Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Shalawat Adhimiyah: Sejarah, Faedah, dan Keutamaannya

Shalawat Adhimiyah: Sejarah, Faedah, dan Keutamaannya
Shalawat Adhimiyah: Sejarah, Faedah, dan Keutamaannya
Shalawat Adhimiyah: Sejarah, Faedah, dan Keutamaannya

Salah satu bacaan shalawat yang memiliki banyak faedah adalah shalawat Adhimiyah. Shalawat yang ditulis Sayyid Ahmad bin Idris al-Maghrabi ini berisikan doa sekaligus pujian kepada Nabi Muhammad saw.

 

Nama lengkap penulisnya adalah Imam al-‘Arif Billah Sayyid Ahmad bin Idris bin Muhammad bin Ali bin Ahmad bin Muhammad bin Abdullah bin Ibrahim bin Umar bin Ahmad bin Abdul Jabbar al-Hasani. Ia memiliki garis keturunan dari Rasulullah melalui jalur Sayyidina Hasan bin Sayyidina Ali, suami Sayyidah Fatimah az-Zahra binti Rasulullah saw.

 

Sayyid Ahmad bin Idris al-Maghrabi lahir di Maisur, salah satu perkampungan yang terletak di kota Fes, Maroko. Sedangkan tahun kelahirannya, para ulama sejarah masih berbeda pendapat. Ada yang mengatakan pada bulan Rajab tahun 1163 H bertepatan dengan tahun 1749 M, dan ada pula yang mengatakan pada tahun 1172 H/1757 M. Sayyid Ahmad adalah pribadi yang tidak hanya mulia dari sisi nasab tetapi juga luhur dari sisi keilmuan; tidak cuma bagus dari dalam relasi sosial tetapi juga baik dari segi spiritual.

 

Berikut teks, transliterasi, dan terjemahan shalawat Adhimiyah,

 

اَللّٰهُمَّ إِنِّيْ أَسْئَلُكَ بِنُوْرِ وَجْهِ اللهِ الْعَظِيْمِ الَّذِيْ مَلَاءَ أَرْكَانِ عَرْشِ اللهِ الْعَظِيْمِ وَقَامَتْ بِهِ عَوَالِمُ الْعَظِيْمِ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَى سَيِّدِنَا وَمَوْلَانَا مُحَمَّدٍ ذِي الْقَدْرِ الْعَظِيْمِ بِقَدْرِ عَظَمَةِ ذَاتِ اللهِ الْعَظِيْمِ فِيْ كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَ مَا فِيْ عِلْمِ اللهِ الْعَظِيْمِ صَلَاةً دَائِمَةً بِدَوَامِ اللهِ الْعَظِيْمِ تَعْظِيْمًا لِحَقِّكَ يَامَوْلَانَا يَامُحَمَّدُ يَاذَا الْخُلُقِ الْعَظِيْمِ وَسَلِّمْ عَلَيْهِ وَعَلَى اٰلِهِ مِثْلَ ذٰلِكَ وَاجْمَعْ بَيْنِيْ وَبَيْنَهُ كَمَا جَمَعْتَ بَيْنَ الرُّوْحِ وَالنَّفْسِ ظَاهِرًا وَبَاطِنًا يَقْظَةً وَمَنَامًا وَاجْعَلْهُ يَا رَبِّ رُوْحًا لِذَاتِي مِنْ جَمِيْعِ الْوُجُوْهِ فِي الدُّنْيَا وَالْاٰخِرَةِ يَاعَظِيْمُ

 

Allâhumma innî as-aluka binûri wajhillâhil ‘adhîmi allazî mala-a arkâna ‘arsyillâhil ‘adhîmi wa qâmat bihi ‘awâlimul ‘adhîmi an tushalliya ‘alâ sayyidinâ wa mawlânâ muammadin dzil qadril ‘adhîmi bi qadri ‘adhamatillâhil ‘adhîmi fî kulli lamatin wa nafasin ‘adada mâ fî ‘ilmillâhil ‘adhîmi shâlâtan dâ-imatan bi dawâmillâhil ‘adhîmi ta’dzîman li haqqika yâ maulânâ yâ muammadu yâ dzal khuluqil ‘adhîmi wa sallim ‘alaihi wa ‘alâ âlihi mitsla dzâlika wajma’ bainî wa bainahu kamâ jama’ta bainar rûi wan nafsi dhâhiran wa bâthinan yaqdhatan wa manâman ya rabba rûan li dzâtî min jamî’il wujûhi fiddun-yâ wal âkhirati yâ ‘adhîm

 

Artinya, “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu dengan cahaya Dzat Allah Yang Mahaagung, yang memenuhi tiang-tiang arasy Allah yang agung. Dengannya, berdirilah alam-alam (ciptaan) Allah Yang Mahaagung, agar shalawat tersampaikan atas pelindung kami, Muhammad saw, yang memiliki derajat yang agung, sebesar keagungan Dzat Allah Yang Mahaagung dalam setiap kedipan dan napas, sebanyak apa yang ada (tertulis) dalam ilmu Allah Yang Agung.

 

(Alam-alam itu bershalawat) dengan shalawat yang abadi seiring keabadian Allah Yang Mahaagung, untuk mengagungkan kedudukanmu, wahai junjungan kami, wahai Muhammmad, wahai yang memiliki akhlak yang agung. (Ya Allah) sampaikanlah salam kepada belaiu serta keluarganya seperti yang demikian (disebut) itu. Kumpulkanlah aku dengannya sebagaimana Engkau kumpulkan antara ruh dan napas, secara lahir maupun batin, dalam keadaan terjaga maupun tidur. Jadikanlah dia, ya Allah, sebagai ruh bagi jiwaku, dari setiap arah di dunia dan di akhirat, wahai Dzat Yang Mahaagung.”
 

Teks shalawat Adhimiyah juga bisa dibaca via aplikasi NU Online Super App di nu.or.id/superapp (Android dan iOS).

Sebab Penamaan Shalawat Adhimiyah

Shalawat Adhimiyah yang ditulis oleh Sayyid Ahmad bin Idris memiliki sejarah yang sangat panjang. Syekh al-Arif Billah Qaddur bin Muhammad al-Jazairi al-Mustaghanami (wafat 1350 H) dalam salah satu kitabnya menjelaskan bahwa Sayyid Ahmad bin Idris memiliki kedudukan yang tinggi di sisi Allah dan Rasul-Nya, bahkan ia sering berjumpa dengan Rasulullah baik di saat tertidur ataupun tidak.

 

Kisah penulisan shalawat ini berawal ketika Sayyid Ahmad bin Idris berkumpul dengan Rasulullah secara nyata dan di samping Rasulullah ada Nabi Khidir as. Pada momentum itu, Rasulullah menyuruh Nabi Khidir untuk mengajarkan wirid-wirid kepadanya,

 

يَا خَضِرُ لَقِّنْهُ مَا كَانَ جَامِعًا لِسَائِرِ الْأَذْكَارِ وَالصَّلَوَاتِ وَالْاِسْتِغْفَارِ وَأَفْضَلُ ثَوَابًا وَأَكْثَرُ عَدَدًا

 

Artinya, “Wahai Nabi Khidir, diktelah (ajarkanlah) kepadanya (bacaan) yang memuat semua dzikir, semua shalawat dan istighfar, paling agung pahalanya, dan paling banyak hitungannya (pahala).” (Muhammad al-Jazairi, Manahilus Shafa fi Mura-il Musthafa, [Beirut, Darul Fikr, tanpa tahun, h. 179).

 

Setelah Nabi Khidir mendapatkan perintah dari Rasulullah, ia langsung mengajarkan Sayyid Ahmad bin Idris untuk membaca shalawat di atas. Ia menuntunnya mulai dari awal bacaan hingga selesai. Setelah itu, Rasulullah berkata kepadanya:

 

يَا أَحْمَدُ أَعْطَيْتُكَ مَفَاتِحَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ. وَهِيَ: الذِّكْرُ الْمَخْصُوْصُ وَالصَّلَاةُ الْعَظِيْمِيَّةُ

 

Artinya, “Wahai Ahmad (Sayyid Ahmad bin Idris), aku telah memberikanmu kunci pembuka langit dan bumi, yaitu dzikir khusus dan shalawat yang agung (adhimiyah).” (Syekh Muhammad at-Tamsamani, Sayyidil Khidir Ra’sul Aulia, [Beirut, Darul Kutubil Ilmiah: tanpa tahun], h. 268).

 

Dengan sabda Rasulullah di atas, akhirnya Sayyid Ahmad bin Idris menamai shalawat yang diterima olehnya dengan sebutan shalawat Adhimiyah, sebagaimana yang disabdakan Rasulullah kepadanya, as-shalawatul adhimiyah.

 

Keutamaan Shalawat Adhimiyah

Syekh Yusuf bin Ismail an-Nabhani dalam salah satu kitab karangannya menjelaskan bahwa Sayyid Ahmad bin Idris memiliki banyak karamah. Ia sudah mencapai derajat wali agung yang tidak didapatkan oleh para wali yang satu zaman dengannya.

 

Alkisah, salah satu murid Sayyid Ahmad bin Idris yang berdomisili di Makkah wafat. Di sela-sela penguburannya, ada salah satu orang kasyf (terbukanya mata batin sehingga bisa melihat apa yang tidak dilihat oleh orang lain) yang duduk di dekat kubur muridnya itu.

 

Pada saat prosesi penguburan, ia melihat malaikat Izrail mendatangi kuburannya dengan membawa permadani dan cahaya dari surga. Setelah itu, malaikat Izrail juga memperluas kuburannya seluas mata memandang, kemudian meletakkan cahaya di dalamnya. Di saat yang bersamaan, orang kasyf itu mengkhayal sembari memohon kepada Allah agar ketika kematian mendatanginya, ia bisa dimuliakan dengan penghormatan sebagaimana yang dilihatnya.

 

Setelah mengkhayal, tiba-tiba malaikat Izrail menoleh kepadanya, kemudian berkata:

 

كُلُّ وَاحِدٍ مِنْكُمْ مِثْلُ هٰذِهِ الْكَرَامَةِ بِبَرَكَةِ الصَّلَاةِ الْعَظِيْمَةِ الْمَنْسُوْبَةِ لِلسَّيِّدِ أَحْمَدْ بِنْ اِدْرِيْس 

 

Artinya, “Setiap seseorang dari kalian semua bisa (mendapatkan) kemuliaan ini disebabkan berkah dari shalawat agung yang nisbatkan kepada Sayyid Ahmad bin Idris (shalawat Adhimiyah).” (Syekh Yusuf an-Nabhani, Jami’u Karamatil Auliya, [Beirut, Darul Kutubil Ilmiah: tanpa tahun], juz I, halaman 470).

 

Selain keutamaan di atas, shalawat ini memiliki keutamaan tersendiri untuk bisa bertemu dengan Rasulullah dalam keadaan yang nyata. Syekh Ahmad Farid al-Mazidi dalam salah satu kitabnya menjelaskan, bahwa orang-orang yang biasa membaca shalawat Adhimiyah, maka akan berjumpa dengan Rasulullah dalam keadaan nyata sebelum kematian mendatanginya. (Ahmad Farid al-Mazidi, al-Qhutbun Nabawi, [Beirut, Darul Fikr: tanpa tahun], halaman 222).

 

Demikian sekilas tentang sejarah dan keutamaan shalawat Adhimiyah. Dengan mengetahuinya, semoga kita bisa istiqamah membaca dan bisa meraih manfaat dan keutamaan di dalamnya, dan bahkan bisa ditakdir berjumpa dengan Rasulullah, baik secara nyata maupun dalam mimpi. Amin.

 

Ustadz Sunnatullah, Pengajar di Pondok Pesantren Al-Hikmah Darussalam Durjan Kokop Bangkalan Jawa Timur.



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Shalawat/Wirid Lainnya

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×