya, kami kembali pergi, sampai menemukan sebuah taman yang sangat indah dan menyenangkan. Di dalamnya terdapat berbagai macam bunga. Tiba-tiba di tengahnya terlihat ada seorang laki-laki yang berpostur tinggi. Sampai-sampai aku harus mengangkat kepala untuk melihatnya. Di sekitar laki-laki itu banyak anak-anak yang sama sekali belum pernah aku lihat. 
 
Aku bertanya kepada kedua kawanku, ‘Siapakah anak-anak itu?’ Tapi mereka justru mengajakku pergi lagi. Akhirnya, kami kembali pergi, sampai tiba di suatu taman yang sangat besar. Aku sama sekali belum pernah melihat taman sebesar dan seindah itu. Keduanya berkata kepadaku, ‘Masuklah ke dalamnya.’ Dan kami pun masuk.
 
Sampailah kami di sebuah kota yang dibangun dengan bata-bata emas dan perak. Kami menuju pintu kota itu, lalu meminta dibukakan. Maka dibukalah pintunya dan kami memasukinya. Di sana kami berjumpa dengan sejumlah laki-laki yang separuh rupanya setampan yang pernah engkau lihat, sedangkan separuh rupanya seburuk yang pernah engkau lihat. Kedua kawanku berkata kepada mereka, ‘Pergilah kalian, lalu masuklah ke dalam sungai.’ Tiba-tiba sungai itu mengalir berlawanan, airnya bagaikan susu yang sangat putih. Kemudian mereka pergi dan masuk ke dalam sungai tersebut. Tak lama berselang, mereka kembali lagi kepada kami, dengan rupa yang semula buruk sudah hilang dari mereka. Kini mereka menjadi sangat tampan. Kedua kawankku kemudian berkata, ‘Ini adalah surga Adn. Dan itu rumahmu.’ Mataku melihat ke atas dan terus ke atas. Ternyata ada sebuah istana seperti berada di awan putih. Mereka berdua berkata lagi, ‘Itu rumahmu.’ Aku berkata, ‘Semoga Allah memberikan keberkahan kepada kalian yang telah mengajakku, sehingga aku bisa memasukinya.’ Keduanya lalu menyampaikan, ‘Namun sekarang, engkau belum diperbolehkan memasukinya.’ 
 
Aku lantas menyampaikan kepada kedua kawanku, ‘Sesungguhnya sejak tadi aku melihat beberapa keanehan, apa sesungguhnya yang telah kulihat itu?’ Keduanya lalu menjelaskan, ‘Baiklah kami akan memberi tahumu. Laki-laki pertama yang engkau jumpai dan dipecahkan kepalanya dengan batu, adalah orang yang mengambil Al-Qur’an, tapi menolaknya dan malah tidur sewaktu shalat fardhu. Kemudian laki-laki yang disobek pojok mulutnya hingga tengkuknya, dari lubang hidung ke tengkuknya, dari mata hingga tengkuknya, adalah orang yang keluar dari rumahnya kemudian menyebarkan kebohongan ke mana-mana.’ 
 
‘Selanjutnya sejumlah laki-laki dan perempuan telanjang yang berada di atas tungku perapian adalah para pezina. Lalu laki-laki yang berenang di sungai serta disuapi batu-batu, adalah orang yang melakukan riba. Berikutnya, laki-laki yang rupanya sangat tidak disukai, berada di dekat api, dan berjalan di sekitarnya, adalah malaikat Malik penjaga neraka. Kemudian laki-laki yang tinggi dan berada di taman, adalah Nabi Ibrahim ‘alaihissalam. Lalu anak-anak yang ada di sekitarnya adalah anak-anak yang meninggal dalam keadaan masih suci (belum balig). Termasuk di dalamnya anak-anak kaum musyrikin. Sementara kaum yang separuh tampan dan separuh jelek, mereka adalah yang suka mencampuradukkan amal saleh dan amal buruk. Namun kemudian Allah mengampuni mereka’.” 
 
