Home Tafsir Mimpi Haji, Umrah & Qurban Doa Tasawuf/Akhlak Jenazah Khutbah Ekonomi Syariah Ilmu Hadits Shalawat/Wirid Lainnya Doa Bahtsul Masail Ilmu Tauhid Nikah/Keluarga Zakat Hikmah Tafsir Sirah Nabawiyah Ubudiyah

Memaknai Tahun Baru dengan Semangat Perbaikan Diri

Memaknai Tahun Baru dengan Semangat Perbaikan Diri
Segala perbuatan dan tindakan yang sebelumnya kurang baik dan tidak sempurna, saatnya untuk diperbaiki dan disempurnakan. (ilustrasi: atany_hu)
Segala perbuatan dan tindakan yang sebelumnya kurang baik dan tidak sempurna, saatnya untuk diperbaiki dan disempurnakan. (ilustrasi: atany_hu)

Baru saja kita meninggalkan bulan Desember dan memasuki bulan Januari. Bulan pertama yang mengawali tahun baru untuk tahun 2022. Meski tahun sebelumnya sudah lewat, suasana tahun baru masih sangat terasa. Sisa-sisa perayaan dan beragam selebrasi masih muncul dan tersebar di beberapa media, terlebih sosial media, seperti Facebook, Instagram, WhatsApp, Twitter, dan lainnya.


Selain itu, beberapa orang masih berlomba-lomba menampilkan yang terbaik sebagai kenangan akhir dari tahun sebelumnya, sekaligus menjadi momentum paling awal dan berharga yang tidak bisa ditemukan selain di penghujung tahun. Akan tetapi, yang perlu dan penting untuk ditumbuhkan kembali, tahun baru tidak hanya berbicara tentang selamat datang era baru, namun juga mengajarkan selamat tinggal masa lalu.


Dengan hilangnya masa lalu dan datangnya tahun baru, menunjukkan bahwa umur manusia semakin bertambah, dengan bertambah artinya semakin mendekati kematian dan demikian seterusnya. Umur yang oleh Rasulullah diperkirakan antara enam puluh sampai tujuh puluh kian menghilang, dan akan terus menghilang.


Oleh karenanya, sebagai umat Islam, semangat merayakan tahun baru seperti saat ini, bukan sekadar dengan menggelar pesta kembang api, atau menghabiskan malam dengan gegap gempita trompet, namun sudah selayaknya, tahun baru memberikan semangat baru dalam mendekatkan diri kepada Allah swt, serta membuat amal ibadah dan karya nyata selama hidup di dunia. Dalam Al-Qur’an, Allah swt berfirman,


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ


Artinya, “Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah. Sungguh, Allah Mahateliti terhadap apa yang kamu kerjakan.” (Surat Al-Hasyr ayat 18).


Imam Abdul Karim bin Hawazin bin Abdul Malik al-Qusyairi (wafat 465 H) dalam kitab tafsirnya mengatakan bahwa ayat ini memiliki dua makna takwa, (1) takwa dalam konteks siksaan (‘uqubah), yaitu Allah akan menyiksa orang-orang yang tidak taat kepada-Nya, sehingga Ia memerintahkan hamba-Nya untuk bertakwa; dan (2) takwa dengan konteks spirit baru, yaitu mempersiapkan diri untuk menambah ketaatan, dengan memperhatikan pekerjaan-pekerjaannya untuk dipertanggungjawabkan kelak di akhirat.


Untuk mengetahui orang-orang yang memiliki semangat baru dalam melakukan ketaatan, setidaknya ada tiga tanda menurut Imam Qusyairi yang bisa dijadikan pedoman, pertama, memperbaiki hari-hari yang sedang dihadapi dengan memperbanyak ibadah dan kebajikan lainnya. Kedua, berpikir untuk hari-hari selanjutnya, serta membenahi kekurangan sebelumnya. Ketiga, menggunakan setiap waktunya dengan sebaik mungkin, dengan memenuhi semua kewajiban dan tanggung jawabnya. (Imam Qusyairi, Lathaiful Isyarat, [Mesir, Hai’ah al-Mishriah, cetakan ketiga], juz VII, halaman 411).


Dari penjelasan Imam Qusyairi tersebut, dapat disimpulkan bahwa Surat Al-Hasyr ayat 18 itu memiliki makna tentang “semangat” baru menuju era baru. Jika dalam konteks ayat di atas adalah akhirat, begitu juga dengan konteks tahun baru seperti saat ini. Sudah selayaknya pergantian tahun menjadi ajang sakral sekaligus momentum untuk menumbuhkan semangat baru dalam menjalani hidup di dunia.


Segala perbuatan dan tindakan yang sebelumnya kurang baik dan tidak sempurna, saatnya untuk diperbaiki dan disempurnakan. Datangnya tahun baru menjadi ajang untuk menumbuhkan semangat baru. Hal itu dilakukan agar satu tahun ke depan tidak menjadi tahun yang memiliki nilai dan sejarah yang sama dengan tahun-tahun sebelumnya. Sebagaimana disebutkan dalam sebuah riwayat,


مَنْ كَانَ يَوْمُهُ خَيْرًا مِنْ أَمْسِهِ فَهُوَ رَابِحٌ. وَمَنْ كَانَ يَوْمُهُ مِثْلَ أَمْسِهِ فَهُوَ مَغْبُوْنٌ. وَمَنْ كَانَ يَوْمُهُ شَرًّا مِنْ أَمْسِهِ فَهُوَ مَلْعُوْنٌ


Artinya, “Siapa saja yang hari ini lebih baik dari hari kemarin, maka ia (tergolong) orang yang beruntung. Siapa saja yang hari ini sama dengan hari kemarin, maka ia (tergolong) orang yang merugi. Siapa saja yang hari ini lebih buruk dari hari kemarin, maka ia orang yang dilaknat (celaka).” (HR Al-Hakim).


Hadits ini secara umum mengajarkan kita tentang semangat baru dalam menjalani hari-hari baru hingga tahun baru. Jika hari ini menjadi lebih baik, tentu sangat beruntung, begitu juga sebaliknya, jika masih sama dengan hari sebelumnya, atau bahkan lebih buruk, maka tentunya akan menjadi hari-hari yang dilaknat bahkan tidak bisa mengambil manfaat dan keberkahan di dalamnya.


Jika dalam konteks hari-hari baru ada momentum sebagai “spirit” untuk selalu memperbaiki hari-hari selanjutnya, begitu juga dalam konteks tahunan. Jika di tahun 2022 menjadi tahun yang lebih baik dari tahun 2021, tentu akan tergolong sebagai tahun yang beruntung. Akan tetapi, jika pada tahun ini tidak ada perubahan, apalagi lebih buruk dari tahun sebelumnya, ia akan menjadi tahun celaka bagi orang yang ada di dalamnya. Satu tahun hanya dilewati dengan sia-sia, bahkan tidak ada manfaat yang didapatkan.


Oleh karenanya, momentum tahun baru seharusnya menghadirkan semacam kegelisahan eksistensi dan emosional, perihal bagaimana membaca tahun sebelumnya sekaligus persiapan dan visi misi yang akan dilakukan di tahun selanjutnya. Mempersiapkan dengan lebih baik dan dikerjakan dengan penuh semangat baru, tentu juga berusaha untuk menjadi orang-orang yang memiliki catatan beruntung.

 


Dalam riwayat yang lain disebutkan, orang-orang yang harinya justru lebih buruk dari hari-hari sebelumnya, maka tidak ada kebaikan selain kematian untuknya. Riwayat ini sebagaimana dikutip oleh Syekh Ibnu Ajibah dalam kitabnya,


مَنْ اِسْتَوَى يَوْمَاهُ فَهُوَ مَغْبُوْنٌ وَمَنْ كَانَ آَخِرُ يَوْمَيْهِ شَرًّا فَهُوَ مَلْعُوْنٌ وَمَنْ لَمْ يَكُنْ فِي الزِّيَادَةِ فَهُوَ فِي النُّقْصَانِ وَمَنْ كَانَ فِي النُّقْصَانِ فَالْمَوْتُ خَيْرٌ لَهُ


Artinya, “Siapa saja yang kedua harinya (saat ini dan kemarin) sama, maka ia (tergolong) orang yang rugi. Siapa saja yang hari terakhirnya lebih buruk, maka ia terlaknat. Siapa saja yang tidak berada pada peningkatan, maka ia berada pada pengurangan. Siapa saja yang berada pada pengurangan, maka kematian lebih baik baginya.” (Ibnu Ajibah, Iqazhul Himam Syarh Matnil Hikam, juz I, halaman 127).


Dari dua riwayat di atas dapat disimpulkan, semangat baru untuk meningkatkan kualitas diri dan kuantitas kebaikan untuk menjadi manusia yang lebih baik dari sebelumnya memiliki peran sangat penting, apalagi bersamaan dengan momentum awal tahun.


Sudah saatnya, semangat baru untuk menjadi pribadi yang lebih baik perlu ditingkatkan. Segala kekurangan dan kesalahan yang terjadi pada tahun sebelumnya sudah tiba untuk diubah menjadi kebaikan dan kelebihan di tahun berikutnya.

 


Ustadz Sunnatullah, Pengajar di Pondok Pesantren Al-Hikmah Darussalam, Durjan, Kokop, Bangkalan, Jawa Timur.

 


Terkait

Tasawuf/Akhlak Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya