Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Kisah Wafatnya Abu Thalib di Bulan Rajab dan Status Keimanannya

Kisah Wafatnya Abu Thalib di Bulan Rajab dan Status Keimanannya
Ilustrasi. (Foto: NU Online)
Ilustrasi. (Foto: NU Online)

Bulan Rajab mengingatkan kita duka lara yang sedang dirasakan oleh Nabi Muhammad saw saat itu. Di tengah kekejaman kaum Quraisy yang semakin merajalela, orang-orang tercinta Nabi justru meninggal dunia, salah satunya Abu Thalib, seorang paman yang selalu membelanya penuh pengorbanan.


Pembelaan Abu Thalib terhadap Nabi

Sejak Abdul Muthalib (kakek Nabi) wafat, usia Nabi Muhammad masih kanak-kanak, yaitu baru delapan tahun dua bulan sepuluh hari. Pengasuhan Nabi kemudian diserahkan kepada Abu Thalib, sang paman. Seperti kakeknya dulu, kasih sayang Abu Thalib kepada Nabi juga begitu besar. Bahkan ia mendahulukan kepentingan Nabi dibanding anak-anaknya sendiri.


Kesetiaan dan kasih sayang Abu Thalib kepada keponakannya itu berlangsung cukup lama, yaitu selama lebih dari empat puluh tahun hingga ia wafat. Bahkan ia rela jika harus menyatakan musuh pada kerabat-kerabat yang berani menyakiti dan menentang Rasulullah.


Pernah suatu hari kaum Quraisy meneror Abu Thalib dan mengancam akan menghabisi nyawanya jika tidak mau menghentikan aktivitas dakwah Nabi Muhammad. Ia sempat khawatir dengan ancaman itu sehingga meminta Rasulullah untuk menyudahi kegiatan dakwah. Setelah dibujuk, ternyata Nabi tetap kuat untuk melanjutkan misi risalahnya. Mendengar itu, Abu Thalib kembali tegar membelanya. (Safyurrahman al-Mubarakfuri, Raḫîqul Makhtûm, [Beirut: Daru Ihya’it Turats, tt], h. 85)


Rupanya ancaman kaum Quraisy untuk menghabisi Abu Thalib itu sebatas gertakan. Buktinya, begitu mereka tahu bahwa Rasulullah tetap melanjutkan kegiatan dakwah, mereka tidak merealisasikan ancaman tersebut. Mereka kemudian memikirkan cara lain hingga akhirnya mendatangi Abu Thalib untuk kedua kalinya.


Kedatangan mereka kali ini dengan membawa Ammarah bin Walid bin Mughirah, seorang pemuda Quraisy yang paling tampan. Mereka akan membujuk Abu Thalib untuk menukar Ammarah dengan Nabi Muhammad untuk dibunuh. Abu Thalib menolak tegas tawaran itu. Kaum Quraisy pun pulang dengan kecewa. (Safyurrahman al-Mubarakfuri, h. 86)


Ringkas hikayat, Abu Thalib jatuh sakit. Kian hari semakin parah yang hingga tinggal menunggu saat-saat kematiannya. Akhirnya ia pun berpamit untuk selamanya pada bulan Rajab tahun kesepuluh dari kenabian. Pendapat lain mengatakan bahwa ia wafat pada bulan Ramadhan, selang tiga bulan setelah wafatnya Siti Khadijah.


Saat detik-detik kematiannya, Rasulullah berada di sampingnya dan berkata, “Wahai paman, ucapkanlah lâ ilâha illallâh, satu kalimat yang dapat engkau jadikan hujah di sisi Allah.”


Sementara Abu Jahal dan Abdullah bin Abu Umayyah al-Makhzumi yang juga berada di situ menyela, “Wahai Abu Thalib, apakah engkau tidak menyukai agama Abdul Muthalib?” Keduanya terus mengulangi ucapan itu hingga kalimat yang keluar dari mulut Abu Thalib adalah tetap berada pada agama Abdul Muthalib. (Safyurrahman al-Mubarakfuri, h. 103)


Status keimanan Abu Thalib

Mengenai status keimanan Abu Thalib sendiri ulama berbeda pendapat. Ada yang berpendapat Abu Thalib wafat dalam keadaan tidak beriman karena sampai detik terakhir kewafatan tidak mengucapkan kalimat syahadat. Dari pemaparan di atas, Abu Thalib tetap berpegang pada agama Abdul Muthalib. Argumen ini juga dilandasi beberapa hadits Nabi, di antaranya sabda Nabi berikut:


عَنْ عَبَّاسِ بْنِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ هَلْ نَفَعْتَ أَبَا طَالِبٍ بِشَيْءٍ فَإِنَّهُ كَانَ يَحُوطُكَ وَيَغْضَبُ لَكَ قَالَ نَعَمْ هُوَ فِي ضَحْضَاحٍ مِنْ نَارٍ لَوْلَا أَنَا لَكَانَ فِي الدَّرَكِ الْأَسْفَلِ مِنْ النَّارِ   (رواه البخاري و مسلم)


Artinya: Dari Abbas bin Abdul Mutthalib dia berkata: "Wahai Rasulullah, apakah anda dapat memberi manfaat kepada Abu Thalib, karena dia telah mengasuhmu dan terkadang marah (untuk memberikan pembelaan) kepadamu." Beliau menjawab: "Ya, ia berada di bagian neraka yang dangkal, dan kalaulah bukan karena diriku, niscaya berada di dasar neraka." (HR Bukhari dan Muslim)


Kemudian hadits berikut:


لَعَلَّهُ تَنْفَعُهُ شَفَاعَتِي يَوْمَ القِيَامَةِ، فَيُجْعَلُ فِي ضَحْضَاحٍ مِنَ النَّارِ يَبْلُغُ كَعْبَيْهِ، يَغْلِي مِنْهُ أُمُّ دِمَاغِهِ


Artinya: “Semoga syafaatku berguna baginya pada hari kiamat, sehingga dia tidak diletakkan dalam neraka yang dalam, yang tingginya sebatas kedua mata kakinya, namun itu pun menjadikan ubun-ubun kepalanya mendidih.” (HR. Bukhari dan Muslim)


Selain itu juga hadits yang mengatakan Abu Thalib masuk neraka dengan mendapat siksa neraka paling ringan.


عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَهْوَنُ أَهْلِ النَّارِ عَذَابًا أَبُو طَالِبٍ 


Artinya: “Dari Ibnu Abas bahwa Rasulullah saw bersabda: "Penduduk neraka yang siksanya paling ringan adalah Abu Thalib.” (HR Muslim)


Sementara kelompok ulama yang meyakini Abu Thalib wafat dalam keadaan beriman adalah dari kalangan Asy’ariyah. Bahkan seorang Mufti Makkah Syekh Ahmad bin Zaini Dahlan menulis kitab khusus yang membantah tuduhan Abu Thalib wafat dalam keadaan kafir. Kitab tersebut berjudul Asnal Mathâlib fî Najâti Abî Thâlib.


Dalam paparannya, Syekh Ahmad banyak menggunakan argumen Syekh Al-Barzanji, seorang mufti bermadzhab Syafi’i di Madinah. Berikut penulis jabarkan ringkasan argumennya.


Syekh Al-Barzanji mengaku bahwa kualitas ketiga hadits di atas sahih. Memang jika dipahami sekilas, hadits-hadits tersebut menyatakan bahwa Abu Thalib wafat dalam keadaan tidak beriman, tetapi jika dipahami lebih teliti, maka akan menemukan makna sebaliknya, yaitu Abu Thalib wafat dalam keadaan beriman.


Menurut Al-Barzanji, keengganan Abu Thalib mengucapkan kalimat syahadat pada detik-detik kewafatannya karena khawatir akan keselamatan Nabi Muhammad, mengingat pada saat itu ada Abu Jahal dan Abdullah bin Abu Umayyah al-Makhzumi, dua tokoh kafir Quraisy yang cukup berpengaruh.


Hanya saja, lanjut Al-Barzanji, ada kemungkinan Abu Thalib mengucapkan kalimat syahadat. Sebab, saat Abu Thalib menjelang wafat, seorang sahabat Nabi bernama Abbas melihat Abu Thalib menggerak-gerakkan mulutnya mengucapkan kalimat syahadat. Kesaksian Abbas ini kemudian dikabarkan kepada Nabi.


Berikutnya, Al-Barzanji juga mengomentari bahwa dalam beberapa hadits, Abu Thalib dijelaskan memperoleh syafaat Nabi, hal ini jelas ia wafat dalam keadaan beriman. Sebab, syafaat hanya bisa diperoleh orang mukmin.


Selain itu, Al-Barzanji juga menegaskan bahwa hadits yang menjelaskan bahwa Abu Thalib mendapat siksa neraka paling ringan bukan karena kemusyrikannya, tapi sebatas dosa maksiat. Sebab, jika statusnya kafir, tidak mungkin ia mendapat siksa paling ringan karena levelnya akan membawahi siksa seorang mukmin yang bermaksiat. Secara teori, seharusnya siksa orang kafir lebih berat dibanding seorang mukmin ahli maksiat.


Walhasil, Al-Barzanji berkesimpulan, pihak yang mengatakan Abu Thalib wafat dalam keadaan tidak beriman hanya berdasar interpretasi literal dari hadits-hadits Nabi. Tapi sejatinya, jika ditelaah lebih dalam, justru akan dipahami sebaliknya. (Syekh Ahmad bin Zaini Dahlan, Asnal Mathâlib fî Najâti Abî Thâlib, [Amman: Darul Imam an-Nawawi, 2007], h. 69-90)


Penulis: Muhamad Abror

Editor: Fathoni Ahmad



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Sirah Nabawiyah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×