Home Tafsir Mimpi Haji, Umrah & Qurban Doa Tasawuf/Akhlak Jenazah Khutbah Ekonomi Syariah Ilmu Hadits Shalawat/Wirid Lainnya Doa Bahtsul Masail Ilmu Tauhid Nikah/Keluarga Zakat Hikmah Tafsir Sirah Nabawiyah Ubudiyah

Khutbah Jumat: Jangan Percaya kepada Dukun dan Peramal!

Khutbah Jumat: Jangan Percaya kepada Dukun dan Peramal!
Khutbah Jumat: Jangan Percaya kepada Dukun dan Peramal!
Khutbah Jumat: Jangan Percaya kepada Dukun dan Peramal!

Materi khutbah Jumat berikut ini mengajak kepada jamaah untuk menghindari persinggungan dengan praktik perdukunan dan ramalan, dan senantiasa bertawakal secara penuh kepada Allah, sang pemilik hakiki bahaya dan manfaat, Dzat yang Maha Mengetahui segala yang ghaib.

 

 

Teks khutbah Jumat berikut ini berjudul "Khutbah Jumat: Jangan Percaya kepada Dukun dan Peramal!". Untuk mencetak naskah khutbah Jumat ini, silakan klik ikon print berwarna merah di atas atau bawah artikel ini (pada tampilan dekstop). Semoga bermanfaat! (Redaksi)


Khutbah I

 

الحَمْدُ لِلّٰهِ الْمَلِكِ الدَّيَّانِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى مُحَمَّدٍ سَيِّدِ وَلَدِ عَدْنَانَ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَتَابِعِيْهِ عَلَى مَرِّ الزَّمَانِ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ الْمُنَـزَّهُ عَنِ الْجِسْمِيَّةِ وَالْجِهَةِ وَالزَّمَانِ وَالْمَكَانِ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الَّذِيْ كَانَ خُلُقُهُ الْقُرْآنَ
أَمَّا بَعْدُ، عِبَادَ الرَّحْمٰنِ، فَإنِّي أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ المَنَّانِ، الْقَائِلِ فِي كِتَابِهِ الْقُرْآنِ: اَللّٰهُ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَۗ وَعَلَى اللّٰهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُوْنَ (التغابن: ١٣)

 

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,

Mengawali khutbah pada siang hari yang penuh keberkahan ini, khatib berwasiat kepada kita semua terutama kepada diri khatib pribadi untuk senantiasa berusaha meningkatkan kualitas keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah subhanahu wata’ala dengan melakukan semua kewajiban dan meninggalkan seluruh yang diharamkan.

 

Hadirin jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Di antara kewajiban hati adalah bertawakal kepada Allah, yaitu bersandar dalam segala urusan kepada Allah. Wajib bagi kita bersandar kepada Allah, karena Allah-lah pencipta manfaat dan mudarat serta pencipta segala sesuatu. Tidak ada yang menimpakan bahaya dan memberikan manfaat secara hakiki kecuali hanya Allah. Jika seorang hamba telah meyakini hal itu maka dia akan bersandar kepada Allah dalam urusan rezeki dan keselamatan dari berbagai macam bahaya. Jadi, tawakal hakikatnya adalah percaya sepenuh hati kepada Allah ta’ala. Imam al-Junaid al-Baghdadi berkata:

 

اَلتَّوَكُّلُ هُوَ تَرْكُ الْاِعْتِمَادِ الْحَقِيْقِيِّ عَلَى غَيْرِ اللهِ

 

Tawakal adalah meninggalkan bersandar secara hakiki kepada selain Allah.”

