Home Tafsir Mimpi Haji, Umrah & Qurban Doa Tasawuf/Akhlak Jenazah Khutbah Ekonomi Syariah Ilmu Hadits Shalawat/Wirid Lainnya Doa Bahtsul Masail Ilmu Tauhid Nikah/Keluarga Zakat Hikmah Tafsir Sirah Nabawiyah Ubudiyah

Kisah Mereka yang Berbaik Sangka kepada Allah

Kisah Mereka yang Berbaik Sangka kepada Allah
“Jangan pernah rela maut meregang nyawamu kecuali kau telah berbaik sangka kepada Allah ‘azza wa jalla."
“Jangan pernah rela maut meregang nyawamu kecuali kau telah berbaik sangka kepada Allah ‘azza wa jalla."

Bila masih menduga bahwa nasib ukhrawi kita; entah surga atau neraka, tergantung pada amal perbuatan, berarti kita masih terjebak dalam kepercayaan pada amal. Itu juga bermakna bahwa kita berada di tingkat spiritual yang tidak tinggi. Porsi amal dan ibadah lahir kita semasa hidup, tak ubahnya bagai puluhan anak tangga yang dijalani setapak demi setapak. 


Adapun untuk mencapai taman akhirat (surga) dibutuhkan melewati sekian puluh ribu anak tangga lagi, dan di situlah hak prerogatif Tuhan. Lalu, masihkah percaya bahwa surga dan neraka tergantung amal? Seharusnya tidak lagi. Bahkan, baginda nabi sang insan paripurna pun dengan tegas mengatakan bahwa amalnya tak mampu menjamin keselamatan dirinya.


Hal itu, bukan karena amal nabi hanya selebar daun kelor, tidak begitu. Melainkan sedang mengajarkan umatnya bahwa seorang hamba tidak boleh mengandalkan amalnya. Selain juga, agar umatnya tak lancang mengambil alih hak prerogatif Tuhan dengan mengklaim surga-neraka berdasarkan amal mereka. Jelas kacau-balau kehidupan makhluk bumi bila kedua tempat abadi ini bisa diklaim sendiri.


Kemudian, jika ada yang heran dan bertanya, bukankah husnuzhzhan kepada Allah merupakan sebentuk ibadah? Lalu, mengapa bertebaran kisah-kisah orang selamat hanya dengan mengandalkan baik sangkanya kepada Allah? Apa gerangan di balik itu semua?    Jawabannya sederhana, karena husnuzhzhan kepada-Nya sejatinya adalah lantunan doa, secuil permohonan sang hamba kepada Tuhannya. Dan, adakah yang salah dari mengandalkan doa? Alhasil, Allah menyelamatkan hamba tersebut tentu bukan karena amalnya. Tetapi, karena Dzat sang pengabul doa sedang mengabulkan doa hambanya. Dalam teori linguistik Arab, ini dikenal dengan khabariyah lafzh(an) wa insyaiyyah ma’n(an) (sebuah kalam yang menggunakan redaksi informatif, namun menyimpan makna tanya, perintah atau doa).


Syekh Ibnu Abid Dunya, dalam kitab Husnuzhzhan Billah banyak mengutip kisah-kisah orang yang baik nasib ukhrawinya lantaran berbaik sangka kepada Allah swt. Imam Muhammad Ibnu Sirin, salah satunya. Ia termasuk ulama yang difasilitasi dengan mewah di taman firdaus sana, karena husnuzhzhan-nya yang teramat tinggi kepada Allah. Sampai-sampai, Ibnu ‘Aun menyampaikan pujian yang indah tentang Ibnu Sirin. Ia berkata:


مَا رَأَيْتُ أَحَدًا كَانَأَعْظَمَ رَجَاءً لِهَذِهِ الأُمَّةِ مِنْ مُحَمَّدِ بْنِ سِرِيْن وَأَشَدَّ خَوْفًا عَلى نَفْسِهِ مِنْهُ


Artinya, “Saya tak pernah menjumpai seseorang yang teramat besar harapnya,sekaligus juga rasa takutnya daripada Muhammad Ibnu Sirin.” (Husnuzhzhan Billah karya Ibnu Abi ad-Dunya [hal. 31, poin ke-99])


Semukabalah dengan Ibnu Sirin, adalah Malik bin Dinar, seorang ulama abad kedua Hijriah-yang wafat bertepatan dengan tahun 748 M-yang gigih bertolak dari tanah kelahirannya di kota Kufah, menuju negeri India demi menyebarkan agama baginda nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.


Konon, sepeninggal Imam Malik bin Dinar, seorang bernama Suhail-saudaranya Hazam al-Qith’i-bercerita bahwa ia pernah bertemu Malik bin Dinar dalam mimpinya. Di alam bawah sadarnya itu ia bertanya:


يَا أَبَا يَحْيَى لَيْتَ شِعْرِيْ مَاذَا قَدِمْتَ بِهِ عَلى عَزَّ وَجَلَّ؟ 


Artinya, “Wahai Abu Yahya (nama kunyah Malik bin Dinar), aku takjub luar biasa melihatmu dalam kondisi demikian berseri indah, apa yang telah kaupersiapkan menghadap Allah?”


Tanya Suhail dalam kondisi terpaku bengong keheranan. Lalu, imam Malik bin Dinar menjawab:


قَدِمْتُ بِذُنُوْبٍ كَثِيْرَةٍ مَحَاهَا عَنِّي حُسْنُ الظَّنِّ بِاللهِ


Artinya, “Aku datang membawa gelimang dosa yang tidak sedikit. Namun, itu semua habis terbayar kontan oleh baik sangkaku kepada Allah.”(Husnuzhzhan Billah karya Ibnu Abi ad-Dunya [hal. 8, poin ke-7])


Tak habis pikir, bagaimana jika ganjaran berbaik sangka kepada Allah itu diperlihatkan, tak perlu lama, cukup sedetik saja atau bahkan kurang. Barang kali, sedetik pun bibir ini tak akan pernah berhenti semringah, atau mungkin mata ini akan terus menangis bahagia tanpa henti. Lantaran sebegitu tegas anjuran husnuzhzhan billah tersebut. Melalui sebuah Hadist riwayat sahabat Jabir, mungkin kita bisa rasakan sendiri bagaimana kegetolan nabi saat menganjurkan umatnya agar berbaik sangka kepada Allah. Di sana, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:


لَا يَمُوْتَنَّ أَحَدُكُمْ إِلَّا وَهُوَ يُحْسِنُ الظَّنَّ بِاللهِ عَزَّ وَجَلَّ فَإِنَّ قَوْمًا قَدْ أَرْدَاهُمْ سُوْءُ ظِنِّهِمْ بِاللهِ. فَقَالَ لَهُمْ: وَذَالِكُمْ ظَنَّكُمْ الَّذِيْ ظَنَنْتُمْ بِرَبِّكُمْ أَرْدَاكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ


Artinya, “Jangan pernah rela maut meregang nyawamu kecuali kau telah berbaik sangka kepada Allah ‘azza wa jalla, mengingat, ada satu kaum yang telah diluluhlantakkan-Nya karena prasangka buruk mereka kepada Tuhannya. Kemudian, nabi membacakan surah Fusshilat ayat 23 berikut-yang artinya-‘Dan, itulah dugaanmu yang telah kamu sangkakan terhadap Tuhanmu, dugaan itu telah membinasakanmu, sehingga jadilah kamu termasuk orang yang rugi’.” (kitab Musnad al-Imam Ahmad bin Hanbal [juz 32, hal. 373 dalam hadist ke-15197]).


Jelas ‘bukan main’, kala Allah mengancam hamba-Nya yang berprasangka buruk terhadap-Nya dengan ancaman-ancaman yang tak sepele.


Dahulu, ada seorang bernama Zaid. Suatu ketika, ia berkisah bahwa dirinya pernah bermimpi bertemu Hausyab, sahabatnya yang sudah lebih dahulu bertemu Mungkar-Nakir itu di saat ia hanya sebatas mengenal namanya. Dalam mimpi tersebut, si Zaid sempat bertanya bagaimana nian kabar sahabatnya selama ini. ‘Hidupku kini penuh kesuksesan dan keberuntungan’, jawab Hausyab singkat diikuti senyumnya yang lebar. Karena terkesima dengan keberuntungan Abu Bisyr-nama kunyah Hausyab-ia pun sepontan meminta nasehat agar bisa mendapatkan keberuntungan serupa. Kemudian, Hausyab berpesan:


عَلَيْكَ بِمَجَالِسِ الذِّكْرِ وَحُسْنِ الظَّنِّ بِمَوْلَاكَ فَكَفَى بِهِمَا خَيْرًا


Artinya, “Kamu tidak boleh lepas dari majelis zikir (baik zikir hati maupun pengetahuan) dan berbaik sangka kepada Allah, cukuplah dua hal itu untuk keberuntungan juga kesuksesanmu.”(Husnuzhzhan Billah karya Ibnu Abi ad-Dunya [hal. 8, poin ke-8])


Lalu, Abu Bisyr pun berlalu, hilang ditelan cahaya.


Terakhir, saya ingin menutup tulisan ini dengan gubahan syair Abu ‘Imran as-Sulami yang dikutip Ibnu Abi ad-Dunya dalam Husnuzhzhan Billah-nya (hal. 34, poin ke-114). Waktu itu, kebetulan sedang mendendangkannya kepada Abu Ali al-Husein bin Abdirrahman. Berikut liriknya:


وَإِنِّي لَآتِي الذَّنْبَ أَعْرِفُ قَدْرَهُ # وَأَعْلَمُ أَنَّ اللهَ يَعْفُوْ وَيَغْفِرُ


لَئِنْ عَظَّمَ النَّاسُ الذُّنُوْبَ فَإِنَّهَا # وَإِنْ عَظُمَتْ فِي رَحْمَةِ اللهِ تَصْغُرُ


Artinya, “Sungguh, diriku kian kemari selalu mengukir dosa yang terus kuhitung banyaknya # Tetapi, aku sangat yakin, sebanyak apapun itu Allah pasti maafkan dan ampuni.”


“Bahkan, jika pun manusia terus menambah durhakanya detik demi detik, tanpa henti # tetaplah hanya secuil di hadapan kasih sayang-Nya yang hangat bagai mentari.” Semoga bermanfaat.


Ustadz Ahmad Dirgahayu Hidayat, alumnus Ma’had Aly Pondok Pesantren Salafiyah Syafi’iyah Sukorejo, Situbondo, Jawa Timur.


Terkait

Tasawuf/Akhlak Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya