Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Khutbah Jumat: Beriman kepada Allah dan Rasul-Nya

Khutbah Jumat: Beriman kepada Allah dan Rasul-Nya
Khutbah Jumat: Beriman kepada Allah dan Rasul-Nya
Khutbah Jumat: Beriman kepada Allah dan Rasul-Nya

Keimanan adalah hal paling pokok dalam kehidupan umat Islam. Dari enam rukun iman, yang mesti mendapat prioritas sebelum lainnya adalah beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Naskah khutbah Jumat kali ini hendak menjelaskan tentang bagaimana mengimani dua hal ini secara benar.


Teks khutbah Jumat berikut ini berjudul "Khutbah Jumat: Beriman kepada Allah dan Rasul-Nya". Untuk mencetak naskah khutbah Jumat ini, silakan klik ikon print berwarna merah di atas atau bawah artikel ini (pada tampilan desktop). Semoga bermanfaat! (Redaksi)


Khutbah I

 

الحَمْدُ لِلّٰهِ الْمَلِكِ الدَّيَّانِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى مُحَمَّدٍ سَيِّدِ وَلَدِ عَدْنَانَ، وَعَلَى اٰلِهِ وَصَحْبِهِ وَتَابِعِيْهِ عَلَى مَرِّ الزَّمَانِ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ الْمُنَـزَّهُ عَنِ الْجِسْمِيَّةِ وَالْجِهَةِ وَالزَّمَانِ وَالْمَكَانِ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الَّذِيْ كَانَ خُلُقُهُ الْقُرْآنَ 

أَمَّا بَعْدُ، عِبَادَ الرَّحْمٰنِ، فَإنِّي أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ المَنَّانِ، الْقَائِلِ فِي كِتَابِهِ الْقُرْآنِ: وَمَنْ لَّمْ يُؤْمِنْۢ بِاللّٰهِ وَرَسُوْلِهٖ فَاِنَّآ اَعْتَدْنَا لِلْكٰفِرِيْنَ سَعِيْرًا (الفتح: ١٣)

 

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,

Takwa adalah sebaik-baik bekal untuk meraih kebahagiaan abadi di akhirat. Oleh karena itu, khatib mengawali khutbah yang singkat ini dengan wasiat takwa. Marilah kita semua selalu meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah subhanahu wata’ala dengan melaksanakan semua kewajiban dan meninggalkan segenap larangan.

 

Saudara-saudara seiman,

Di antara yang wajib dilakukan setiap mukallaf adalah beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Bahkan iman kepada Allah dan Rasul-Nya adalah kewajiban yang paling pokok, paling utama, paling tinggi kedudukannya dan paling harus didahulukan. Beriman kepada Allah adalah meyakini dengan bulat dan pasti bahwa Allah ta’ala ada dan bersifat dengan sifat-sifat yang layak bagi-Nya. Yakni Allah ta’ala ada, tidak ada keraguan tentang ada-Nya, ada tanpa disifati dengan sifat-sifat makhluk, tanpa ukuran, tanpa tempat dan tanpa arah. Beriman kepada Rasul-Nya, Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam adalah meyakini bahwa Muhammad bin ‘Abdullah adalah utusan Allah kepada manusia dan jin. Ia selalu jujur dalam segala hal yang ia sampaikan dari Allah. Mengenal Allah ta’ala disertai mengesakan-Nya dalam beribadah adalah hak Allah yang paling agung yang wajib dilakukan para hamba-Nya. Mengesakan Allah dalam ibadah artinya mempersembahkan puncak perendahan diri hanya kepada-Nya.

 

Mengenal dan mengetahui Allah tidak-lah meliputi segala sesuatu tentang-Nya. Mengetahui Allah adalah dengan mengetahui sifat yang wajib (pasti) bagi Allah ta’ala seperti keazalian Allah, keesaan Allah, kemahatahuan Allah tentang segala sesuatu dan bahwa Allah tidak menyerupai semua makhluk. Juga dengan menyucikan Allah dari perkara yang mustahil bagi-Nya seperti kemustahilan adanya sekutu bagi Allah, kemustahilan berlakunya ukuran, bentuk, rupa dan gambar bagi-Nya, serta mustahilnya Allah berada di suatu tempat dan arah. Juga dengan mengetahui apa yang jaiz bagi Allah seperti menciptakan sesuatu dan tidak menciptakannya.

