IMG-LOGO
Hikmah

Sya’wanah al-‘Ubullah, Sufi Perempuan yang Selalu Menangis untuk Allah

Rabu 29 Januari 2020 12:00 WIB
Sya’wanah al-‘Ubullah, Sufi Perempuan yang Selalu Menangis untuk Allah
Tangisan Sya’wanah mampu membuat banyak orang turut menangis mendengar nasihat atau syair-syair gubahannya. (Foto: Ilustrasi)

Sya’wana adalah wanita Persia yang sangat kuat penghambaannya kepada Allah. Ia bersuara merdu. Masa hidupnya sekitar abad ke-8 M. Imam Abdurrahman al-Sulami mengatakan:

 

كانت تنزل الأبلة، وكانت عجيبة، حسنة الصوت، طيبة النغمة، تعظ الناس يقرأ لهم، ويحضرها الزهاد والعباد والمتقربة

 

“Sya’wanah tinggal di Ubullah. Ia seorang wanita mengagumkan, berusara merdu, bagus bacaan (Al-Qur’an)-nya, memberi nasihat kepada banyak orang (dengan) membacakan kepada mereka (ayat-ayat Allah dan sunnah nabi-Nya). Hadir (di majelis)-nya orang-orang zuhud, ahli ibadah, dan orang yang sedang berupaya mendekati Allah” (Imam Abdurrahman al-Sulami, Thabaqât al-Shûfiyyah wa yalîhi Dzikr al-Niswah al-Mura’abbidât al-Shûfiyyât, Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 2003, h. 394).

 

 

Ia merupakan salah satu dari sekian banyak sufi wanita yang menikah dan mempunyai anak. Ia adalah bukti bahwa menikah dan membesarkan anak tidak menghalangi peningkatan spiritual seseorang.

 

Menurut Camile Adams Helminski, Sya’wanah adalah wanita yang sangat terkesan dengan keterbatasannya sendiri dalam mengabdi kepada Tuhan, dan wanita yang sangat merindukan persatuan atau perjumpaan dengan Sang Pencipta, sehingga ia terus menangis (Camile Adams Helminski, Women of Sufism, A Hidden Treasure: Writings and Stories of Mystic Poets, Scholars & Saints, Boston: Shambala Publications, Inc., 2003, h. 62).

 

Apa yang ditulis Camile Adams Helminski bisa dilacak di khazanah Islam klasik. Misalnya di kitab Shifah al-Shafwahnya Imam Abu al-Farj Ibnu al-Jauzi (w. 597 H). Di dalamnya terdapat biografi Sya’wanah. Ia mengawalinya dengan mengutip riwayat yang disampaikan Mu’adz bin al-Fadl:

 

معاذ بن الفضل، أبو عون، قال: بكت شعوانة حتي خِفنا عليها العَمي، فقلنا لها في ذلك، فقالت: أعمي والله في الدنيا من البكاء أحبّ إليّ من أن أعمي في الآخرة من النّار

 

“Mu’adz bin al-Fadl, Abu ‘Aun, ia berkata: “Sya’wanah (sering) menangis hingga kami takut (itu akan) membuatnya buta.” Kemudian kami mengatakan hal itu kepadanya. Ia menjawab: “Demi Allah, kebutaanku di dunia dari (seringnya) menangis lebih aku sukai daripada kebutaanku di akhirat karena api neraka” (Imam Abu al-Farj Ibnu al-Jauzi, Shifah al-Shafwah, Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 2019, juz 2, h. 47).

 

Mungkin, bagi kebanyakan orang, menangis hingga membutakan mata karena rindu dan cinta kepada Allah adalah hal berlebihan dan tidak masuk akal. Apa gunanya menyakiti diri sendiri seperti itu? Barangkali itu yang ada di pikiran kita. Namun, kita lupa, bahwa penderitaan baru bisa dikatakan penderitaan ketika orang yang mengalaminya merasa payah, susah, sakit dan tidak menerimanya. Ia benci akan keadaannya dan merasa tidak diberkahi.

