Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Ketika Seorang Ulama Dicibir karena Menshalatkan Jenazah Waria

Ketika Seorang Ulama Dicibir karena Menshalatkan Jenazah Waria
Imam Al-Ghazali mengisahkan seorang ulama yang dicibir masyarakat karena menshalatkan jenazah waria. (Ilustrasi: via msf.online.com)
Imam Al-Ghazali mengisahkan seorang ulama yang dicibir masyarakat karena menshalatkan jenazah waria. (Ilustrasi: via msf.online.com)

Imam Al-Ghazali dalam Kitab Ihya Ulumiddin menceritakan seorang ulama yang menunaikan tanggung jawab fardhu kifayahnya atas jenazah manusia. Ulama tersebut bersama sejumlah jamaah menshalatkan waria yang meninggal dunia.


Sampai pada tanggung jawab yang hidup atas yang meninggal tidak ada masalah. Tetapi masalahnya yang meninggal adalah seorang waria (mukhannats). Respons masyarakat terbelah. Shalat jenazah ini menuai pro dan kontra di tengah masyarakat. Peristiwa ini menjadi perbincangan di warung-warung kecil yang menjadi tempat masyarakat berkumpul.


Sebagian masyarakat mendukung ulama dan sebagian jamaah atas shalat jenazah waria tersebut karena shalat jenazah memang kewajiban orang yang hidup atas orang yang sudah meninggal. Tetapi  sebagian masyarakat lainnya mencibir ulama tersebut karena status waria mendapat stigma dari masyarakat.


“Dia (waria) itu kan fasik durjana,” kata sebagian tetangganya yang mencibir.


Ulama itu tidak merespons. Tetapi sebagian masyarakat yang tidak setuju atas shalat jenazah waria tersebut terus mengulangi keberatannya dan terus memperbincangkan masalah shalat jenazah waria tersebut.


Ulama tersebut kemudian angkat bicara. Ia merasa perlu untuk mendudukan perkara secara jelas dan proporsional di tengah masyarakat. Ia merasa perlu memberikan penjelasan untuk mengedukasi masyarakat. 


“Kalian bisa berdamai dengan orang-orang yang curang dalam timbangan memiliki dua versi untuk mengambil dan menerima. Tetapi ini (ulama itu menunjuk pada jenazah waria) kefasikannya menyangkut dirinya dan Allah. Sedangkan orang-orang yang curang dalam timbangan berbuat zalim terhadap manusia. Penerimaan maaf atas kezaliman ini agak jauh dari kenyataan. Sedangkan kejujuran dalam urusan timbangan ini masalah berat,” kata ulama tersebut.


Ulama tersebut menjawab demikian di tengah penyakit sosial yang melanda masyarakat di zamannya, yaitu kecurangan dalam timbangan seperti yang digambarkan dalam Surat Al-Muthafifin.


Ulama tersebut mengingatkan masyarakat agar dapat berpikir secara jernih bahwa shalat jenazah yang dilakukannya atas waria merupakan kewajibannya sebagai orang yang hidup terlepas dari dosa individu yang dilakukan jenazah waria tersebut yang menjadi hak Allah. Hak allah dibangun di atas dasar maaf-Nya.


Adapun masyarakat yang mencibir dan menggunjing ulama tersebut menganggap kecurangan dalam timbangan yang sedang mewabah di zaman itu sebagai sesuatu yang lazim. Sementara kecurangan dalam timbangan merupakan tindakan kezaliman terhadap manusia yang sulit dimaafkan karena melibatkan ridha orang lain. Masyarakat mencibir shalat jenazah waria. Sementara mereka diam saja atas kezaliman yang terjadi di samping mereka.


Kisah ini diangkat oleh Imam Al-Ghazali dalam Kitab Ihya Ulumiddin, (Beirut, Darul Fikr: 2018 M/1439-1440 H), juz II, halaman 89. Kisah ini diangkat oleh Imam Al-Ghazali ketika menjelaskan keutamaan keadilan dan tindakan menjauhi kezaliman dalam mata pencarian dan penghidupan. Wallahu a’lam. (Alhafiz Kurniawan)



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Hikmah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×