Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Khutbah Jumat: Mari Hemat BBM!

Khutbah Jumat: Mari Hemat BBM!
Khutbah Jumat: Hemat BBM.
Khutbah Jumat: Hemat BBM.

Khutbah Jumat kali ini mengingatkan kita semua agar hemat BBM dan tidak melakukan pemborosan. Selain kita dilarang untuk boros dan berlebihan dalam menggunakan sesuatu, kita juga diperintahkan untuk melestarikan dan menghemat sesuatu yang kita punya.

Teks khutbah Jumat berikut ini dengan judul “Khutbah Jumat: Mari Hemat BBM!" Untuk mencetak naskah khutbah Jumat ini, silakan klik ikon print berwarna merah di atas atau bawah artikel ini (pada tampilan desktop). Semoga bermanfaat!
 

 

Khutbah I


الحَمْدُ للهِ الْمَلِكِ الدَّيَّانِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى مُحَمَّدٍ سَيِّدِ وَلَدِ عَدْنَانَ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَتَابِعِيْهِ عَلَى مَرِّ الزَّمَانِ


وَأَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ الْمُنَـزَّهُ عَنِ الْجِسْمِيَّةِ وَالْجِهَةِ وَالزَّمَانِ وَالْمَكَانِ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الَّذِيْ كَانَ خُلُقُهُ الْقُرْآنَ   


أَمَّا بَعْدُ، عِبَادَ الرَّحْمٰنِ، فَإنِّي أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ المَنَّانِ، اَلْقَائِلِ فِي كِتَابِهِ الْقُرْآنِ: وَٱلَّذِينَ إِذَآ أَنفَقُوا۟ لَمْ يُسْرِفُوا۟ وَلَمْ يَقْتُرُوا۟ وَكَانَ بَيْنَ ذَٰلِكَ قَوَامًا


Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Pada hari yang mulia ini, khatib menyeru kepada jamaah sekalian untuk senantiasa menjaga dan meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah dengan semaksimal mungkin, takwa dalam artian menjauhi segala larangan yang ditetapkan Allah subhanahu wa ta’ala dan menjalankan perintah-Nya. Karena dengan ketakwaan, setiap persoalan hidup yang kita alami akan ada jalan keluarnya dan akan ada pula rezeki yang datang kepada kita tanpa disangka-sangka.


Jamaah salat Jumat yang dirahmati Allah subhanahu wa ta’ala

Manusia merupakan makhluk yang diciptakan oleh Allah dengan banyak keistimewaan dan kemampuan, supaya dapat mengemban tugasnya sebagai khalifah di muka bumi ini. Salah satu keistimewaan manusia adalah mampu mengolah alam menjadi apa yang mereka inginkan. Mampu mengelola berbagai sumber yang ada di muka bumi untuk mencukupi kebutuhan mereka. Mampu untuk berinovasi untuk menciptakan peradaban yang lebih baik dari masa ke masa. Hal ini selaras dengan firman Allah dalam Al-Quran surah al-Jasiyah Ayat 12 hingga 13:


اللَّهُ الَّذِي سَخَّرَ لَكُمُ الْبَحْرَ لِتَجْرِيَ الْفُلْكُ فِيهِ بِأَمْرِهِ وَلِتَبْتَغُوا مِنْ فَضْلِهِ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ (12) وَسَخَّرَ لَكُمْ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا مِنْهُ ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ (13)

 

Artinya: “(12) Allah-lah yang menundukkan lautan untukmu supaya kapal-kapal dapat berlayar padanya dengan seizin-Nya dan supaya kamu dapat mencari karunia -Nya dan mudah-mudahan kamu bersyukur. (13) Dan Dia telah menundukkan untukmu apa yang di langit dan apa yang di bumi semuanya, (sebagai rahmat) daripada-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang berpikir.”


Jamaah salat Jumat yang dirahmati Allah subhanahu wa ta’ala

Meskipun manusia diberikan dianugerahi kemampuan untuk mengelola dan mengolah apa yang ada di bumi, manusia juga bertanggung jawab untuk menjaga bumi dan melestarikan sumber dayanya. Meskipun bumi ini dijaga oleh Allah subhanahu wa ta’ala dan tidak akan sirna hingga hari kiamat kelak, namun tetap saja sudah menjadi kewajiban kita sebagai manusia untuk merawatnya. 


Akhir-akhir ini kita banyak mendapatkan berita soal kenaikan harga bahan bakar minyak. Kenaikan harga bahan bakar sudah tentu menjadi problem bagi masyarakat kita. Protes dan sikap antipati terhadap isu ini mulai terdengar kembali ke permukaan. Beragam sebab menjadi latar belakang kenaikan harga BBM. Di antaranya adalah upaya untuk membatasi penggunaan dan memangkas beban penggunaan APBN. Selain itu, kelangkaan BBM sempat terjadi di negeri kita, salah satu penyebabnya adalah terjadinya lonjakan permintaan secara mendadak. Peningkatan ekonomi di masing-masing daerah juga memicu kelangkaan bahan bakar minyak di negeri kita. Lantas, sebagai orang muslim, apa yang patut kita sikapi dari peristiwa ini apabila melihat dari kacamata agama Islam?


Jamaah salat Jumat yang dirahmati Allah subhanahu wa ta’ala

Salah satu jalan yang dapat kita tempuh dalam menanggulangi persoalan ini di antaranya adalah kita perlu membiasakan diri untuk menghemat bahan bakar minyak atau BBM yang kita pakai selama kita bisa menghematnya. Artinya keperluan yang tidak menjadi kebutuhan primer kita jangan sampai mempengaruhi pemakaian bahan bakar minyak apalagi hingga berlebihan. Hal ini tentu berkaitan dengan sikap sederhana dan tidak berlebih-lebihan dalam memakai sesuatu sebagaimana yang diperintah oleh Allah subhanahu wa ta’ala dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Allah berfirman dalam surah Al-Furqan ayat 67:


وَٱلَّذِينَ إِذَآ أَنفَقُوا۟ لَمْ يُسْرِفُوا۟ وَلَمْ يَقْتُرُوا۟ وَكَانَ بَيْنَ ذَٰلِكَ قَوَامًا


Artinya, “Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta) mereka tidak berlebihan dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian”.


Berkaitan dengan larangan boros dan berlebihan dalam menggunakan sesuatu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda:


كُلُوْا وَاشْرَبُوْا وتَصَدَّقُوْا وَالْبَسُوْا مَا لَمْ يُخَالِطْهُ إِسْرَافٌ أَوْ مَخِيْلَةٌ


Artinya: “Makan, minum, bersedekah dan berpakaianlah kalian tanpa berlebih-lebihan dan sombong.” (Hadis riwayat Imam Ibnu Majah)


Ma’asyiral muslimim wal mu’minin...

Selain kita dilarang untuk boros dan berlebihan dalam menggunakan sesuatu, kita juga diperintahkan untuk melestarikan dan menghemat sesuatu yang kita punya. Suatu hari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda kepada para sahabat untuk hendaknya ketika ingin tidur agar mematikan lampu api terlebih dahulu, menutup pintu rumah, menutup bak air, menutup wadah makanan dan minuman. Rasulullah bersabda demikian dikarenakan ada salah seorang warga yang tidur dan tidak mematikan lampu apinya, kemudian api tersebut jatuh dan membakar seluruh rumahnya. Rasulullah mewanti-wanti keselamatan para sahabat beserta harta benda yang mereka punya.


Imam al-Bukhari meriwayatkan dalam kitab Shahih-nya:


عَنْ جَابِرٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :أَطْفِئُوا الْمَصَابِيحَ بِاللَّيْلِ إِذَا رَقَدْتُمْ وَغَلِّقُوا (وَأَغْلِقُوا) الْأَبْوَابَ وَأَوْكُوا الْأَسْقِيَةَ وَخَمِّرُوا الطَّعَامَ وَالشَّرَابَ. قَالَ هَمَّامٌ: وَأَحْسِبُهُ قَالَ: وَلَوْ بِعُودٍ يَعْرُضُهُ


Artinya: “Dari Jabir ra. berkata, Rasulullah saw bersabda, ‘Matikanlah lampu-lampu pada malam hari ketika kalian hendak beristirahat, dan tutuplah pintu-pintu, tutuplah bak-bak air, tutuplah makanan dan minuman.’ Hammam berkata, ‘Aku menduga Atha berkata: ‘Tutuplah walau hanya dengan sebatang ranting’.”


Jamaah salat Jumat yang dirahmati Allah subhanahu wa ta’ala

Meskipun hadis di atas memiliki sebab peristiwa tertentu, ada pelajaran yang dapat kita ambil yaitu perlunya upaya untuk menjaga sesuatu yang kita miliki. Dengan mematikan lampu api di malam hari, tentunya ada upaya berupa menghemat bahan bakar yang dimiliki oleh para sahabat. Hal ini tentunya apabila kita kontekstualisasikan di masa sekarang masih relevan terkait menghemat BBM yang kita miliki. 


Dengan mengamalkan hadis ini dengan menyesuaikan zaman sekarang setidaknya akan memberikan dampak yang positif berupa adanya kebiasaan menghemat di tengah-tengah masyarakat muslim terhadap penggunaan BBM. 


Kendati menghemat BBM pun terkadang tidak menjadi solusi bagi sebagian orang, setidaknya ada aksi yang kita lakukan daripada tidak sama sekali. Sebagaimana dikatakan dalam kaidah fikih, “Sesuatu yang tidak dapat dilakukan semuanya, maka jangan ditinggalkan semuanya”. 


Setidaknya, dengan menghemat bahan bakar kita telah berupaya untuk membantu pelestarian sumber daya alam. Sehingga dengan demikian, akan timbul dampak-dampak lainnya yang positif, yang dapat memberi manfaat baik bagi manusia maupun alam semesta.


بَارَكَ الله لِي وَلَكُمْ فِي اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنْ الآيَةِ وَذِكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَأسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ، إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم 


***


Khutbah II


الْحَمْدُ لِلَّهِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ ثُمَّ الْحَمْدُ لِلَّهِ. أَشْهَدُ أنْ لآ إلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الَّذِيْ لَا نَبِيّ بعدَهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ القِيَامَةِ


أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا النَّاسُ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يٰأَ يُّها الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ. اللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ، اَلْأَحْياءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ والقُرُوْنَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتَنِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا إِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عامَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ


اللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ وَأَرِنَا الْبَاطِلَ بَاطِلًا وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. وَاَلْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعٰلَمِيْنَ 


عٍبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتاءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ، وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

 

Ustadz Amien Nurhakim, Musyrif Pesantren Luhur Ilmu Hadis Darus-Sunnah dan Mahasiswa Sekolah Pascasarjana UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


 



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Khutbah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×