IMG-LOGO
Trending Now:
Ilmu Tauhid

Penjelasan Soal Kesesatan Nabi Muhamad SAW sebelum Jadi Nabi

Kamis 9 Agustus 2018 6:30 WIB
Share:
Penjelasan Soal Kesesatan Nabi Muhamad SAW sebelum Jadi Nabi
Umat Islam sejak kecil diajarkan soal dasar-dasar keimanan bahwa Rasulullah SAW dan para rasul lainnya bersifat makshum, yaitu terpelihara dari dosa. Dari sini, umat Islam kemudian meyakini bahwa Rasulullah SAW dipelihara oleh Allah SWT dari segala bentuk dosa, termasuk dosa besar syirik dan dosa kufur.

Meskipun demikian kita menemukan secara harfiah pada Surat Ad-Dhuha ayat 7 bahwa Rasulullah SAW ditemukan oleh Allah dalam keadaan tersesat, lalu Allah memberinya petunjuk sebagaimana ayat berikut ini:

وَوَجَدَكَ ضَالًّا فَهَدَى

Artinya, “Allah menemuimu dalam kondisi tersesat, lalu Dia memberi petunjuk,” (Surat Ad-Dhuha ayat 7).

Ayat ini bisa saja dipahami secara harfiah. Dengan demikian, kita menyimpulkan bahwa Rasulullah memang awalnya kufur dan sesat. Sedikit ulama tafsir berpandangan demikian seperti dinukil oleh Fakhruddin Ar-Razi berikut ini:

فاعلم أن بعض الناس ذهب إلى أنه كان كافراً في أول الأمر، ثم هداه الله وجعله نبياً

Artinya, “Ketahuilah, sedikit ulama berpendapat bahwa Rasulullah SAW awalnya kufur, kemudian Allah memberikannya hidayah dan menjadinnya sebagai nabi,” (Lihat Fakhruddin Ar-Razi, Mafatihul Ghaib, [Beirut, Darul Fikr: 1981 M/1401 H], juz XXXI, halaman 216).

Sedikit ulama tafsir yang berpandangan demikian didukung oleh Surat As-Syura ayat 52, Surat Yusuf ayat 3, dan Surat Az.-Zumar ayat 65 sebagaimana berikut ini:

مَا كُنتَ تَدْرِى مَا الكتاب وَلاَ الإيمان

Artinya, “Sebelumnya kamu tidak mengetahui apakah Kitab (Al-Qur’an) itu dan apakah iman itu,” (Surat As-Syura ayat 52).

وَإِن كُنتَ مِن قَبْلِهِ لَمِنَ الغافلين

Artinya, “Kamu sebelum itu termasuk orang yang tidak mengetahui,” (Surat Yusuf ayat 3).

لَئِنْ أَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ

Artinya, “Sungguh, jika kamu mempersekutukan (Allah), maka gugurlah amalmu,” (Surat Az-Zumar ayat 65).

Hanya saja pandangan sedikit ulama tafsir ini dibantah oleh mayoritas ulama. Mayoritas ulama memandang sifat makshum Rasulullah SAW dari segala dosa termasuk dosa besar syirik dan dosa besar kufur.

وأما الجمهور من العلماء فقد اتفقوا على أنه عليه السلام ما كفر بالله لحظة واحدة... وعند أصحابنا هذا غير ممتنع عقلاً لأنه جائز في العقول أن يكون الشخص كافراً فيرزقه الله الإيمان ويكرمه بالنبوة، إلا أن الدليل السمعي قام على أن هذا الجائز لم يقع وهو قوله تعالى مَا ضَلَّ صاحبكم وَمَا غوى [النجم : 2] ثم ذكروا في تفسير هذه الآية وجوهاً كثيرة

Artinya, “Sedangkan mayoritas ulama sepakat bahwa Rasulullah SAW tidak pernah kufur sedetik sekali pun... Menurut sebagian sebagian ulama kami, hal ini (kekufuran nabi) tidak terhalang secara hukum aqli karena hal itu jaiz atau boleh jadi sah menurut aqal bahwa seseorang awalnya kafir tetapi Allah mengaruniakannya keimanan dan memuliakannya dengan kenabian, tetapi dalil naqli menyatakan bahwa jaiz atau kemungkinan menurut aqli itu (perihal kekufuran Rasulullah SAW) tidak terjadi, yaitu Surat An-Najm ayat 2 yang berbunyi, ‘Sahabatmu (Nabi Muhammad SAW) tidak sesat dan (tidak) keliru.’ Mayoritas ulama memahami Surat Ad-Dhuha ayat 7 ini dengan pelbagai penafsiran,” (Lihat Fakhruddin Ar-Razi, Mafatihul Ghaib, [Beirut, Darul Fikr: 1981 M/1401 H], juz XXXI, halaman 216).

Syekh Ibrahim Al-Baijuri menyebutkan sejumlah dalil naqli yang menjelaskan dalam karyanya keimanan dan kesucian nenek moyang hingga kedua orang tua Nabi Muhammad SAW yang kami kutip sebagai berikut.

إذا علمت أن أهل الفترة ناجون على الراجح علمت أن أبويه صلى الله عليه وسلم ناجيان لكونهما من أهل الفترة بل جميع آبائه صلى الله عليه وسلم وأمهاته ناجون ومحكوم بإيمانهم لم يدخلهم كفر ولا رجس ولا عيب ولا شئ مما كان عليه الجاهلية بأدلة نقلية كقوله تعالى  وَتَقَلُّبَكَ فِي السَّاجِدِينَ وقوله صلى الله عليه وسلم لم أزل أنتقل من الأصلاب الطاهرات إلى الأرحام الزكيات وغير ذالك من الأحاديث البالغة مبلغ التواتر

Artinya, “Kalau kau mengerti bahwa ahli fatrah itu selamat dari siksa neraka menurut pendapat rajih (yang kuat), maka tentu kamu mengerti bahwa kedua orang tua Rasulullah SAW selamat dari siksa neraka karena keduanya ahli fatrah. Bahkan semua bapak moyang Rasulullah SAW (hingga ke Nabi Adam AS) selamat dari siksa neraka. Kita memutuskan bahwa mereka adalah orang-orang beriman tanpa tercederai oleh kekufuran, perbuatan keji, perilaku aib, dan perilaku buruk apapun yang lazim di zaman Jahiliyah. Pendapat ini didasarkan pada dalil naqli seperti firman Allah SWT dalam Surat As-Syu‘ara ayat 219 yang berbunyi, ‘Dan ketika engkau bolak-balik dalam orang-orang yang sujud (sembahyang)’; dan sabda Rasulullah SAW ‘Aku senantiasa berpindah-pindah dari tulang-tulang sulbi yang murni ke rahim-rahim yang suci’, dan banyak hadits lain yang statusnya mutawatir,” (Lihat Syekh Ibrahim Al-Baijuri, Hasyiyah Tuhfatil Murid ala Jauharatit Tauhid, Indonesia, Daru Ihyail Kutubil Arabaiyah, tanpa tahun, halaman 19).

Dari keterangan mayoritas ulama ini, kita dapat menyimpulkan bahwa apa yang diajarkan kepada kita selama ini bahwa Rasulullah SAW itu makshum (tidak pernah kufur, musyrik, atau sesat) sudah benar adanya.

Sementara jumhur ulama memiliki banyak penafsiran perihal kata “sesat” dan “petunjuk” yang tersebut dalam Surat Ad-Dhuha ayat 7, salah satunya adalah ketidaktahuan dalam syariat, tersesat di salah satu jalan di kota Makkah saat Rasulullah kecil, dan belasan penafsiran lainnya yang tidak merujuk pada kemusyrikan atau kekufuran Rasulullah SAW.

Dari sini kita mengambil pelajaran betapa pentingnya memahami perangkat-perangkat ilmu yang diwariskan oleh para ulama seperti ilmu kalam terkait wajib, mustahil, dan jaiz, ulumut tafsir, ulumul hadits, ushulul fiqh yang salah satunya membahas ta‘arudh atau dua ayat yang tampak kontradiksi dan antinomi.

Semua itu merupakan perangkat yang diperlukan dalam memahami ayat Al-Quran dan hadits Rasulullah SAW agar kita berhati-hati dan tidak ceroboh dalam memutuskan perihal hukum agama atau masalah yang berkaitan dengan keyakinan, tauhid, aqidah, dan keimanan.

