Kisah di Balik Turunnya QS Al-Mujadalah Ayat 1-4

Kisah di Balik Turunnya QS Al-Mujadalah Ayat 1-4
Ilustrasi Al-Qur'an. (via aboutislam.net)
Ilustrasi Al-Qur'an. (via aboutislam.net)
Dialah Khaulah binti Tsa’labah. Seorang sahabat yang mengadu kepada Nabi Muhammad terkait dengan persoalan rumah tangganya. Karena tidak mendapatkan ‘solusi yang diinginkannya’, Khaulah akhirnya mengadu langsung kepada Allah. Hingga akhirnya Allah menurunkan wahyu kepada Nabi Muhammad (Surat Al-Mujadalah), sebagai solusi atas problematika rumah tangga Khaulah. 

Khaulah adalah seorang sahabat yang cerdas. Suatu ketika, Khaulah terlibat debat dengan suaminya, Aus bin Shamit al-Anshari. Dalam perdebatan itu, Khaulah dengan argumentasinya berhasil memojokkan suaminya. Hal itu membuat suaminya, Aus bin Shamit, jengkel hingga kemudian men-ziharnya (sumpah menyamakan istri dengan ibunya). Zihar merupakan persoalan serius. Seseorang yang melakukan zihar kepada istrinya, maka istrinya menjadi haram baginya selamanya. Keduanya tidak boleh melakukan rujuk.         

Beberapa saat setelah kejadian itu, Aus bin Shamit menyesal. Ia mengajak Khaulah rujuk kembali namun sang istri menolaknya. Namun demikian, dia sebetulnya masih ingin rujuk dan hidup bersama kembali dengan Aus. Dia sadar, jika berpisah dengan Aus maka hidupnya akan berat, terlebih anak-anaknya masih kecil. 

Singkat cerita, Khaulah kemudian menghadap Nabi Muhammad dan mengadukan persoalan rumah tangganya itu. Karena belum ada wahyu tentang persoalan Khaulah tersebut, seperti dalam Sejarah Madinah (Nizar Abazhah, 2017), maka Nabi Muhammad tetap mengharamkan Khaulah untuk suaminya. Mereka tidak boleh rujuk lagi. Khaulah tidak terima dengan jawaban Nabi itu. Ia terus mendebat Nabi, tapi jawaban Nabi tetap sama. Hingga akhirnya, Khaulah mengadu kepada Allah secara langsung.  

“Ya Allah, kuadukan duka dan keadaanku yang berat ini kepada-MU. Aku masih mempunyai anak-anak yang masih kecil, wahai Rasulullah! Jika kutinggalkan semua padanya, mereka akan terlantar. Jika aku yang merangkul semua, mereka akan kelaparan. Ya Allah, aku mengadu kepada-Mu, maka turunkanlah wahyu kepada Nabi-Mu,” kata Khaulah sambil mengangkat wajahnya ke langit, tidak berhenti. 

Tidak beberapa lama kemudian, Allah merespons aduan Khaulah tersebut. Maka turunkan Al-Qur’an Surat Al-Mujadalah ayat 1-4, yang menjadi solusi atas persoalan yang dihadapi Khaulah dan Aus. Disebutkan bahwa siapa saja yang ingin menarik zihar, maka pertama-tama mereka harus memerdekakan seorang budak. Jika tidak mendapatkan budak, maka mereka wajib berpuasa selama dua bulan berturut-turut, sebelum keduanya bercampur. Atau jika tidak kuat, maka mereka bisa memberi makan 60 orang miskin. 

Semula Khaulah senang karena sudah ada solusi atas persoalan rumah tangganya. Ia pun pulang dan memberi tahu sang suami, Aus, perihal kafarat tersebut. Namun kemudian, dia sadar bahwa suaminya adalah seorang yang miskin. Tidak memiliki apa-apa. Bagaimana mungkin dia dan suaminya bisa membayar kafarat tersebut. 

Mereka tidak putus asa. Kini giliran sang suami, Aus bin Shamit, yang menghadap Nabi Muhammad dan meminta solusi atas persoalan baru tersebut. Nabi Muhammad bertanya kepada Aus apakah dia mampu memerdekakan budak. Tidak, jawab Aus. Kata Nabi, kalau berpuasa dua bulan berturut-turut. Tidak mampu juga, jawab Aus. Terakhir, Nabi bertanya apakah Aus mampu memberi makan 60 orang miskin. Lagi-lagi Aus menjawab tidak mampu. 

Nabi Muhammad menjadi iba setelah mendengar jawaban Aus tersebut. Ia kemudian meminta sahabatnya yang lain, Farwah bin Umar, untuk mengambil satu wadah yang berisi 15 atau 16 sha’ gandum. Nabi meminta Aus bin Shamit agar memberikan gandum itu kepada 60 orang miskin di sekitar rumahnya. 

Kepada Nabi Muhammad, Aus bin Shamit mengatakan bahwa tidak yang lebih miskin dari pada keluarga dia di desanya. Aus berpikiran, bagaimana  dia—yang paling membutuhkan makanan- memberikan makanan  kepada orang lain. Rupanya kejadian itu membuat Nabi Muhammad tertawa. Nabi kemudian memerintahkan Aus untuk membagikan makanan itu kepada keluarganya. 
 
Berikut terjemahan QS Al-Mujadalah ayat 1-4:

Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan wanita yang mengajukan gugatan kepadamu tentang suaminya, dan mengadukan (halnya) kepada Allah. Dan Allah mendengar tanya-jawab antara kamu berdua. Sesungguhya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat orang-orang menzihar istrinya di antara kamu, (menganggap istrinya sebagai ibunya, padahal) tiadalah istri mereka itu ibu mereka. Ibu-ibu mereka tidak lain hanyalah wanita-wanita yang melahirkan mereka. Dan sesungguhnya mereka sungguh-sungguh mengucapkan suatu perkataan mungkar dan dusta. Dan sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun. Orang-orang yang menzihar istri mereka, kemudian mereka hendak menarik kembali apa yang mereka ucapkan, maka (wajib atasnya) memerdekakan seorang budak sebelum kedua suami-istri itu bercampur. Demikianlah yang diajarkan kepadamu, dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. Barang siapa yang tidak mendapatkan (budak), maka (wajib atasnya) berpuasa dua bulan berturut-turut sebelum keduanya bercampur. Maka siapa yang tidak kuasa (wajib lah atasnya) memberi makan 60 orang miskin. Demikianlah supaya kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan, itulah hukum-hukum Allah, dan bagi orang kafir ada siksaan yang sangat sedih. 

Penulis: Muchlishon
Editor: Fathoni Ahmad
 
BNI Mobile