 

 

Berbeda halnya dengan Sya’wanah, ia berbahagia andai diberi peluang oleh Allah untuk mengalaminya. Ia akan menikmatinya sebagai berkah, dan memeluknya sebagai rahmat. Baginya, kebutaan di akhirat jauh lebih menyakitkan daripada sekedar kebutaan di dunia. Karena ia tidak akan lagi memiliki kesempatan untuk merindu dan mencinta Tuhannya. Baginya, tidak ada yang lebih berharga selain kesempatan untuk merindui dan mencintai Allah, baik dengan tangisan maupun rasa takut.

 

Kita tahu, salah satu ekspresi kebahagiaan paling tinggi yang ditampilkan manusia adalah menangis atau mengeluarkan air mata. Betapa sering kita melihat peristiwa haru dan bahagia dalam wujud tangis; betapa sering kita menyaksikan pencapaian mimpi seseorang dengan bentuk air mata. Artinya, Sya’wanah tidak sedang menyakiti dirinya, tapi meruahkan kebahagiaan dan keharuannya.

 

Menangis sudah menjadi kebiasaannya sehari-hari, hingga Imam al-Sulami menyebutnya, “al-bâkiyât” (perempuan yang gemar menangis), bahkan Imam Mudhar mengatakan:

 

ما رأيت أحدا أقوي علي كثرة البكاء من شعوانة

 

“Aku tidak (pernah) melihat seorang pun yang lebih kuat atas banyaknya tangisan dari Sya’wanah” (Imam Abu al-Farj Ibnu al-Jauzi, Shifah al-Shafwah, 2019, juz 2, h. 48)

 

Meski demikian, itu tidak menghalanginya untuk menyampaikan pengetahuannya. Seperti yang dikatakan Imam al-Sulami, banyak orang mengambil ilmu darinya, dari mulai orang yang sudah sampai di level zuhud, sampai orang yang masih berupaya untuk dekat kepada Allah.

 

Tangisan Sya’wanah bukanlah tangisan yang dibuat-buat. Ia menangis dengan tulus, hingga banyak orang yang turut menangis mendengar nasihat atau syair-syair gubahannya (wa tubkân nussâk ma’ahâ—dan para ahli ibadah turut menangis bersamanya). (Imam Abu al-Farj Ibnu al-Jauzi, Shifah al-Shafwah, 2019, juz 2, h. 48). Lagi pula menangis dapat menambah kekhusyukan. Allah berfirman dalam al-Qur’an (QS. Al-Isra’ [17]: 107-109):

 

قُلْ آمِنُوا بِهِ أَوْ لَا تُؤْمِنُوا ۚ إِنَّ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ مِنْ قَبْلِهِ إِذَا يُتْلَىٰ عَلَيْهِمْ يَخِرُّونَ لِلْأَذْقَانِ سُجَّدًا. وَيَقُولُونَ سُبْحَانَ رَبِّنَا إِنْ كَانَ وَعْدُ رَبِّنَا لَمَفْعُولًا. وَيَخِرُّونَ لِلْأَذْقَانِ يَبْكُونَ وَيَزِيدُهُمْ خُشُوعًا

 

“Katakanlah: “Berimanlah kalian kepada-Nya atau tidak usah beriman (sama saja bagi Allah). Sesungguhnya orang-orang yang diberi pengetahuan sebelumnya apabila al-Qur’an dibacakan kepada mereka, mereka menyungkur muka mereka sambil bersujud. Dan mereka berkata: “Maha Suci Tuhan kami, sesungguhnya janji Tuhan kami pasti dipenuhi.” Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyu’.”

 

Pertanyaannya, pernahkah kita menujukan tangis kita untuk Tuhan?

 

Wallahu a’lam bish-shawwab.

 

 

 

Muhammad Afiq Zahara, alumni PP. Darussa’adah, Bulus, Kritig, Petanahan, Kebumen

 

Share:

Baca Juga