 

Orang yang bertawakal kepada Allah akan menjauhi perbuatan yang diharamkan oleh Allah, seperti melakukan praktik sihir dan mendatangi para dukun dan peramal. Karena Nabi shallallahu ‘alaih wasallam telah bersabda:

 

مَنْ أَتَى كَاهِنًا أَوْ عَرَّافًا فَصَدَّقَهُ بِمَا يَقُوْلُ فَقَدْ كَفَرَ بِمَا أُنْزِلَ عَلَى مُحَمَّدٍ (رواه الحاكم)

 

Maknanya: “Barang siapa mendatangi peramal atau dukun lalu mempercayai apa yang ia katakan (meyakini bahwa dukun dan peramal mengetahui semua yang ghaib), maka dia telah kafir terhadap ajaran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad” (HR al-Hakim).

 

Kahin (peramal) adalah orang yang memberikan informasi tentang hal-hal yang akan terjadi di masa yang akan datang. Biasanya peramal bekerja sama dengan jin. Jin mendatanginya dengan berbagai macam informasi. Lalu peramal berpedoman kepada informasi dari jin itu dan berbicara kepada orang-orang bahwa akan terjadi ini dan itu.

 

‘Arraf (dukun) adalah orang yang berbicara tentang peristiwa yang telah terjadi dan berlalu, seperti tentang barang yang dicuri dan semacamnya.

 

Hadits di atas bermakna bahwa barang siapa mendatangi peramal atau dukun dan meyakininya mengetahui semua yang ghaib, maka dia telah kufur kepada Allah dan Rasul-Nya. Karena tidak ada satu pun yang mengetahui segala yang ghaib secara keseluruhan kecuali Allah. Allah ta’ala berfirman:

 

قُلْ لَّا يَعْلَمُ مَنْ فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ الْغَيْبَ اِلَّا اللّٰهُۗ (سورة النمل: ٦٥)

 

Maknanya: “Katakanlah: Tidak ada seorang pun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah” (QS an-Naml: 65)

 

Akan tetapi jika seseorang menduga bahwa apa yang dikatakan peramal atau dukun itu bisa benar sesuai kenyataan atau salah, maka ia tidak kafir. Melainkan ia telah jatuh pada perbuatan maksiat, karena bertanya kepada mereka adalah sesuatu yang dilarang dalam agama.

 

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,

Para ulama tafsir menjelaskan bahwa sebagian dari jin terkadang mencuri dengar dari para malaikat yang ditugaskan untuk menurunkan hujan ketika para malaikat tersebut berada di awan. Para jin naik ke sebuah tempat di dekat awan. Para jin mencuri dengar ketika para malaikat sedang berbicara di antara mereka tentang peristiwa-peristiwa yang akan terjadi seperti kematian seseorang, kelahiran bayi, diangkatnya seseorang menduduki jabatan tertentu atau dipecatnya seseorang dari sebuah jabatan dan hal-hal lain yang Allah beritahukan kepada para malaikat. Karena memang Allah memberitahu para malaikat, para nabi dan para wali tentang sebagian perkara ghaib dan tidak memberitahukan kepada mereka seluruh perkara ghaib. Sesudah para jin tersebut mencuri dengar dari para malaikat, maka mereka turun ke bumi. Lalu mereka memberitahukan hal itu kepada orang-orang yang berteman dengan mereka dari kalangan manusia. Karena yang dilakukan oleh para jin itu adalah mencuri dengar, maka apa yang mereka dengar bisa jadi sesuai dengan apa yang dibicarakan oleh para malaikat, dan bisa jadi tidak sesuai. Banyak salahnya ketimbang benarnya.

 

Hadirin rahimakumullah,

Marilah kita waspadai juga orang-orang yang mengaku mampu menghadirkan malaikat dan roh orang telah meninggal, padahal kenyataannya yang mereka datangkan adalah jin. Roh orang yang bertakwa tidak ingin kembali ke dunia, meskipun mereka menguasai dunia dan seluruh isinya. Sedangkan roh orang kafir berada di bawah kekuasaan para malaikat penyiksa. Jelas para pembohong tersebut tidak akan mampu menarik dan merebut roh orang kafir dari para malaikat penyiksa. Jadi yang datang ke hadapan mereka, tiada lain adalah jin yang dulu mengetahui keadaan orang yang telah meninggal itu dan hidup bersamanya. Mungkin jin qarin-nya atau jin lain yang mengetahui orang tersebut, sehingga ia berbohong dan berkata: “Aku adalah rohnya si Fulan.

 

Sedangkan orang yang mengulang-ulang bacaan ayat tertentu dengan jumlah tertentu untuk tujuan yang baik, maka hal itu tidaklah menyalahi syariat. Karena orang seperti ini bisa saja didatangi oleh mala’ikatur-rahmah (para malaikat pembawa rahmat) disebabkan berkah ayat tersebut. Sedangkan orang yang bertujuan dunia tidak akan didatangi oleh mala’ikatur-rahmah.

 

Hadirin jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Marilah kita mendekat kepada para ulama yang sebenarnya. Yaitu para ulama yang betul-betul menjadi pewaris para nabi yang sanad keilmuannya bersambung hingga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Dengan menimba ilmu dari mereka, kita akan mampu membedakan antara ulama yang sebenarnya dan yang hanya mengaku-ngaku sebagai ulama padahal sejatinya ia hanyalah seorang dukun atau peramal.

 

Syekh ‘Abdul Wahhab asy-Sya’rani rahimahullah dalam kitabnya, Latha-if al-Minan wa al-Akhlaq mengutip dari Ibnu ‘Arabi bahwa ia berkata:

 

مَنْ أَرَادَ أَنْ لَا يَضِلَّ فَلَا يَرْمِ مِيْزَانَ الشَّرِيْعَةِ مِنْ يَدِهِ طَرْفَةَ عَيْنٍ بَلْ يَسْتَصْحَبُهَا لَيْلاً وَنَهَارًا عِنْدَ كُلِّ قَوْلٍ وَفِعْلٍ وَاعْتِقَادٍ

 

Barang siapa ingin tidak tersesat, maka janganlah dia membuang timbangan syari’at dari tangannya meskipun sekejap mata, sebaliknya hendaklah selalu membawanya di malam dan siang hari, mengiringi setiap perkataan, perbuatan dan keyakinan.

 

Hadirin rahimakumullah,

Kita tidak akan memiliki timbangan syariat tanpa menimba ilmu agama dari para ulama Ahlussunnah yang terpercaya. Setiap kita menghadiri majelis-majelis ilmu agama, maka akan semakin kuat timbangan syariat di tangan kita. Seseorang yang mempelajari dan memahami ilmu agama dengan baik, maka ia akan mampu membedakan antara yang baik dan yang buruk, antara yang terpuji dan yang keji, antara yang halal dan yang haram, antara kekufuran dan keimanan, antara kiai dan peramal, antara ustadz dan dukun dan antara ulama dan penyihir.

 

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,

Demikian khutbah singkat pada siang hari yang penuh keberkahan ini. Semoga bermanfaat dan membawa barakah bagi kita semua. Amin.

 

أَقُوْلُ قَوْلِيْ هٰذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

 

Khutbah II

 

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ وَكَفَى، وَأُصَلِّيْ وَأُسَلِّمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْمُصْطَفَى، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَهْلِ الْوَفَا. أَشْهَدُ أَنْ لَّا إلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ عَظِيْمٍ، أَمَرَكُمْ بِالصَّلَاةِ وَالسَّلَامِ عَلَى نَبِيِّهِ الْكَرِيْمِ فَقَالَ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا، اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ، فِيْ الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ والْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ، اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ

عِبَادَ اللهِ، إنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

 

Ustadz Nur Rohmad, Katib Syuriyah MWCNU Dawarblandong, Mojokerto dan Pengasuh Majelis Ta’lim Nurul Falah, Mojokerto


Baca naskah khutbah lainnya:


 


Terkait

Khutbah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya