IMG-LOGO
Tafsir

Tafsir Surat At-Taubah tanpa Bismillah

Ahad 27 Oktober 2019 23:15 WIB
Tafsir Surat At-Taubah tanpa Bismillah
Ilustrasi Al-Qur'an Surat at-Taubah: NU Online/Alhafiz
Surat At-Taubah terdiri atas 129 ayat. Surat kesembilan ini dinamai juga “Bara’ah” karena surat ini diawali dengan kata “bara’ah.” Surat At-Taubah cukup istimewa. Ia tidak didahului oleh lafal basmalah atau “bismillahir rahmanir rahim.” Ulama memberikan sejumlah penjelasan perihal fenomena ini.

Syekh Muhammad Ali As-Shabuni dalam tafsirnya menyinggung sekilas perihal bismillah. Ia mengatakan bahwa Allah membuka Surat Al-Fatihah dan semua surat dalam Al-Qur’an kecuali Surat At-Taubah dengan ayat “bismillahir rahmanir rahim” untuk memberikan petunjuk bagi umat Islam untuk mengawali ucapan dan tindakan mereka dengan nama Allah. (Syekh Muhammad Ali As-Shabuni, Shafwatut Tafasir, [Jakarta, Darul Kutub Al-Islamiyah: 1999 M/1420 H], cetakan pertama, juz I, halaman 23).

Hal ini dimaksudkan untuk mengharapkan bantuan dan taufik-Nya. Ini yang membedakan juga dari kaum pagan Makkah yang mengawali aktivitas dengan menyebut nama berhala dan thagut mereka, “Ya latta, Uzza, Syi’ib, Hubbal,” dan seterusnya. (As-Shabuni, 1999 M: 23).

Syekh Wahbah Az-Zuhayli menjelaskan singkat kenapa “bismillah” tidak mengawali Surat At-Taubah. Ia mengatakan bahwa fenomena itu tidak dapat dipisahkan dari konten Surat At-Taubah itu sendiri yang berkaitan dengan peperangan, yaitu Perang Tabuk dan setelahnya.

ثم يقرأ الإنسان البسملة بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ (1) وهي آية فاصلة بين السّور القرآنية، ونزلت مع كل سورة كما ورد عن ابن عمر رضي اللّه عنهما، ولم توضع في أول سورة التّوبة (براءة) بأمر الوحي لأن هذه السورة نزلت في الحرب والجهاد والبراءة من المشركين بعد غزوة تبوك

Artinya, “Seseorang kemudian membaca ‘Bismillahir rahmanir rahim.’ Bismillah merupakan ayat pemisah antarsurat dalam Al-Qur’an. Bismillah turun bersama setiap surat sebagaimana riwayat dari Ibnu Umar RA kecuali pada Surat At-Taubah (Bara’ah) berdasarkan perintah wahyu. Pasalnya, Surat At-Taubah turun mengenai peperangan, jihad, dan pelepasan diri dari orang-orang musyrik setelah perang Tabuk,” (Syekh Wahbah Az-Zuhayli, At-Tafsirul Wasith, [Beirut, Darul Fikr: 1422 H], cetakan pertama).

Syekh Jalaluddin dalam Tafsirul Qur’anil Azhim atau Tafsirul Jalalain mengatakan bahwa Surat At-Taubah turun di Madinah kecuali dua ayat terakhir. Dua ayat terakhir pada Surat At-Taubah diturunkan di Kota Makkah. Surat ini terdiri atas 129 ayat. Ia diturunkan setelah Surat Al-Maidah.

Lafal “bismillah,” kata Tafsirul Jalalain, tidak dicatat di awal surat ini karena Rasulullah SAW tidak memerintahkannya demikian sebagaimana dikutip dari riwayat Al-Hakim. Ia meriwayatkan dari Sayyidina Ali bahwa “bismillah” itu mengandung keamanan dan kedamaian. Sedangkan surat ini memerintahkan untuk mencabut gencatan senjata terhadap kaum musyrikin. Karena peperangan bersebarangan dengan kandungan yang terdapat dalam “bismillah,” penulisan Surat At-Taubah tidak diawali dengan “bismillah.”

Ada juga riwayat lain–seperti ditulis oleh Imam Al-Qurthubi dalam tafsirnya–menyebutkan bahwa penulisan Surat At-Taubah tanpa basmalah karena sebagian sahabat berselisih pendapat perihal kedudukan surat ini. Sebagian mereka menganggap surat ini sebagai lanjutan dari Surat Al-Anfal atau bagian dari Surat Al-Anfal sehingga sebagai lanjutan penulisan surat ini tidak perlu diawali dengan basmalah. Sedangkan sebagian sahabat mengatakan bahwa At-Taubah merupakan surat tersendiri di luar Surat Al-Anfal.

Imam Al-Qurthubi dalam tafsirnya juga menyebutkan riwayat lain yang menjelaskan fenomena ini. Riwayat itu menyebutkan bahwa basmalah memang tidak ditulis di awal Surat At-Taubah karena basmalah mengandung rahmat Allah berupa perdamaian. Sedangkan Surat At-Taubah turun perihal orang-orang munafik saat itu.

Menurut keterangan Sayyidina Utsman, Rasulullah SAW hingga wafatnya tidak pernah menjelaskan apapun perihal kedudukan Surat At-Taubah. Al-Qurthubi mengutip keterangan Ibnul Arabi yang berpendapat, fenomena ini menunjukkan bahwa qiyas sebagai dasar agama.

Menurut Ibnul Arabi, apa yang dilakukan oleh Sayyidina Utsman dan para pemuka sahabat dengan cara menganalogikan (analogi) Surat At-Taubah dan Surat Al-Anfal hanya karena kemiripan konten di dalamnya (konten perang) perihal penyusunan urutan surat dalam AL-Qur’an. Sekali lagi perlu diketahui bahwa Al-Anfal adalah surat kedelapan. Sementara At-Taubah adalah surat kesembilan.

Pendapat yang shahih, kata Al-Qurthubi sebagaimana dikatakan oleh Al-Qusyairi, Surat At-Taubah ditulis tanpa basmalah karena Jibril AS membawa turun surat itu demikian adanya.

Adapun penjelasan pertama yang dikemukakan oleh Al-Qurthubi terkait ini ialah tradisi bangsa Arab. Bangsa Arab yang terdiri atas pelbagai kabilah memiliki tradisi korespondensi yang baik sebagai maklumat politik, pakta, piagam, atau kesepakatan sejenis. Dalam perjanjian yang berujung pada kerja sama atau gencatan senjata, mereka mengawali suratnya dengan basmalah. Tetapi ketika membatalkan perjanjian, mereka menulis suratnya tanpa basmalah. 
 
Tradisi ini berlanjut ketika Surat At-Taubah turun sebagai perintah pembatalan perjanjian dengan kaum musyrikin Makkah karena mereka terlebih dulu melanggar perjanjian. Sayyidina Ali yang diutus oleh Rasulullah kepada kaum musyrikin membacakan Surat At-Taubah ini tanpa basmalah terlebih dahulu di hadapan mereka. Wallahu a’lam.

Penulis: Alhafiz Kurniawan
Editor: Muchlishon
Share:

Baca Juga