Home Tafsir Mimpi Haji, Umrah & Qurban Doa Tasawuf/Akhlak Jenazah Khutbah Ekonomi Syariah Ilmu Hadits Shalawat/Wirid Lainnya Doa Bahtsul Masail Ilmu Tauhid Nikah/Keluarga Zakat Hikmah Tafsir Sirah Nabawiyah Ubudiyah

Zakat Tanaman Non-Zakawi: Sawit, Kopi, Karet, Teh, Tebu, dan Sejenisnya

Zakat Tanaman Non-Zakawi: Sawit, Kopi, Karet, Teh, Tebu, dan Sejenisnya
Tanaman sawit, kopi, karet, teh, tebu, bawang merah, sagu, kepala, dan sejenisnya juga berlaku atas para pengelolanya kewajiban zakat.
Tanaman sawit, kopi, karet, teh, tebu, bawang merah, sagu, kepala, dan sejenisnya juga berlaku atas para pengelolanya kewajiban zakat.

Tanaman yang wajib dizakati pada dasarnya ada dua, yakni (1) biji-bijian (habbah) yang hanya berlaku untuk gandum dan tanaman yang menjadi makanan pokok, dan (2) buah-buahan (tsimar) yang hanya berlaku untuk kurma dan anggur. Tanaman-tanaman lain di luar itu juga masuk sebagai objek zakat ketika menjadi bagian dari usaha produktif. Kita bisa menyebutnya zakat pertanian dan perkebunan produktif.
 

Alhasil, yang masuk dalam rumpun ini adalah tanaman sawit, kopi, karet, teh, tebu, bawang merah, sagu, kelapa, dan sejenisnya. Ciri utama dari pertanian dan perkebunan kelompok ini adalah menanam dengan niat utama untuk diniagakan. Ciri umum lainnya adalah tanaman ini bersifat menahun.

 

Dasar Pengambilan Hukum

(باب زكاة التجارة) قال المصنف رحمه الله: (تجب الزكاة في عروض التجارة لِمَا رَوَى أَبُو ذَرٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ إنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ (في الابل صدقتها وفى البقر صدقتها وفى البز صدقته ولان التجارة يطلب بها نماء المال فتعلقت بها الزكاة كالسوم في الماشية)

 

Artinya, "Bab Zakat Tijarah. Mushannif (Imam Syihabuddiin Al-Syairazi) berkata: ‘Urudlu al-tijarah (harta niaga) wajib dizakati berdasar hadits riwayat Abu Dzar, sesungguhnya Nabi saw telah bersabda: ‘Unta ada ketentuan zakatnya, sapi ada ketentuan zakatnya, di dalam kapas ada ketentuan zakatnya. Karena niaga merupakan kinerja yang bertujuan untuk mengembangkan harta, maka ia menjadi berikatan dengan zakat sebagaimana penggembalaan yang berlaku atas hewan ternak” (Majmu’ Syarah Muhadzdzab, juz 6, h. 47).

 

Kutipan di atas menyampaikan bahwa kapas merupakan bagian yang wajib untuk dizakati. Kapas bukan merupakan tanaman pangan, melainkan tanaman menahun dan hasilnya bertujuan untuk diniagakan. Oleh karenanya, zakatnya dikelompokkan dalam zakat tijarah (zakat perdagangan/perniagaan). Dalam Majmu’ Syarah Muhadzdzab disampaikan bahwa menurut pendapat masyhur dari kalangan Syafi’iyah, tanaman produktif seumpama kapas semacam ini disepakati sebagai wajib zakat.

 

وَالْمَشْهُورُ لِلْأَصْحَابِ الِاتِّفَاقُ عَلَى أَنَّ مَذْهَبَ الشَّافِعِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ وُجُوبُهَا وَلَيْسَ فِي هَذَا الْمَنْقُولِ عَنْ الْقَدِيمِ إثْبَاتُ قَوْلٍ بِعَدَمِ وُجُوبِهَا


"Pendapat masyhur ashabu al-syafi’i (para ulama penganut mazhab Syafi’i) bersepakat bahwa mazhab Syafi’i menetapkan wajibnya zakat atas kapas. Alasan pewajibannya adalah juga disebabkan tidak ditemukan adanya nukilan dalam qaul qadim Imam Syafi’i yang menetapkan (itsbat) akan ketiadaan wajib zakat.” (Majmu’ Syarah Muhadzab, juz 6, h. 47).

 

 

Cara Menghitung Nilai Urudl al-Tijarah Tanaman Pertanian Produktif

Karena pertanian atau perkebunan produktif dikelompokkan dalam zakat tijarah, maka diperlukan langkah melakukan penghitungan nilai dari urudl al-tijarah. Adapun yang dihitung sebagai urudl al-tijarah dalam zakat pertanian dan perkebunan produktif dalam hal ini adalah sebagaimana tertuang dalam tabel berikut.

 

Komponen Penghitungan

Rincian Penghitungan

Keterangan

Material Zakat

Biaya Bibit

Besaran modal yang digunakan untuk membeli benih tanaman dihitung sebagai urudl al-tijarah (harta niaga), dengan catatan biaya tersebut akan diputar kembali untuk menanam jeniis tanaman yang sama dalam satu tahun itu. Modal yang dimaksud adalah modal yang sengaja disiapkan untuk diputar

Biaya pengelolaan lahan, pembelian pupuk, obat-obatan, pengairan, dan sejenisnya, merupakan termasuk alat al-taqlib (memutar modal) dan tidak dihitung sebagai urudl al-tijarah.

Simpanan (nuqud)

Hasil penjualan tanaman yang ditabung dalam satu tahun produksi

Piutang dagang (al-duyun al-marjuwwah)

Tagihan kepada pihak lain dan bersifat menambah terhadap harta perdagangan

Utang tertanggung (dain al-tajir li al-tijarah)

Utang kepada pihak lain yang harus ditanggung pedagang untuk mendapatkan bibit (utang untuk modal usaha). Jika utang di luar tujuan permodalan maka tidak masuk hitungan.

Nishab

Harga emas

Karena pertanian produktif merupakan kelompok zakat tijarah maka standar nishab zakat adalah nishab emas

Haul

Awal haul

Awal haul dihitung sejak modal untuk bercocok tanam dibelanjakan untuk membeli bibit

Akhir haul

Akhir tahun dihitung berdasarkan kalender Hijriyah dan jatuh tempo pada tanggal dan bulan yang sama saat awal haul itu mulai dihitung

Besaran Zakat

Urudl tijarah x 2,5%

Besaran zakat = (biaya bibit + simpanan + piutang - utang) x 2,5%

 

 

Keseluruhan biaya ini ditotal di akhir tahun dikurangi dengan utang produksi dan dibandingkan dengan nishab emas sebesar 77,5 gram berdasar penjelasan nishab emas dari Kiai Ma’shum Kwaron Jombang dalam kitabnya Faithu al-Qadir fi Ajaibi al-Maqadir. Bila telah tercapai nishab maka boleh untuk melakukan ta’jil al-zakat atau menjumlahkannya di akhir haul kemudian diikeluarkan sebesar 2,5%-nya.

 

Ustadz Muhammad Syamsudin, Peneliti Bidang Ekonomi Syariah Aswaja NU Center PWNU Jatim


 


Terkait

Zakat Lainnya

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya