Home Tafsir Mimpi Haji, Umrah & Qurban Doa Tasawuf/Akhlak Jenazah Khutbah Ekonomi Syariah Ilmu Hadits Shalawat/Wirid Lainnya Doa Bahtsul Masail Ilmu Tauhid Nikah/Keluarga Zakat Hikmah Tafsir Sirah Nabawiyah Ubudiyah

Orang Tua Berwasiat Enggan Dishalati Anaknya

Orang Tua Berwasiat Enggan Dishalati Anaknya
Shalat jenazah
Shalat jenazah

Assalamu’alaikum wr. wb. Izin bertanya Redaksi NU Online. Karena hubungan yang tidak harmonis antara orang tua dan anak, lalu orang tuanya berwasiat, bila ia meninggal anaknya tidak boleh menyalati dan merawat jenazahnya.” Pertanyaannya, apa hukum wasiat tersebut, dan haruskah dituruti? (Hamba Allah/Jawa Timur)


Jawaban
Wa’alaikumussalam wr. wb. Penanya budiman, segala puji bagi Allah. Shalawat serta salam semoga senantiasa tercurah ke hadirat Nabi Muhammad saw. Wasiat pada dasarnya merupakan perintah Allah swt secara langsung di dalam Al-Qur’an.


كُتِبَ عَلَيْكُمْ إِذَا حَضَرَ أَحَدَكُمُ الْمَوْتُ إِنْ تَرَكَ خَيْرًا الْوَصِيَّةُ لِلْوَالِدَيْنِ وَالْأَقْرَبِينَ بِالْمَعْرُوفِ حَقًّا عَلَى الْمُتَّقِينَ (البقرة: 180)


Artinya: “Telah ditentukan atas kalian bila salah satu dari kalian ada yang tengah menghadapi kematian, agar ia meninggalkan wasiat kebaikan untuk kedua orang tuanya dan kerabatnya secara ma’ruf. Sebagai hak bagi orang-orang yang bertaqwa.” (QS al-Baqarah: 180).


Imam al-Qurthubi menjelaskan:


وكُتِبَ مَعْنَاهُ فُرِضَ وَأُثْبِتَ، كَمَا تَقَدَّمَ. وَحُضُورُ الْمَوْتِ: أَسْبَابُهُ. وَمَتَى حَضَرَ السَّبَبُ كَنَّتْ بِهِ الْعَرَبُ عَنِ الْمُسَبَّبِ


Artinya, “Makna asal dari “kutiba” adalah diwajibkan atau ditetapkan sebagaimana keterangan terdahulu. Adapun “hudlurul maut” bermakna sebab-sebab yang bisa membawa kematian. Apabila telah muncul adanya beberapa sebab tersebut, maka dalam masyarakat Arab sudah terlintas gambaran mengenai akan hadirnya musabbab (kematian). 


Adapun Maksud kata “khairan” pada ayat adalah harta tanpa adanya khilaf. Ulama hanya berbeda pendapat tentang kadarnya.” (Al-Qurthubi, Tafsîrul Qurthubi, juz II, halaman 258).


Berdasarkan penafsiran ini dapat disimpulkan, obyek dasar dari wasiat dalam ranah fikih berkaitan dengan harta dan bukan selainnya. 


Dalam I’ânatuth Thâlibîn Sayyid al-Bakri (wafat 1310 H) menjelaskan:


ويشترط في الموصى فيه كونه تصرفا ماليا مباحا، فلا يصح الإيصاء في تزويج نحو بنته أو ابنه، لأن هذا لا يسمى تصرفا ماليا، وأيضا غير الأب والجد لا يزوح الصغيرة والصغير، ولا في معصية، كبناء كنيسة للتعبد، لكون الإيصاء قربة، وهو تنافي المعصية


Artinya, “Disyaratkan atas obyek wasiat adalah berkaitan dengan penyaluran harta secara mubah. Tidak sah berwasiat dalam hal menikahkan putra-putri Si Mayit, karena wasiat semacam tidak masuk kategori penyaluran harta. Apalagi ada ketentuan bahwa tidak ada hak menikahkan putra dan putri yang masih kecil selain bapak dan kakek. Demikian halnya tidak boleh berwasiat menunaikan kemaksiatan, misalnya membangun gereja untuk tempat ibadah, sebab wasiat merupakan sarana pendekatan diri kepada Allah. Alhasil, merupakan antitesa dari kemaksiatan.” (Sayyid al-Bakri, I’ânatuth Thâlibîn ‘alâ Halli Alfâdhi Fathil Mu’în, juz III, halaman 255). 


Berdasarkan penjelasan di atas, maka hukum wasiat orang tua agar anaknya tidak menyalati jenazahnya tidak sah secara fikih, karena ‘illat kemaksiatan dan dan bisa diabaikan. 


Indikator (murajjih) untuk memutuskan bahwa wasiat sebagaimana dalam pertanyaan termasuk kategori maksiat adalah, bahwa hak dari seorang muslim yang meninggal adalah dishalati, dikafani, ditajhiz dan dikuburkan. Sebaliknya, kewajiban muslim yang masih hidup adalah mentajhiz, memandikan, mengkafani dan menguburkan mayit. 


غير أن طاعة الأبوين غير مطلوبة، بل هي حرام في ارتكاب معصية كبيرة كالإشراك بالله، وترك فريضة عينية، فإنه لا طاعة لمخلوق في معصية الخالق، وتلزم طاعتهما في المباحات، وتندب الطاعة في ترك المندوبات. ومنها الجهاد الكفائي، وإجابة الأم في الصلاة النافلة إذا شقّ عليها الانتظار أو خيف هلاكها


Artinya, “Namun menaati kedua orang tua (dalam kemaksiatan) bukanlah hal yang diperintah oleh syara’, bahkan haram dalam urusan kemaksiatan dan dosa besar, seperti menyekutukan Allah dan meninggalkan fardlu ‘ain. Sebab, tidak ada ketaatan kepada makhluk dalam bermaksiat kepada Sang Khaliq. Di luar itu akan wajib taat terhadap orang tua dalam hal-hal yang bersifat mubah, dan sunnah menaati mereka dalam meninggalkan ibadah sunnah. Termasuk pula jihad yang bersifat kifâyah, menjawab panggilan ibu meski sedang melakukan shalat sunnah, khususnya bila ada masyaqqah (kerepotan) pada Ibu apabila menunggu selesai shalat, atau dikhawatirkan membahayakan dirinya.” (Wahbah az-Zuhaili, Tafsîrul Munir, juz XXI, halaman 152).


Walhasil, sebagai kesimpulan dari jawaban atas pertanyaan saudara, adalah:

 
1. Wasiat itu hendaknya dilakukan untuk hal yang bersifat mubah (bukan haram/maksiat) dan berkaitan dengan penyaluran harta. Sebab wasiat merupakan sarana untuk melakukan pendekatan diri kepada Allah. Karenanya tidak boleh berwasiat terkait kemaksiatan dan keharaman.

 
2. Hukum melaksanakan wasiat yang bertentangan dengan nash adalah tidak diperbolehkan, bahkan haram. Untuk itu, bagi pihak yang pernah mendapati kasus sebagaimana dalam pertanyaan, hendaknya tetap melakukan shalat jenazah, mentajhiz, mengafani, menyolati dan menguburkan jenazah serta mendoakannya. Yang paling penting adalah berbuat baik kepada orang tua sehingga tetap dapat menjalin hubungan secara sempurna kepada mereka. Wallâhu a’lam bish shawâb.

 

 

Ustadz Muhammad Syamsudin, Peneliti Bidang Ekonomi Syariah di Aswaja NU Center PWNU Jawa Timur


Terkait

Bahtsul Masail Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya