Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Rajab, Bulan Pembebasan Kota Damaskus

Rajab, Bulan Pembebasan Kota Damaskus
Rajab memiliki arti penting bagi kalangan sahabat, yaitu pembebasan Kota Damaskus. (Ilustrasi: NU Online)
Rajab memiliki arti penting bagi kalangan sahabat, yaitu pembebasan Kota Damaskus. (Ilustrasi: NU Online)

Bila kita singgah di negara Suriah, tentu kita akan mengunjungi ibu kota Damaskus yang terkenal dengan tempat-tempat bersejarah yang sangat banyak. Kota Damaskus adalah salah satu kota tertua di dunia yang masih dihuni hingga sekarang. Nama kota Damaskus sendiri diambilnya dari bahasa Suriah kuno yang bermakna “kota yang dialiri air.”


Dahulu, Kota Damaskus adalah salah satu kota terpenting bagi Imperium Romawi. Penaklukan Kota Damaskus adalah salah satu hal yang sangat sulit. Kota ini dikelilingi oleh tembok yang panjangnya sekitar 1600 meter serta parit yang dipenuhi dengan air. Kota ini adalah kota yang dijanjikan Rasulullah sebagai tempat pengungsian umat Islam di akhir zaman setelah terjadinya perang sangat besar.


Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah:


قال رسول الله فسطاط المسلمين يوم الملحمة إلى جانب مدينة يقال لها دمشق من خير مدائن الشام


Artinya, “Rasulullah bersabda, ‘Kemah umat Islam di hari peperangan yang besar adalah di sekitar kota yang disebut dengan Damaskus, salah satu kota terbaik di kawasan Syam,’” (HR Thabrani).


Pembebasan Kota Damaskus

Kisah ini berawal dari strategi khalifah Abu Bakar ash-Shiddiq dalam menghadapi perlawanan imperium Romawi. Sudah maklum diketahui bahwa Imperium Romawi memiliki jumlah prajurit yang sangat banyak. Oleh karena itu, khalifah Abu Bakar ash-Shiddiq memecah konsentrasi Imperium Romawi dengan menyerang beberapa kawasan penting dalam waktu berdekatan. Hal ini membuat Heraklius, Raja Imperium Romawi kebingungan dalam menyusun strategi.


Kemenangan demi kemenangan diraih oleh umat Islam. Sayangnya, khalifah Abu Bakar ash-Shiddiq wafat sebelum terjadinya pembebasan kota Damaskus. Kemudian, ia digantikan oleh Umar bin Khattab sebagai khalifah. 


Para prajurit umat Islam menjadikan kota Damaskus sebagai titik berkumpul setelah kemenangan di berbagai daerah. Mereka mengepung kota Damaskus dari beberapa pintu masuk kota Damaskus.


Pasukan Abu Ubaidah bin Jarrah mengepung dari gerbang al-Jabiyah. Pasukan Khalid bin Walid mengepung dari gerbang timur. Pasukan ‘Amr bin ‘Ash mengepung dari gerbang Tuma. Pasukan Yazid bin Abu Sufyan mengepung dari gerbang al-Shaghir. Dan pasukan Syurahbil bin Hasanah mengepung dari gerbang al-Faradis.


Selain itu, Abu Darda’ dan pasukannya juga berjaga di daerah Barzeh, wilayah utara kota Damaskus untuk menahan bala bantuan yang datang dari imperium Romawi.


Ketika itu, Nisthas bin Nasthuras sebagai penguasa Kota Damaskus telah meminta bantuan tambahan kepada Raja Heraklius di Kota Homs, negara Suriah. Sayangnya, bantuan tak kunjung datang karena Imperium Romawi sedang mengalami kerugian yang besar setelah digempur umat Islam di berbagai daerah kekuasaannya.


Khalid bin Walid mengetahui bahwa orang-orang Nasrani telah bertahun-tahun ditindas oleh Imperium Romawi. Maka, ia pun menuliskan sebuah perjanjian untuk memancing simpati umat nasrani kota Damaskus. Perjanjian itu berbunyi:


Bismillahir rahmanir rahim, ini adalah janji yang diberikan Khalid bin Walid kepada penduduk kota Damaskus ketika ia berhasil menaklukannya, ia akan memberikan keamanan bagi jiwa, harta, dan gereja penduduk kota Damaskus. Tembok kota tidak akan dihancurkan dan ini adalah janji orang-orang beriman yang tidak akan datang kecuali dengan kebaikan apabila mereka (penduduk kota Damaskus) membayar pajak.”


Pasukan umat Islam terus bersabar menunggu waktu yang tepat untuk menyerbu kota Damaskus. Hingga suatu malam, Nisthas bin Nasthuras mengumpulkan penduduk Kota Damaskus untuk merayakan kelahiran salah satu anaknya.


Perayaan pun diadakan dengan meriah, minuman keras berserakan di mana-mana serta pertahanan benteng melemah. Kabar ini disampaikan oleh salah satu pendeta Nasrani kepada Khalid bin Walid yang menginap di gereja di luar tembok Kota Damaskus.


Khalid bin Walid pun menyelinap masuk dengan memanjat tembok Kota Damaskus. Dengan cekatan ia dan beberapa pasukannya membuka pintu gerbang timur agar pasukan umat Islam dapat masuk. Hal yang sama juga dilakukan oleh Abu Ubaidah bin Jarrah dan kelompok pasukan yang lain di berbagai gerbang Kota Damaskus.


Pasukan umat Islam pun masuk ke dalam Kota Damaskus setelah mendengarkan pekikan takbir dari pasukan pembuka gerbang. Terkaget-kagetlah penduduk Kota Damaskus yang sedang terlena dengan minuman keras mereka. Hingga mereka tidak mampu menghadapi pasukan umat Islam dengan pedang-pedang mereka. Akhirnya, penduduk Kota Damaskus memilih untuk berakad damai dengan pasukan umat Islam sehingga tidak terjadi peperangan di Kota Damaskus.


Kemudian, umat islam meminta bagian barat gereja Yohanes Sang Pembaptis sebagai masjid bagi umat Islam sedangkan bagian yang lain tetap digunakan sebagai gereja tempat umat Nasrani beribadah. Nantinya masjid ini kita kenal dengan masjid Umawi, salah satu masjid terbesar di negara Suriah. 


Adapun gereja tempat Khalid bin Walid menginap sebelum pembebasan Kota Damaskus kelak dikenal dengan nama gereja Khalid bin Walid. Hal ini adalah bukti bahwa Khalid bin Walid dicintai oleh umat Nasrani Kota Damaskus yang telah ia bebaskan dari penindasan Imperium Romawi.


Selebihnya, ada empat belas gereja yang tetap dilestarikan oleh umat Islam. Pembebasan kota Damaskus ini terjadi pada tanggal 15 bulan Rajab tahun 15 Hijriah yang bertepatan dengan 3 September 635 Masehi. Pengepungan terhadap kota Damaskus membutuhkan waktu sekitar 40 hari (Al-Baladzuri Ahmad bin Yahya, Futuhul Buldan [Beirut: Dar al-Hilal, 1988] hal.125)


Kota Damaskus adalah kota yang dikabarkan oleh Rasulullah sebagai kawasan yang di dekatnya nanti akan turun nabi Isa di akhir zaman.


وسئل نفع الله به أي محل ينزل به عيسى عليه السلام؟ فأجاب بقوله الأشهر الأصح في مسلم أنه ينزل عند المنارة البيضاء شرقي دمشق


Artinya, “Ditanyakan kepadanya (Ibnu Hajar al-Haitami) ‘Di manakah tempat turunnya Nabi Isa ‘alaihis salam?’ Beliau menjawab ‘Pendapat yang paling masyhur dan sahih sebagaimana yang tercantum di Kitab Shahih Muslim, Nabi Isa akan turun di menara putih di timur Kota Damaskus,” (Al-Haitami Ibnu Hajar, al-Fatawa al-Haditsiyyah [Beirut: Darul Fikr, 2005] halaman 132).


Pelajaran Penting:

1. Peperangan yang dilakukan oleh para sahabat Nabi semata-mata hanya bertujuan dakwah bukan menebarkan kebencian. Hal ini dibuktikan dengan pembebasan kota Damaskus yang juga didukung oleh umat Nasrani Kota Damaskus.


2. Hidup rukun bersama pemeluk agama non islam adalah ajaran yang dibawa oleh Rasulullah saw. Hal ini terbukti dengan pembebasan Kota Damaskus yang berakhir damai tanpa peperangan.


3. Pembangunan masjid yang berdekatan dengan rumah ibadah pemeluk agama lain adalah hal yang lumrah terjadi bahkan sejak zaman para sahabat Nabi. Hal ini sebagaimana masjid Umawi yang dibangun berdempetan dengan gereja Yohanes di Kota Damaskus.


4. Menepati janji adalah salah satu akhlak orang beriman. Hal ini sebagaimana janji Khalid bin Walid kepada umat Nasrani Kota Damaskus yang ia tepati dengan sungguh-sungguh.


Ustadz Muhammad Tholchah al-Fayyadl, Mahasiswa Universitas Al-Azhar.



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Sirah Nabawiyah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×