Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Khutbah Jumat: Menajamkan Kepekaan pada Mereka yang Lapar

Khutbah Jumat: Menajamkan Kepekaan pada Mereka yang Lapar
Khutbah Jumat: Menajamkan Kepekaan pada Mereka yang Lapar
Khutbah Jumat: Menajamkan Kepekaan pada Mereka yang Lapar

Puasa memang bukan cuma soal lapar dan dahaga. Naskah khutbah Jumat kali ini menegaskan itu kembali sembari menekankan bahwa puasa bukan hanya tentang diri kita tapi juga orang lain. Puasa juga mengandung pesan kepedulian kepada kaum fakir, mereka yang kesulitan memenuhi kebutuhan pokoknya.

 


Teks khutbah Jumat berikut ini berjudul "Khutbah Jumat: "Menajamkan Kepekaan pada Mereka yang Lapar". Untuk mencetak naskah khutbah Jumat ini, silakan klik ikon print berwarna merah di atas atau bawah artikel ini (pada tampilan desktop). Semoga bermanfaat! (Redaksi)



Khutbah I


اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ الَّذِيْ جَعَلَ الصَّوْمَ حِصْنًا لِأَوْلِيَائِهِ وَ جُنَّةً، وَفَتَحَ لَهُمْ بِهِ أَبْوَابَ الْجَنَّةِ،  أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لَانَبِيَّ بَعْدَهُ. اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ قَائِدِ الْخَلْقِ وَمُمَهِّدِ السُّنَّةِ، وَعَلَى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ ذَوِيْ الْأَبْصَارِ الثَّاقِبَةِ وَالْعُقُوْلِ الْمُرَجِّحَةِ


أَمَّا بَعْدُ، فَيَااَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، اِتَّقُوْااللهَ حَقَّ تُقَاتِه وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْـتُمْ مُسْلِمُوْنَ فَقَدْ قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ: يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُوْنَۙ.


Jamaah shalat Jumat hafidhakumullah,
Pada momentum yang diberkahi ini al-faqir mengingatkan diri sendiri dan jamaah semua untuk selalu meningkatkan kualitas takwa kita kepada Allah swt. Ketakwaan adalah ukuran utama derajat kemuliaan seseorang, bukan nasab, kekayaan, jabatan, atau status sosial lainnya.


Seseorang dianggap sampai pada derajat muttaqin (orang bertakwa) manakala ia melaksanakan perintah-perintah Allah dan menjauhi larangan-larangan-Nya. Salah satunya dengan menunaikan shalat Jumat dan berpuasa yang kita laksanakan pada siang hari ini.


Hadirin rahimakumullah,
Kata kunci yang paling banyak beredar dan disinggung di bulan puasa di antaranya adalah lapar dan dahaga. Ramadhan memang menjadi momentum berhentinya makan dan minum serta hal-hal lain yang membatalkan puasa mulai dari subuh hingga maghrib. Asupan nutrisi tubuh dikekang di siang hari. Demikian juga aktivitas birahi meskipun dengan pasangan sendiri.


Makan dan minum sejatinya merupakan kegiatan halal dan menjadi kebutuhan alamiah manusia. Namun, di siang hari bulan Ramadhan, semua yang halal tersebut diharamkan bagi mereka yang berkewajiban puasa. Tentu ini memiliki makna tersendiri. Ibarat memasak daging mentah yang alot, Ramadhan adalah sarana untuk merebus kerasnya hati kita, membakar kotoran-kotoran yang menempel, serta melunakkan dan menjinakkan nafsu yang selama sebelas bulan terlalu kita manja.


Jamaah shalat Jumat hafidhakumullah,
Syekh Izzuddin bin Abdissalam dalam Maqashidus Shaum mengaitkan lapar dan haus saat puasa dengan setidaknya tiga hikmah. Pertama, puasa adalah kawah candradimuka bagi ditaklukkannya hawa nafsu. Seperti kita tahu, makan dan minum merupakan “bahan bakar” bagi dilakukannya berbagai aktivitas, termasuk aktivitas maksiat. Dengan lapar dan dahaga, mengurangi asupan bahan bakar itu, seseorang diharapkan dapat mengendalikan syahwat dan nafsunya. Itulah kenapa Nabi Muhammad menganjurkan orang yang belum mampu menikah untuk memperbanyak puasa. Puasa akan membantunya berpaling dari perilaku negatif kepada kegiatan positif lagi bermanfaat.


Kedua, lapar dan dahaga saat puasa juga bisa mengingatkan tentang lapar dan dahaganya penduduk neraka. Lapar dan dahaga di dunia jauh lebih ringan ribuan kali lipat dibanding di akhirat kelak. Apalagi bila puasa itu dilaksanakan di tengah suasana yang sangat kondusif seperti Indonesia, negeri berpenduduk mayoritas Muslim. Mengingat perihnya siksa di neraka semacam itu, orang yang berpuasa diharapkan terdorong lebih aktif menjalankan ketaatan.