Semua perangkat ilmu pengetahuan tersebut juga sangat penting untuk menghindarkan kita salah satunya dari sikap su’ul adab terhadap Rasulullah SAW. Apalagi sampai mengatakan bahwa memperingati maulid Nabi Muhammad SAW adalah memperingati kesesatan dan kekufuran Nabi Muhammad SAW, Nau'dzu billah min dzalik, wa tabarra'na min kulli kalamin yukhalifu ma yaliqu bihi. Wallahu a‘lam. (Alhafiz K)
Share:
Kamis 9 Agustus 2018 19:30 WIB
Benarkah Asy’ariyah Menolak Banyak Sifat Allah? (II)
Benarkah Asy’ariyah Menolak Banyak Sifat Allah? (II)
Sebelumnya dijelaskan bahwa manhaj aqidah Asy’ariyah menetapkan semua sifat Allah yang ditetapkan keberadaannya dalam Al-Qur’an dan al-Hadits. Namun demikian, para ulama Ahlussunnah wal Jama’ah (Asy’ariyah-Maturidiyah) menegaskan bahwa tak semua yang dikatakan Allah tentang Diri-Nya sendiri lantas dianggap sebagai sifat yang melekat pada Dzat-Nya sebab ada beberapa yang memang mustahil dimiliki atau disandarkan pada Tuhan. Misalnya saja sifat nisyân atau lupa. Keberadaan sifat ini dinyatakan oleh Allah dalam firman-Nya berikut:

فَالْيَوْمَ نَنْسَاهُمْ كَمَا نَسُوا لِقَاءَ يَوْمِهِمْ هَذَا

“Hari ini Aku melupakan mereka sebagaimana mereka melupakan perjumpaan dengan hari ini.” (QS. Al-A’raf: 51)

Meskipun Allah menyatakan bahwa Diri-Nya lupa terhadap orang kafir di hari akhirat nanti, namun ini tak bisa dipahami bahwa Allah mempunyai sifat lupa sebab lupa adalah mustahil bagi Tuhan. Karenanya, lupa di sini berarti mengabaikan mereka dan membiarkan mereka disiksa, bukan lupa dalam makna tidak ingat.

Baca juga: Benarkah Asy’ariyah Menolak Banyak Sifat Allah? (I)
Demikian juga sifat lain yang keberadaannya mustahil dimiliki Allah, seperti sifat jismiyah atau sifat fisikal bagi Dzat Alah. Sebagaimana sudah maklum bahwa Allah berbeda secara mutlak dengan seluruh makhluk-Nya, seperti dalam firmannya:

لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

“Tiada satupun yang serupa dalam hal apapun dengan Allah.” (QS. As-Syurâ: 11)

هَلْ تَعْلَمُ لَهُ سَمِيًّا 

"Apakah kamu tahu ada yang sama dengan-Nya?" (QS. Maryam: 65)

وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ

“Tak ada yang setara dengan-Nya satu pun.” (QS. Al-Ikhlâs: 4)

Apabila Allah diyakini mempunyai bentuk fisikal, maka itu berarti banyak yang serupa, yang sama dan yang setara dengan Allah di dunia ini dan yang berbeda hanyalah bentuk fisiknya belaka. Dalam keyakinan seperti ini, dalam benak orang awam Allah hanya akan dibayangkan sebagai sosok raksasa yang ukurannya sangat besar. Keyakinan seperti ini merupakan penodaan terhadap kesucian Allah dan bertentangan dengan sekian banyak ayat dan hadits. Sebab itulah, seluruh ulama sepakat bahwa tidak ada satu pun dari sifat Allah yang mempunyai makna fisikal (jismiyah).

Para ulama menyatakan bahwa Allah mendengar tanpa organ pendengaran, Allah melihat tanpa organ penglihatan, Allah hidup tanpa bentuk fisikal (jasad), dan demikian seterusnya. Sedangkan sifat yad, wajh, dan seterusnya yang sepintas bermakna organ tubuh pada hakekatnya adalah sifat Allah yang hanya Allah yang tahu apa dan bagaimana itu tanpa boleh diyakini sebagai sebuah organ tubuh.

Imam al-Hafidz al-Baihaqy al-Asy’ary menegaskan aqidah ulama salaf seperti berikut:

