Home Khutbah Hikmah Ekonomi Syariah Bathsul Masail Ubudiyah Fiqih Difabel Warisan Zakat Nikah Video Foto Download

Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 19

Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 19
Al-Baghowi dalam tafsirnya, Ma’alimut Tanzil fit Tafsir wat Ta’wil, mengatakan bahwa Surat Al-Baqarah ayat 19 ini merupakan perumpamaan lain perihal orang munafik yang dibuat oleh Allah. (Ilustrasi: islamrf.org)
Al-Baghowi dalam tafsirnya, Ma’alimut Tanzil fit Tafsir wat Ta’wil, mengatakan bahwa Surat Al-Baqarah ayat 19 ini merupakan perumpamaan lain perihal orang munafik yang dibuat oleh Allah. (Ilustrasi: islamrf.org)

Berikut ini adalah kutipan Surat Al-Baqarah ayat 19, transliterasi, terjemahan, dan tafsirnya:


أَوْ كَصَيِّبٍ مِنَ السَّمَاءِ فِيهِ ظُلُمَاتٌ وَرَعْدٌ وَبَرْقٌ يَجْعَلُونَ أَصَابِعَهُمْ فِي آذَانِهِمْ مِنَ الصَّوَاعِقِ حَذَرَ الْمَوْتِ وَاللَّهُ مُحِيطٌ بِالْكَافِرِينَ


Aw ka shayyibim minas samā’i fīhi zhulumātuw wa ra‘duw wa barq, yaj ‘alūna ashābi‘ahum fī ādzānihim minas shawā’iqi hadzaral mawt. Wallāhu muhīthum bil kāfirīn.


Artinya, “Atau (mereka) seperti (orang-orang yang tertimpa) hujan dari langit yang di dalamnya (disertai) kegelapan, petir, dan kilat. Mereka menutup telinganya dengan anak jari karena suara petir lantaran takut mati. Allah meliputi orang-orang yang kafir.” (Surat Al-Baqarah ayat 19).


Ragam Tafsir

Tafsir Jalalain mengatakan perihal Surat Al-Baqarah ayat 19, perumpamaan orang-orang munafik itu seperti “mereka” yang kehujanan. Kata “shayyib” berasal dari shāba, yashūbu, dan shuyūb, yaitu sesuatu yang turun dari langit. “di dalamnya” adalah pada awan. Kegelapan itu awan hitam yang pekat. Petir adalah malaikat yang ditugaskan untuk itu. Ada yang menafsirkan, petir adalah suara malaikat.


Adapun kilat adalah cahaya dari malaikat yang menghardik. “Mereka” orang-orang yag kehujanan itu menyumbat telinga mereka dengan ujung jari karena begitu keras suara petir dengan maksud tidak mendengarnya. Hal itu dilakukan lantaran mereka takut mati karena mendengarnya.


Surat Al-Baqarah ayat 19 ini menjelaskan perumpamaan orang-orang munafik. Jika ayat Al-Qur’an turun dan padanya menyinggung kekufuran yang diumpamakan sebagai kegelapan, ancaman yang diumpamakan sebagai petir, dan argumentasi kokoh yang diumpamakan sebagai kilat, mereka menutup telinga agar tidak mendengarnya.


Jika mendengar ayat itu, mereka akan cenderung pada keimanan dan meninggalkan agama mereka. Bagi mereka, itu adalah sebuah kematian. Sedangkan (ilmu dan kuasa) Allah meliputi orang-orang yang kafir sehingga mereka tidak dapat berpaling dari-Nya.


Al-Baghowi dalam tafsirnya, Ma’alimut Tanzil fit Tafsir wat Ta’wil, mengatakan bahwa Surat Al-Baqarah ayat 19 ini merupakan perumpamaan lain perihal orang munafik yang dibuat oleh Allah.


Dengan kata lain, Allah mengatakan, “Jika kau mau, umpamakan orang-orang munafik itu sebagai orang yang menyalakan api di kegelapan. Tetapi bila kau menginginkan, umpamakan mereka sebagai orang yang tertimpa hujan.”


Al-Baghowi juga menafsirkan kata per kata Surat Al-Baqarah ayat 19 ini. Kata “as-shayyib” bermakna hujan atau segala benda yang turun dari atas ke bawah. Sedangkan “as-samā’a” berarti segala benda yang ada di atas kita, lalu menaungi kita. “Zhulumātun” merupakan bentuk jamak dari “zhulmatun”.


Kata “ra‘dun” merupakan suara menggelegar yang terdengar dari awan. Sementara “barq” adalah kilatan api yang keluar dari awan. “Hadzaral maut” berarti takut binasa. Allah meliputi orang-orang kafir, yaitu mengetahui, mengumpulkan, atau mengumpulkan lalu menyiksa mereka, dan membinasakan mereka. Pemaknaan ini didasarkan pada makna kata yang sama pada Surat Yusuf ayat 66.


Ibnu Katsir dalam tafsirnya, At-Tafsirul Qur’anil Azhim, menyampaikan hal serupa. Surat Al-Baqarah ayat 19 merupakan contoh lain yang diangkat Allah perihal orang-orang munafik. Mereka adalah suatu kaum yang menyatakan kebenaran di satu kesempatan, dan meragukannya pada kesempatan yang lain.


Batin orang-orang munafik di tengah keraguan, kekufuran, dan kebimbangan, kata Ibnu Katsir, laksana hujan sebagaimana dikatakan Ibnu Masud RA, Ibnu Abbas, sejumlah sahabat, Abul Aliyah, Mujahid, Said bin Jubair, Atha, Hasan Bashri, Qatadah, Athiyyah Al-Aufi, Atha Al-Khurasani, As-Suddi, dan Rabi‘ bin Anas.


Ad-Dhahhak mengatakan “as-shayyib” adalah awan. Tetapi menurut pendapat yang masyhur, kata “as-shayyib” adalah hujan yang turun dari langit saat kondisi gelap, yaitu keraguan, kekufuran, dan kemunafikan. “Ra’dun” adalah sesuatu yang menakutkan hati. Orang-orang munafik merasakan ketakutan luar biasa.


Adapun kata “al-barq” adalah suatu kilatan cahaya sesekali di hati orang-orang munafik. Kilatan-kilatan cahaya itu tidak lain adalah seberkas cahaya keimanan. Oleh karena itu, Allah mengatakan “Mereka menutup telinganya dengan anak jari karena suara petir lantaran takut mati. Allah meliputi orang-orang yang kafir.”


Ketakutan di batin itu tidak bermanfaat bagi mereka sedikit pun karena kuasa Allah meliputi mereka. Sedangkan mereka berada di bawah kehendak dan iradat-Nya sebagaimana keterangan pada Surat Al-Buruj ayat 17-20. Wallahu a’lam.


Penulis: Alhafiz Kurniawan

Editor: Abdullah Alawi

BNI Mobile