Ketiga, lapar dan dahaga menurut Syekh Izzuddin juga mengantarkan seseorang pada rasa empati kepada mereka yang membutuhkan, kemudian memberi pertolongan. Beliau berkata dalam Maqâshid al-Shaum,


لِأنَّ الصَّائِمَ إِذَا جَاعَ تَذَكَّرَ مَا عِنْدَهُ مِنَ الجُوْعِ  فَحَثَّهُ ذٰلِكَ عَلَى إِطْعَامِ الْجَائِع


Artinya: “Karena sesungguhnya orang berpuasa saat merasakan lapar, dia mengingat rasa lapar itu. Hal itulah yang memberikan dorongan kepadanya untuk memberi makan pada orang yang lapar.”


Hadirin yang berbahagia,
Cukup terang bahwa puasa didesain bukan untuk kepentingan diri kita sendiri. Rasa lapar dan haus yang kira rasakan seyogianya menajamkan kepekaan kita terhadap orang-orang yang lapar di luar sana, atau bahkan mungkin di dekat kita. Kondisi sehari-hari yang selalu kenyang dan serba berkecukupan memang potensial menumpulkan perasaan untuk empati terhadap penderitaan orang lain. Melalui puasa yang hanya berdurasi belasan jam, umat Islam dipandu untuk mengenali kondisi kekurangan saudara-saudaranya, tetangga-tetangganya, yang sehari-hari terbiasa lapar dan berakhir entah kapan.


Tujuan pokok dari empati itu tentu saja adalah solidaritas sosial. Rasa belas kasihan mendorong adanya aksi uluran tangan. Itulah indahnya ajaran Islam, harmoni masyarakat tidak sekadar diwujudkan dengan sikap saling tenggang rasa tetapi juga saling membantu dan saling menguatkan. Masing-masing dari kita punya kelebihan dan kekurangan. Konsekuensi hidup bersama adalah terjadinya saling melengkapi dari kekurangan-kekurangan itu.


Jamaah shalat Jumat hafidhakumullah,

Rasulullah bersabda:

 

 مَنْ فَطَّرَ صَائِمًا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِهِ غَيْرَ أَنَّهُ لاَ يَنْقُصُ مِنْ أَجْرِ الصَّائِمِ شَيْئًا

 

Artinya: “Siapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga.” (HR. Tirmidzi).

 

Keutamaan menyediakan hidangan bagi orang berbuka puasa yang disebut-sebut dalam hadits ini semestinya juga bisa kita maknai secara lebih luas. Bukan semata menyodorkan cemilan takjil di masjid atau di jalan-jalan, melainkan juga memberi makan atau mencukupi kebutuhan mereka yang sedang didera kelaparan.

 

Dari sini kita akhirnya bisa juga mengimplementasikan keistimewaan “menghidangkan buka puasa” di luar bulan Ramadhan karena fenomena “puasa” kaum fakir miskin selalu ada sepanjang masa. Lapar, haus, dan kesulitan memenuhi kebutuhan primer lainnya memang menjadi “rutinitas” mereka.


Selalu ada rahasia di balik ibadah. Dan, nilai bijak di balik praktik puasa salah satunya adalah membelenggu nafsu tamak terhadap kekayaan yang melenakan. Kenyang yang keterlaluan memang bisa membuat orang bermalas-malasan, mengantuk, bahkan tertidur. Semoga melalui wasilah puasa Ramadhan tahun ini kita semua diselamatkan Allah dari rasa kenyang yang membuat kita malas berempati, mengantuk saat dibutuhkan orang lain, dan tidur menghadapi ketidakadilan yang menimpa sesama kita. Amin.


بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْاٰنِ الْكَرِيْمِ وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْاٰيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلَاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ وَأَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَأَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ


Khutbah II


اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لَاإِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِيْ إلىَ رِضْوَانِهِ.  اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا


أَمَّا بَعْدُ، فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوا اللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلَآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلَآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِيّ يَآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.  اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اٰلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَنْبِيَائِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلَآئِكَةِ الْمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ عَنِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيّ وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ


  اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلأَحْيَآءُ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ. اَللّٰهُمَّ أَعِزَّ الْإِسْلَامَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ الْمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ الْمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ.  اَللّٰهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلَازِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ الْفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا إِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ الْبُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا اٰتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْاٰخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي الْقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ


Mahbib Khoiron


Artikel ini terbit atas kerja sama antara NU Online dan UNDP

 



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Khutbah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×