***
 
Demikian mimpi Rasulullah ﷺ menyaksikan orang-orang yang mendapat siksa di akhirat. Selengkapnya hadits ini dapat dilihat dalam Shahîh al-Bukhari, tepatnya dalam “Kitâb Ta‘bîr al-Ru’yâ, Bâb Ta‘bîr al-Ru’yâ Ba‘da Shalât al-Subh” nomor hadits 7047; dan dalam “Kitâb al-Janâ’iz,” nomor hadits 1386. 
 
Dari hadits di atas dapat dipetik beberapa pesan dan pelajaran, di antaranya. Pertama, Rasulullah ﷺ kerap bertanya tentang mimpi yang dialami para sahabatnya. Beliau lalu menafsirkannya. Jika tidak ada, beliau sendiri yang bercerita. 
 
Kedua, Rasulullah ﷺ pun biasa bermimpi, dan mimpinya adalah haq dan bersumber dari wahyu. Demikian halnya dengan mimpi para nabi lainnya. Adapun mimpu selain para nabi, sebagian ada yang benar, sebagian ada yang tidak, bahkan sebagian ada yang berasal dari setan dan luapan nafsu. 
 
Ketiga, hadits di atas merupakan bantahan bagi orang yang tidak senang menceritakan mimpinya sebelum terbit matahari. Buktinya, Rasulullah ﷺ suka bertanya kepada para sahabatnya tentang mimpi mereka. 
 
Keempat, nikmat dan siksa akhirat itu yakin ada. Ganjaran dan balasan di hari kemudian memang nyata adanya. Dan balasan itu serupa dengan perbuatannya. Contohnya orang yang suka mencampuradukkan yang hak dan yang batil akan diwujudkan dalam rupa yang separuh bagus dan separuh buruk. Orang yang suka menebar kebohongan, mulutnya disobek dengan besi pengait. Dan seterusnya. 
 
Kelima, neraka adalah makhluk yang diciptakan Allah dan dipersiapkan pada hari Pembalasan untuk orang-orang yang berbuat jahat. Dijaga oleh malaikat Malik yang dikenal berwajah buruk dan menakutkan.
 
Keenam, hadits ini juga memuat peringatan keras terhadap para pembohong, pembuat hoaks, penyebar berita palsu di tengah masyarakat. Sebab, semuanya ada akibatnya, baik di dunia maupun di akhirat. Begitu pun bagi para pezina, peninggal shalat, para pelaku riba, dan yang lainnya. 
 
Ketujuh, anak-anak kecil yang meninggal sebelum balig, termasuk anak-anak orang musyrik, akan dimasukkan ke dalam ke surga dan mereka berada di bawah asuhan Nabi Ibrahim 'alaihissalam
 
Kedelapan, surga juga termasuk salah satu makhluk Allah yang dibangun dari emas dan perak. Ia merupakan taman yang sangat luas dan indah. Di dalamnya mengalir sungai-sungai dan istana-istana yang megah. Dan istana yang paling megah adalah istana Rasulullah yang tingginya menjulang mencapai awan dan mencakar langit. 
 
Kesembilan, Allah dengan rahmat dan kehendak-Nya akan mengampuni para hamba-Nya yang mencampuradukkan amal saleh dengan amal buruk. Ampunan-Nya dipersiapkan bagi mereka, sehingga keindahan jiwa mereka akan kembali dan keburukan mereka akan terhapus. 
 
Kesepuluh, sesungguhnya Rasulullah ﷺ di-isra’-kan dan di-mi‘raj-kan ke langit, bukan hanya ruhnya saja, melainkan dengan tubuhnya. Adapun isra’ dan mi‘raj Rasulullah ﷺ yang disebutkan hadits di atas hanya ruhnya saja. Dan peristiwa seperti ini terjadi berkali-kali. 
 
Semoga kita termasuk orang-orang yang dapat memetik hikmah dari kisah hadits di atas. Wallahu a’lam
 
 
 
Ustadz M. Tatam Wijaya, Alumni Pesantren Raudhatul Hafizhiyyah Sukaraja-Sukabumi, Pengasuh Majelis Taklim “Syubbanul Muttaqin” Sukanagara-Cianjur, Jawa Barat. 
 
Share:

Baca Juga