IMG-LOGO
Hikmah

Ketika Kiai Nafi’ Menolak Perintah Mengajar

Jumat 25 Oktober 2019 06:00 WIB
Ketika Kiai Nafi’ Menolak Perintah Mengajar
Ruang kosong yang ditinggalkan mereka yang punya kapasitas, akan diisi mereka yang tak punya kapasitas.
KH Nafi’ Abdillah merupakan putra dari KH Abdullah Salam dari Kajen, Margoyoso, Pati, Jawa Tengah. Kiai Nafi’ adalah alumni Pesantren Sarang, Rembang yang waktu itu masih diasuh oleh Kiai Zubair, ayahanda KH Maimoen Zubair. 
 
Sewaktu masih muda, Kiai Nafi’ diminta para kiai untuk mulai mengajarkan ilmunya kepada santri-santri dan masyarakat. Karena merasa belum alim, Kiai Nafi’ masih keberatan melaksanakan perintah tersebut. 
 
“Saya belum siap mengajar, saya takut (kalau mengajar masih ada yang) salah,” jawab Kiai Nafi’ muda.
 
Merespons keengganan Kiai Nafi’ mengajar, kiai-kiai sepuh yang di antaranya adalah Kiai Abdullah Salam, ayah Kiai Nafi’ sendiri mengatakan, “Apa, kamu tidak mau mengajar karena takut salah? Itu namanya sombong. Kamu itu bukan nabi kok takut salah. Takut salah itu sombong. Jelas tidak nabi kok takut salah. Takut tidak takut, pasti ada salahnya.” 
 
Setelah mendapat nasihat demikian, Kiai Nafi’ bercerita, “Saya langsung mengajar.” 
 
Demikian kenangan Kiai Nafi’ yang beliau ceritakan kepada KH Bahaudin Nur Salim sekitar tiga tahun sebelum Kiai Nafi’ meninggal. 
Gus Baha’ menjelaskan bahwa ada orang bersikap tawadhu’, tidak berani memimpin orang lain, padahal dia mampu, itu merupakan kesombongan. Ia ingin mempunyai status ma’shum (terjaga dari dosa) sebagaimana para nabi. Padahal keinginan seperti ini, bagi selain nabi dan rasul adalah suatu hal yang mustahil. 
 
Gus Baha’ yang juga Rais Syuriyah PBNU memperkirakan, rata-rata jika dibuat hitungan kasar, setiap kabupaten ada seribu alumni pesantren yang mumpuni di bidang ilmu agama. Sayangnya, banyak sekali di antara mereka yang karena ditakuti perasaan tidak mampu, padahal mampu, akhirnya mereka tidak mengajar walau sekadar jadi imam mushala atau guru TPQ. 
 
Dalam beragama, kata Gus Baha’, itu bagaikan rumus ruang dalam ilmu fisika. Di mana ada ruang kosong, di sana akan ada yang mengisinya. Apabila alumni pesantren yang mampu dan mendalam dalam bidang ilmu agama tidak mau menyebarkan ilmunya, tugas itu bisa jadi akan diambil alih oleh mereka yang tidak tahu agama. 
 
Habib Muhammad bin Husain Anis menjelaskan, menurut survei, website dengan konten keislaman yang berhaluan Ahlussunnah wal Jama’ah presentasenya hanya 10 persen dari semua website keislaman di Indonesia. Oleh karena itu, para kiai dan santri diharapkan untuk aktif menyebarluaskan dan mengisi berbagai platform digital, termasuk Youtube, agar jumlah konten positif semakin banyak.  
 
 
Ustadz Ahmad Mundzir, pengajar di Pesantren Raudhatul Qur’an an-Nasimiyyah, Semarang. 
 
Share:

Baca Juga