وَفِي الْجُمْلَةِ يَجِبُ أَنْ يُعْلَمَ أَنَّ اسْتِوَاءَ اللَّهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى لَيْسَ بِاسْتِوَاءِ اعْتِدَالٍ عَنِ اعْوِجَاجٍ وَلَا اسْتِقْرَارٍ فِي مَكَانٍ، وَلَا مُمَّاسَّةٍ لِشَيْءٍ مِنْ خَلْقِهِ، لَكِنَّهُ مُسْتَوٍ عَلَى عَرْشِهِ كَمَا أَخْبَرَ بِلَا كَيْفٍ بِلَا أَيْنَ، بَائِنٌ مِنْ جَمِيعِ خَلْقِهِ، وَأَنَّ إِتْيَانَهُ لَيْسَ بِإِتْيَانٍ مِنْ مَكَانٍ إِلَى مَكَانٍ، وَأَنَّ مَجِيئَهُ لَيْسَ بِحَرَكَةٍ، وَأَنَّ نُزُولَهُ لَيْسَ بِنَقْلَةٍ، وَأَنَّ نَفْسَهُ لَيْسَ بِجِسْمٍ، وَأَنَّ وَجْهَهُ لَيْسَ بِصُورَةٍ، وَأَنَّ يَدَهُ لَيْسَتْ بجَارِحَةٍ، وَأَنَّ عَيْنَهُ لَيْسَتْ بِحَدَقَةٍ، وَإِنَّمَا هَذِهِ أَوْصَافٌ جَاءَ بِهَا التَّوْقِيفُ، فَقُلْنَا بِهَا وَنَفَيْنَا عَنْهَا التَّكْيِيفَ

“Secara global harus diketahui bahwa istiwa’ nya Allah subhanahu wa ta'ala bukanlah istiwa’ bermakna lurus dari bengkok ataupun bermakna tinggal di suatu tempat juga bukan bermakna menyentuh satu dari sekian makhluk-Nya. Akan tetapi Allah istiwa’ atas Aras seperti yang Allah beritakan tanpa ada tata cara dan tanpa ada pertanyaan di mana, terpisah dari seluruh makhluk-Nya. Dan bahwasanya sifat ityân Allah bukan datang dalam arti perpindahan dari satu tempat ke tempat yang lain, sifat maji' bukan suatu gerakan, sifat nuzul bukan suatu perpindahan, sifat nafs bukan suatu jisim, sifat wajh bukan sebuah bentuk fisik, dan bahwa yad-Nya bukan sebuah organ, 'ain-Nya bukan sebuah organ penglihatan, tetapi Ini semua adalah sifat yang disebutkan oleh Nabi Muhammad tanpa bisa dipertanyakan (tawqif), maka kami menetapkan keberadaannya dan meniadakan tata cara atau makna leksikal (kaifiyah) darinya.” (Imam al-Hafidz al-Baihaqy al-Asy’ary, al-I’tiqâd, halaman 117)

Yang jadi polemik sebenarnya adalah pada keberadaan sifat fisikal bagi Dzat Allah. Golongan Mujassimah dan Musyabbihah menetapkan adanya bentuk fisik bagi Allah sedangkan seluruh ulama Ahlussunnah wal Jamaah (Asy'ariyah-Maturidiyah) menolaknya, sebagaimana riwayat dari Imam Abu Hanifah, Imam Syafi’i dan Imam Ahmad bin Hanbal. Tak ada satu pun dari Asy'ariyah yang menolak keberadaan sifat yang datang dari Allah dan Rasulullah dengan jalur shahih, yang ditolak hanya penafsiran secara fisikal terhadap sifat-sifat itu saja sebab itu mustahil dan tak layak bagi Allah, sama dengan penafian mereka semua pada sifat lupa sebagaimana disebutkan di awal.

Demikian uraian ini, semoga bermanfaat. Wallahu a'lam.


Abdul Wahab Ahmad, Wakil Katib PCNU Jember & Peneliti di Aswaja NU Center PCNU Jember

Kamis 9 Agustus 2018 9:30 WIB
Benarkah Asy’ariyah Menolak Banyak Sifat Allah? (I)
Benarkah Asy’ariyah Menolak Banyak Sifat Allah? (I)
Ilustrasi (shof.co)
Beberapa orang berkata bahwa Asy'ariyah-Maturidiyah, manhaj aqidah terbesar umat Islam, hanya mengakui sedikit sifat Allah dan menolak keberadaan banyak sifat yang lainnya, seperti sifat yad (secara literal bermakna tangan), wajh (secara literal bermakna wajah), ‘ain (secara literal bermakna mata) dan sebagainya. Menurut mereka, Asy'ariyah mengakui keberadaan tujuh sifat saja (sama’, bashar, kalâm, qudrah, irâdah, ‘ilmu, dan hayah) atau maksimal 20 sifat saja yang terkenal dengan nama sifat wajib 20.  Benarkah demikian?

Baca juga: Dalil dan Penjelasan tentang 20 Sifat Wajib bagi Allah
Apabila kita mempelajari kitab-kitab Asy'ariyah sendiri, bukan kitab-kitab golongan yang mengkritik mereka, maka akan kita ketahui dengan pasti bahwa anggapan seperti itu tidak benar. Bahkan tanpa mempelajari kitab mereka pun, sebenarnya sulit diterima akal bahwa aqidah yang dianut oleh mayoritas ulama ahli hadits, ahli tafsir, ahli fiqih dan berbagai cabang ilmu yang lain itu mengingkari keberadaan banyak sifat Allah yang dinyatakan dalam Al-Qur’an dan hadits. Kesalahan anggapan seperti di atas dapat dibuktikan melalui tiga hal berikut:

1. Asy'ariyah dikenal sebagai ahlul itsbat

Dalam klasifikasi aliran teologi Islam tentang sifat Allah, dikenal dua golongan besar  yang sangat bertolak belakang.  Yang pertama adalah ahlul itsbat, yakni golongan yang menetapkan keberadaan sifat-sifat Allah. Yang kedua adalah ahlut ta’thil yakni golongan yang menolak keberadaan sifat-sifat Allah.  Bagi  ahlul itsbat, Allah mempunyai banyak sifat seperti halnya yang disebutkan dalam Al-Qur'an dan hadits. Sedangkan bagi ahlut ta’thil yang dikenal juga dengan nama mu’atthilah,  Allah hanyalah eksistensi saja yang sama sekali tidak mempunyai sifat apa pun.  Asy'ariyah dalam hal ini termasuk dalam golongan ahlul itsbat,  bersama dengan para imam mazhab yang empat dan para ulama salaf as-shalih.

Pembelaan Asy'ariyah terhadap keberadaan sifat Allah tertulis dalam semua buku sejarah teologi yang ada. Asy'ariyah lah yang paling getol menentang teologi muktazilah, golongan ahlut ta’thil terbesar di masanya,  dan bahkan yang meruntuhkan seluruh pondasi logika mereka.  Hal ini adalah fakta yang tak bisa diingkari  oleh siapa pun.  Bahkan, Syaikh Ibnu Taimiyah yang terkenal dengan kritiknya yang luar biasa terhadap  Asy'ariyah juga mengakui bahwa mereka adalah ahlul itsbat. Dia berkata dalam Majmû’ al-Fatâwâ seperti berikut:

لَا رَيْبَ أَنَّ قَوْلَ ابْنِ كُلَّابٍ وَالْأَشْعَرِيِّ وَنَحْوِهِمَا مِنْ الْمُثْبِتَةِ لِلصِّفَاتِ لَيْسَ هُوَ قَوْلَ الْجَهْمِيَّة بَلْ وَلَا الْمُعْتَزِلَةِ بَلْ هَؤُلَاءِ لَهُمْ مُصَنَّفَاتٌ فِي الرَّدِّ عَلَى الْجَهْمِيَّة وَالْمُعْتَزِلَةِ وَبَيَانِ تَضْلِيلِ مَنْ نَفَاهَا بَلْ هُمْ تَارَةً يُكَفِّرُونَ الْجَهْمِيَّة وَالْمُعْتَزِلَةَ وَتَارَةً يُضَلِّلُونَهُمْ. لَا سِيَّمَا وَالْجَهْمُ هُوَ أَعْظَمُ النَّاسِ نَفْيًا لِلصِّفَاتِ بَلْ وَلِلْأَسْمَاءِ الْحُسْنَى

“Tak diragukan bahwa pendapat Ibnu kullab dan Al-Asy'ari dan orang yang seperti keduanya dari golongan ahlul itsbat (orang yang menetapkan sifat bagi Allah) bukanlah pendapat Jahmiyah dan bukan juga Muktazilah, bahkan mereka ini mengarang berbagai kitab untuk menolak Jahmiyah dan Muktazilah dan menerangkan kesesatan orang yang menafikan adanya sifat Allah (mu'atthilah). Bahkan mereka kadang mengafirkan Jahmiyah dan Muktazilah dan kadang hanya menyesatkan mereka saja, apalagi Jahm adalah orang  yang paling besar pengingkarannya terhadap sifat bahkan terhadap Asmaul Husna". (Majmû’ al-Fatâwâ, Juz XII, halaman 202)

2. Tokoh tokoh Asy'ariyah menetapkan semua sifat yang warid dari Allah dan rasul-Nya.

Imam Abu Hasan al-Asy’ari sendiri menegaskan dengan sangat tegas:

ونصدق بجميع الروايات التي يثبتها أهل النقل عن النزول إلى سماء الدنيا، وأن الرب عز وجل يقول: (هل من سائل، هل من مستغفر) ، وسائر ما نقلوه وأثبتوه خلافا لما قاله أهل الزيغ والتضليل.

“Kami membenarkan seluruh riwayat yang telah ditetapkan oleh ahli hadits tentang turunnya Allah ke langit dunia dan bahwa Allah berfirman: “Apakah ada orang yang meminta? Apakah ada orang yang beristighfar?” dan juga membenarkan seluruh apa yang mereka nukil dan mereka tetapkan, berbeda dengan apa yang dikatakan oleh orang-orang yang menyimpang dan tersesat.” (Imam Abu Hasan al-Asy’ari, al-Ibânah ‘an Ushûlid Dîniyyah, hal. 29)

Senada dengan beliau, dalam kitab aqidah Asy’ariyah paling ringkas yang biasa diajarkan pada anak-anak dan siswa pemula, yakni kitab Aqidatul ‘Awâm karya Sayyid Ahmad al-Marzuqy, disebutkan:

وكل ما أتى به الرسول # فحقه التسليم والقبول

“Segala apa yang dibawa oleh Rasul # maka harus dipatuhi dan diterima” 

Justru penerimaan terhadap segala sifat yang dibawa oleh Rasulullah ini adalah salah satu pondasi manhaj aqidah Asy’ariyah. Berbeda dengan yang disangka sebagian orang yang tampaknya tidak membaca aqidah Asy’ariyah dari kitab-kitab Asy’ariyah sendiri.

3. Kitab-kitab Asy'ariyah memuat tentang keberadaan sifat khabariyah.

Seluruh kitab aqidah Asy’ariyah yang membahas sifat Allah secara lengkap selalu saja memuat keberadaan sifat-sifat khabariyah dan menetapkannya. Sifat khabariyah adalah sifat-sifat yang keberadaannya hanya bisa diketahui dari kabar wahyu saja tanpa bisa dijangkau oleh akal pikiran. Di antara sifat khabariyah ini adalah sifat yang sepintas bermakna organ seperti wajh, ‘ain, yad, janbun, anâmil, dan lain sebagainya serta sifat yang sepintas bermakna tindakan organ seperti yaqbidl, yanzil, jâ’a, istawâ, dan sebagainya. 

Penetapan seluruh sifat khabariyah ini dapat dilihat di berbagai kitab induk manhaj aqidah Asy’ariyah, semisal kitab al-Asmâ’ was-Shifât karya Imam al-Hafidz al-Baihaqi al-Asy’ary. Demikian pula kitab-kitab Asy’ariyah dari kalangan muta’akhirin membahas keberadaannya, misalnya saja kitab Umm al-Barâhin karya Imam as-Sanusi. Hal ini tak mengherankan sebab Imam Abu Hasan al-Asy’ary sendiri menetapkan keberadaan sifat-sifat tersebut seperti halnya bisa dilihat dalam kitab al-Ibânah karya beliau sendiri dan kitab Maqâlât al-‘Imâm al-Asy’ary karya Imam Ibnu Furak. Ini juga membuktikan kesalahan sebagian orang yang menyangka bahwa para pengikut Asy’ariyah berbeda aqidahnya dengan Imam Abu Hasan al-Asy’ary sendiri.

Baca juga: Hubungan 20 Sifat Wajib bagi Allah dengan al-Asma’ al-Husna
Penyebutan Sifat Wajib 20 Bukan Berarti Pembatasan

Tak akan pernah ditemukan satu pun pernyataan dari ulama Asy’ariyah dalam kitab-kitab mereka bahwa sifat Allah hanya 20 saja sebagaimana disangka sebagian orang. Yang ada hanyalah para ulama Asy’ariyah kontemporer mengklasifikasi atau membuat pemetaan seluruh sifat Allah menjadi empat kategori sebagai berikut: 

• Kategori pertama ada sifat-sifat yang pasti dimiliki sosok Tuhan yang keberadaannya menjadi syarat ketuhanan (syarth al-ulûhiyah). Kategori ini disebut sebagai sifat wâjib dan jumlahnya ada 20. 

• Kategori kedua adalah sifat yang tak mungkin dimiliki oleh sosok Tuhan. Apabila ternyata ada salah satu saja dari sifat ini, maka pemiliknya dipastikan bukan Tuhan. Ini disebut sifat mustahîl yang jumlahnya juga 20. 

• Kategori ketiga adalah sifat yang bisa saja dimiliki dan bisa saja tidak dimiliki oleh Tuhan tanpa ada pengaruhnya pada sifat ketuhanan. Ini disebut sifat jâ’iz yang jumlahnya tak terhitung karena mencakup seluruh tindakan Allah.

• Kategori keempat adalah sifat kesempurnaan (kamâlât), yakni sifat-sifat keutamaan yang tidak harus ada pada sosok Tuhan, akan tetapi keberadaannya menjadi atribut kesempurnaan Tuhan. Jumlah sifat ini juga tak terhitung.

Empat fakta di atas sudah cukup membuktikan bahwa tak ada satu pun sifat yang shahih datang dari Allah dan Rasulullah yang ditolak keberadaannya oleh para Ulama Asy’ariyah. Lalu bagaimana bisa muncul anggapan bahwa Asy’ariyah menolak keberadaan banyak sifat Allah kalau demikian? Ini akan kita bahas pada bagian selanjutnya dari tulisan ini.


Abdul Wahab Ahmad, Wakil Katib PCNU Jember & Peneliti di Aswaja NU Center PCNU Jember

Jumat 27 Juli 2018 14:0 WIB
Hoaks tentang Aqidah Asy'ariyah dalam Masalah Keimanan
Hoaks tentang Aqidah Asy'ariyah dalam Masalah Keimanan
Jangan kira hoaks hanya ada di zaman now. Hoaks sudah ada sejak dahulu, bahkan di wilayah paling sakral sekalipun, yaitu agama. Selepas Nabi Muhammad ﷺ wafat, hadits-hadits hoaks diedarkan oleh orang-orang yang mau terlihat keren meriwayatkan hadits atau oleh ahli bid'ah untuk mendukung bid'ahnya. Demikian juga riwayat-riwayat hoaks tentang ucapan para imam juga beredar sejak lama. Entah apa maksudnya, mungkin agar imam tertentu tampak buruk atau karena tujuan lain.

Salah satunya adalah keterangan hoaks yang disandarkan pada Imam Abu Hasan al-Asy'ari dan para Asya'irah berikut ini perihal keimanan seseorang yang jelas-jelas melakukan kekufuran:

وَالثَّانيِة الطَّائِفَة القائلة أَن الْإِيمَان عقد بِالْقَلْبِ وَإِن أعلن الْكفْر بِلِسَانِهِ بِلَا تقية وَعبد الْأَوْثَان أَو لزم الْيَهُودِيَّة أَو النَّصْرَانِيَّة فِي دَار الْإِسْلَام وَعبد الصَّلِيب وأعلن التثليث فِي دَار الْإِسْلَام وَمَات على ذَلِك فَهُوَ مُؤمن كَامِل الْإِيمَان عِنْد الله عز وَجل ولي لله عز وَجل من أهل الْجنَّة وَهَذَا قَول أبي مُحرز جهم بن صَفْوَان السَّمرقَنْدِي مولى بني راسب كَاتب الْحَارِث بن سُرَيج التَّمِيمِي أَيَّام قِيَامه على نصرين سيار بخراسان وَقَول أبي الْحسن عَليّ بن إِسْمَاعِيل بن أبي الْيُسْر الْأَشْعَرِيّ الْبَصْرِيّ وأصحابهما

"Golongan Murji'ah kedua adalah yang berkata bahwasanya iman adalah suatu akad di dalam hati saja. Meskipun orangnya menampakkan kekafiran dengan ucapannya tidak dalam rangka bertaqiyah atau menyembah berhala, menetapi agama Yahudi atau Nasrani di Darul Islam, menyembah salib dan mendeklarasikan aqidah trinitas di Darul Islam dan ia mati dalam kondisi tersebut, maka ia adalah mukmin yang sempurna imannya di sisi Allah ﷻ. Ini adalah pendapat Jahm bin Sofwan dan Abu Hasan Al Asy'ari serta pengikut keduanya." (Ibnu Hazm al-Andalusi, al-Fashlu fil Milal wal Ahwa' wan-Nihal, IV/155)

Keterangan di atas adalah keterangan Ibnu Hazm al-Andalusi (456 H), seorang ahli hadits dan ahli fiqih terkemuka dari mazhab Zhahiriyah. Keterangan tersebut banyak dikutip orang-orang yang tidak suka terhadap mazhab Asy'ariyah, misalnya saja pengarang kitab Al-Asya'irah fi Mizan Ahlissunnah dalam buku kritiknya terhadap Asy'ariyah yang tidak objektif tersebut.

Baca: Empat Masalah dalam Buku-buku Anti-Asy'ariyah-Maturidiyah
Keterangan Syekh Ibnu Hazm itulah yang sepertinya menjadi sumber adanya anggapan bahwa Asy'ariyah adalah Murji'ah. Sungguh mengherankan ketika ada yang mempercayai nukilan itu mentah-mentah padahal kitab-kitab ulama Asy'ariyah menyebar luas di seluruh planet ini. Meski beragam, tidak ada satu pun dari kitab-kitab Asy'ariyah itu yang menyatakan keterangan tersebut. Para santri pesantren Asy'ariyah di seluruh Indonesia juga akan terheran-heran mendengar keterangan seperti itu sebab tak pernah mendengarnya dari guru-guru mereka. 

Yang justru dikenal di kalangan Asy'ariyah dari kitab-kitab mereka sendiri justru bertolak belakang dengan itu. Karena itulah, Imam Tajuddin as-Subki (771 H) mengkritik keras keterangan Ibnu Hazm di atas yang dia sandarkan pada Imam Ahlussunnah, Abu Hasan al-Asy'ari. Beliau berkata:

وَمِمَّا يعرفك مَا قلت لَك من جراءته وتسرعه هَذَا النَّقْل الَّذِي عزاهُ إِلَى الْأَشْعَرِيّ وَلَا خلاف عِنْد الْأَشْعَرِيّ وَأَصْحَابه بل وَسَائِر الْمُسلمين أَن من تلفظ بالْكفْر أَو فعل أَفعَال الْكفَّار أَنه كَافِر بِاللَّه الْعَظِيم مخلد فِي النَّار وَإِن عرف بِقَلْبِه وَأَنه لَا تَنْفَعهُ الْمعرفَة مَعَ العناد وَلَا تغني عَنهُ شَيْئا وَلَا يخْتَلف مسلمان فِي ذَلِك

"Yang engkau ketahui dari apa yang saya katakan sebelumnya adalah keberaniannya dan keteledorannya dalam nukilan yang dia sandarkan pada al-Asy'ari, padahal tak diperselisihkan oleh Imam Asy'ari dan para pengikutnya, bahkan oleh seluruh kaum muslimin bahwa sesungguhnya orang yang mengucap kalimat kekufuran atau melakukan tindakan kekufuran adalah orang yang kafir kepada Allah yang Maha Agung, kekal di neraka meskipun hatinya mengakui Allah." (Imam Tajuddin as-Subki, Thabaqat as-Syafi'iyah al-Kubra, I/91).

Penjelasan Imam as-Subki di atas bukanlah sekadar pembelaan tetapi adalah fakta yang bisa ditemui di kitab-kitab Asy'ariyah. Sebagai contoh, Syekh Taqiyuddin al-Hishni (829 H) dalam kitabnya yang berjudul Kifayat al-Akhyar, sebuah kitab fiqih standar di pesantren Indonesia, menjelaskan:

وأما الردة وهي قطع الإسلام إما بفعل كأن سجد في الصلاة لصنم أو للشمس أو قول كأن ثلث أو اعتقاد كأن فكر في الصلاة في هذا العالم بفتح اللام فاعتقد قدمه وما أشبه ذلك كفر في الحال قطعا وتبطل صلاته

"Adapun kemurtadan adalah memutus Islam, adakalanya dengan tindakan seperti bersujud dalam shalat kepada berhala atau kepada matahari, atau dengan perkataan seperti berkata trinitas, atau dengan keyakinan seperti berpikir dalam shalat tentang alam lalu meyakininya tak berawal atau keyakinan yang mirip dengan itu, maka dia kafir seketika itu secara pasti. Dan, batal juga shalatnya." (Syekh Taqiyuddin al-Hishni, Kifayat al-Akhyar, 122) 

Ada banyak lagi hoaks yang disebarkan oleh Syekh Ibnu Hazm tentang Asy'ariyah dalam kitabnya yang berjudul al-Fashlu Fil-Milal wal-Ahwa' wan-Nihal, tetapi terlalu panjang untuk dibahas semuanya. Namun demikian, penulis mengikuti Imam Tajuddin as-Subki yang masih berbaik sangka pada Syekh Ibnu Hazm. Menurut penelitian beliau, Ibnu Hazm tak mendengar penjelasan yang benar tentang Imam Asy'ari tetapi mendengarnya dari penipu yang berkata macam-macam dengan menisbatkannya pada Imam Asy'ari tetapi sayangnya beliau mempercayai itu mentah-mentah. Sayangnya lagi, bukan hanya mempercayai mentah-mentah, beliau malah mencela Imam Asy'ari.

Semoga bermanfaat. Wallahu a’lam.


Abdul Wahab Ahmad, Wakil Katib PCNU Jember & Peneliti di Aswaja NU Center PCNU Jember