Home Khutbah Hikmah Ekonomi Syariah Bathsul Masail Ubudiyah Fiqih Difabel Warisan Zakat Nikah Video Foto Download

Pentingnya Merenungi Al-Qur’an, Bukan Cuma Membaca

Pentingnya Merenungi Al-Qur’an, Bukan Cuma Membaca
Renungilah ayat Al-Qur'an menurut kemampuan. Bila tak mengerti bahasa Arab, boleh menggunakan terjemah untuk sekadar membantu.
Renungilah ayat Al-Qur'an menurut kemampuan. Bila tak mengerti bahasa Arab, boleh menggunakan terjemah untuk sekadar membantu.

Membaca Al-Qur’an adalah aktivitas yang bernilai ibadah sangat besar, sebab setiap huruf yang dibaca bernilai sepuluh kebaikan. Ketika membaca Al-Qur’an seharusnya tidak hanya melafalkan setiap rangkaian huruf, susunan lafadz, dan kalimat hingga ayat, tapi sebaiknya disertai dengan perenungan (tadabbur) akan kandungan makna yang termuat dalam ayat-ayat tersebut, dan lebih baik lagi jika ajaran dan kisah-kisah yang termuat dalam ayat-ayat tersebut dijadikan ibrah (pelajaran) dan diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari. Sebab seorang yang sekadar membaca Al-Qur’an tanpa disertai perenungan dan pemikiran, maka sesungguhnya dia diibaratkan hanya menyembah pada lafadz-lafadz tersebut (متعبدين بألفاظه).


Imam Nawawi dalam karyanya At-Tibyan fi Adab Hamalat Al-Qur’an mengatakan bahwa hendaknya setiap qari’ (pembaca Al-Qur’an) ketika membaca Al-Qur’an dalam keadaan khusyu’ dan merenungkan isi kandungan makna ayat yang dibaca. Sebab tadabbur adalah tujuan utama dalam membaca Al-Qur’an. Ketika khusyu’ dan merenungi isi kandungan maknanya, hati akan lapang dan tenang, jiwa pun akan bercahaya terang. Terdapat banyak dalil Al-Qur’an, hadits, atsar sahabat dan tabi’in yang menekankan pentingnya tadabbur kandungan makna Al-Qur’an. Di antaranya Allah berfirman:


كِتَابٌ أَنْزَلْنَاهُ إِلَيْكَ مُبَارَكٌ لِيَدَّبَّرُوا آيَاتِهِ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الْأَلْبَابِ (٢٩)


Artinya: “Kitab (Al-Qur’an) yang Kami turunkan kepadamu penuh berkah agar mereka menghayati ayat-ayatnya dan agar orang-orang yang berakal sehat mendapatkan pelajaran” (QS Shad: 29).


Imam Nawawi menyampaikan riwayat Imam Bahz bin Hakim yang menceritakan bahwa suatu ketika Imam Zararah bin Aufa, yang merupakan seorang tabi’in, menjadi imam pada shalat subuh. Beliau membaca Surat al-Mudatstsir, ketika sampai pada ayat:


  فَإِذَا نُقِرَ فِي النَّاقُورِ (٨) فَذَلِكَ يَوْمَئِذٍ يَوْمٌ عَسِيرٌ (٩)


“Maka apabila sangkala ditiupkan, maka itulah hari yang serba sulit”. 


Beliau jatuh pingsan dan meninggal. Imam Bahz bin Hakim berkata: “Saya adalah salah satu orang yang membawa mayatnya” (Imam Nawawi, At-Tibyan fi Adab Hamalat Al-Qur’an, Beirut: Dar Ibnu Hazm, 1994, h, 82). Imam Zararah jatuh pingsan hingga meninggal karena meresapi dan merenungi kandungan ayat yang dibacanya.

 

 

Secara definitif, tadabbur adalah berpikir komprehensif yang sampai pada akhir petunjuk kalimat dan menemukan tujuannya yang jauh. Sementara arti tadabbur Al-Qur’an adalah merenungi dan meresapi yang terdapat dalam ayat-ayat Al-Qur’an untuk dipahami, diperoleh kandungan maknanya, hikmah-hikmahnya dan maksudnya. 


Selain itu, tadabbur Al-Qur’an juga bisa berarti mengamalkan dan mengimplementasikan isi kandungan maknanya, kerena pengamalan adalah buah dari tadabbur itu sendiri. Tadabbur Al-Qur’an dan pengamalan isi kandungan maknanya memiliki hubungan yang sangat erat, sebagaimana dikatakan oleh Sayyidina Ali: 


يا حملة القرأن أو يا حملة العلم، اعملوا به فإنما العالم من عمل بما علم.


“Wahai penghafal Al-Qur’an atau pemilik ilmu, amalkan apa yang kau miliki, maka sesungguhnya orang alim adalah orang yang mengamalkan ilmunya”. 


Imam Hasan al-Bashri berkata: 


وما تدبر أياته الا باتباعه


“Tidaklah seorang merenungi ayat-ayat Al-Qur’an kecuali ia mengikuti (apa yang terkandung di dalamnya). (Khalid al-Lahim, Mafatih Tadabbur Al-Qur’an wa al-Najah fi al-Hayat, 21).


Lantas apakah orang awam mampu untuk tadabbur Al-Qur’an?. 


Tadabbur Al-Qur’an adalah perkara yang mudah, siapapun mampu merenungi isi kandungan Al-Qur’an. Secara tegas Al-Qur’an mengatakan bahwa ia merupakan kitab yang mudah untuk dipahami kandungan maknanya.


وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْآنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُدَّكِرٍ


Artinya: “Dan sungguh telah Kami mudahkan Al-Qur’an untuk peringatan, maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran?” (QS al-Qamar:17).


Apalagi dewasa ini, telah tersedia Al-Qur’an terjemah yang memudahkan pembacanya untuk tadabbur dan memahami kandungan kalam Ilahi. Pengajian tentang tafsir Al-Qur’an pun sangat banyak dengan media daring ataupun luring.


Oleh sebab itu, tidak ada alasan yang mendasar untuk tidak merenungi ayat-ayat Al-Qur’an dan mengambil pelajaran dari isi kandungan maknanya. Untuk memahami kandungan ayat Al-Qur’an, baik tentang janji-janji Allah maupun ancaman-Nya, pada hakikatnya tidak perlu harus memahami istilah-istilah ilmiah yang mendalam, baik dari sisi gramatikal bahasa Arab, fiqih, ushul fiqh maupun yang lainnya. Sebab secara garis besar, kebanyakan ayat-ayat Al-Qur’an sangat jelas maknanya, mampu dicerna oleh seluruh kalangan, baik anak-anak, dewasa, intelektual maupun yang tidak berpengetahuan (ummi).


Imam Ibnu Hubairah mengatakan bahwa salah satu tipu daya setan adalah menjauhkan hamba-hamba-Nya dari tadabbur Al-Qur’an, sebab ia tahu bahwa petunjuk itu akan muncul saat merenungi Al-Qur’an. 


Suatu ketika ada seorang perempuan tua yang buta huruf--tidak bisa membaca dan menulis--bermakmum kepada seseorang, saat sang Imam membaca ayat: 


فَخَرَّ عَلَيْهِمُ السَّقْفُ مِنْ فَوْقِهِمْ وَأَتَاهُمُ الْعَذَابُ مِنْ حَيْثُ لَا يَشْعُرُونَ (٢٦)


Sang Imam tanpa sadar mengganti lafadz مِنْ فَوْقِهِم dengan lafadz مِنْ تَحْتِهِمْ . Kemudian perempuan tua tadi menegur sang Imam dengan ucapan: .مِنْ فَوْقِهِم. Meskipun tidak bisa membaca dan menulis, ia mampu mencerna kandungan makna yang dibaca oleh sang Imam tanpa harus memahami secara detail. Secara logikapun, kata (السَّقْفُ ) yang berarti “atap” pasti berada di atas.


Demikian pula, teguran seorang a’rabi (orang kampung) yang mendengar seseorang yang membaca ayat qasam, dia berkata: 


من ذا الذي أغضب الجليل حتى أقسم؟


“Siapakah yang membuat Allah marah hingga dia harus bersumpah?”. 


Kata sumpah, dalam kebiasaan yang terjadi di tengah masyarakat, digunakan untuk meyakinkan seseorang dan biasanya orang yang bersumpah dalam keadaan emosi yang tidak stabil. Oleh karena itu, wajar jika seorang a’rabi (badui, orang kampung) secara spontan mengajukan pertanyaan. 


Sementara itu, dalam ilmu balaghah, lafadz tegas atau sumpah hanya bisa digunakan bagi orang yang tidak percaya bahkan ingkar. Sementara bagi orang yang percaya dan tidak mengingkari suatu ucapan, maka tidak perlu diberi ketegasan apalagi sumpah.   


Adapun tanda-tanda seseorang mampu merenungi Al-Qur’an dan mampu mengambil 'ibrah dari ajarannya adalah sebagai berikut: Pertama, dia mampu meneteskan air mata saat membaca karena takut kepada Allah. Kedua, menyatunya hati dan pikiran saat membaca Al-Qur’an. Ketiga, khusyu’ dan rendah diri di hadapan Allah. Keempat, bertambahnya keimanan kepada Allah. Kelima, bergetar jiwanya saat membaca Al-Qur’an karena takut kepada Allah kemudian muncul ketenangan dan pengharapan. Keenam, dia merasa bahagia dan mencerahkan siapapun yang menjumpainya. Ketujuh, gemar bersujud kepada Allah untuk mengagungkan-Nya


Seorang yang memiliki salah satu dari tanda di atas, maka sesungguhnya ia telah mencapai pada tingkatan orang yang mampu merenungi Al-Qur’an. Tapi apabila dia melewati hari-harinya tanpa menjumpai tanda-tanda di atas, maka ia telah melewati keuntungan yang besar dan hanya mendapatkan kerugian dalam hidupnya. 


Untuk itu, seorang Muslim seharusnya selalu membuka akal dan hatinya untuk senantiasa membaca Al-Qur’an sambil merenungi isi kandungan maknanya, serta mengambil ibrah dari ajarannya. Seorang a’rabi (orang kampung) yang tidak memiliki latar belakang pendidikan dan seorang yang buta huruf saja mampu untuk mencerna isi kandungan Al-Qur’an dengan mudah, how about us?



Ustadz Moh. Fathurrozi, Pengurus Jam’iyatul Qurra’ wal Huffadz NU Surabaya; Pembina Tahfidz Al-Qur’an Pondok Pesantren Darussalam Keputih
 

Posisi Bawah | Youtube NU Online