 

Imam Ahmad ar-Rifa’i, perintis dan pendiri tarekat Rifa’iyyah radliyallahu ‘anhu menegaskan:

 

غَايَةُ الْمَعْرِفَةِ باللهِ الإيْقَانُ بِوُجُوْدِهِ تَعَالَى بِلَا كَيْفٍ وَلَا مَكَانٍ

 

“Puncak pengetahuan hamba terhadap Allah adalah dengan meyakini adanya Allah ta’ala tanpa disifati dengan sifat-sifat makhluk dan tanpa tempat.” Artinya batas akhir yang bisa dicapai oleh seorang hamba dalam mengenal Allah adalah meyakini secara pasti tanpa keraguan sedikit pun akan adanya Allah tanpa disifati dengan sifat-sifat makhluk dan tanpa tempat. Perkataan ar-Rifa’i “bi la kaif” adalah tegas menafikan jism (berdimensi fisik), ruang, bentuk, gerak, diam, menempel, berpisah, dan duduk dari Allah ta’ala. Jadi al-Kaif mencakup sifat apapun di antara semua sifat makhluk. Dengan demikian, orang yang meyakini bahwa Allah ada tanpa disifati dengan sifat-sifat makhluk dan tanpa tempat, maka ia telah mencapai batas akhir yang bisa dicapai oleh seorang hamba dalam mengenal Allah tabaraka wata’ala.

 

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,

Sedangkan mengenal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah dengan mengetahui sifat-sifat yang wajib bagi para nabi, hal-hal yang mustahil bagi mereka dan perkara yang jaiz bagi mereka.

 

Beriman kepada Allah ta’ala wajib disertai dengan beriman terhadap kerasulan Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Karenanya,  menggabungkan antara dua kalimat syahadat dan meyakini makna keduanya mutlak harus dilakukan untuk selamat dari kekekalan yang abadi di neraka. Karena orang yang meyakini bahwa Allah ada dan tidak beriman kepada Muhammad, maka dia bukan mukmin dan bukan muslim. Hal itu berdasarkan Al-Qur’an surat al-Fath ayat 13 seperti yang kami baca di atas. Hal ini tidak seperti yang dikatakan oleh sebagian orang musyrikin: “Sungguh kami akan diberi di akhirat sesuatu yang lebih bagus dari yang diberikan kepada kalian.” Allah ta’ala berfirman menegaskan kedustaan mereka:

 

أَفَنَجْعَلُ الْمُسْلِمِينَ كَالْمُجْرِمِينَ (القلم: ٣٥)

 

Maknanya tidak sama menurut Allah antara orang-orang yang beriman kepada Tuhan mereka dan orang-orang kafir. Ini adalah istifham yang menunjukkan kepada mereka kesalahan apa yang mereka katakan, sekaligus mengandung celaan dan pengingkaran yang keras kepada mereka.

 

Saudara-saudara seiman,

Dengan demikian, wajib beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Jangan dipedulikan orang yang menyalahi hal ini, sehingga menyamakan antara orang mukmin dan selainnya dan mengajak orang untuk beribadah kepada sesembahan yang mereka inginkan selain Allah, wal ‘iyadzubillah. Sungguh akhirat pasti akan tiba. Perhitungan amal pasti terjadi. Dan perkara terpenting yang akan dipertanggungjawabkan seseorang di akhirat kelak adalah iman.

 

Suatu ketika, sebagian kafir Quraisy meminta agar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menyembah berhala-berhala mereka satu tahun dan mereka akan menyembah tuhan Nabi satu tahun. Maka Allah ta’ala menurunkan surat al-Kafirun. Allah berfirman:

 

قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ (الكافرون: ١)

 

Maknanya: “Katakanlah: “Hai orang-orang kafir”” (QS al-Kafirun: 1)

 

Yakni katakanlah Wahai Muhammad. Allah memerintah Nabi-Nya dalam ayat tersebut agar menyeru mereka dengan panggilan “wahai orang-orang kafir”.

 

لَا أَعْبُدُ مَا تَعْبُدُونَ (الكافرون: ٢)

 

Maknanya: “Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah” (QS al-Kafirun: 2)

 

Yakni tidak sekarang, tidak juga dalam sisa umurku.

 

وَلَا أَنْتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ (الكافرون: ٣)

 

Maknanya: “Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah” (QS al-Kafirun: 3)

 

Yakni tidak sekarang dan tidak di masa yang akan datang. Karena Allah ta’ala mengetahui pada azal bahwa mereka ini tidak akan beriman.

 

وَلَا أَنَا عَابِدٌ مَا عَبَدْتُمْ، وَلَا أَنْتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ (الكافرون: ٤-٥)

 

Maknanya: “Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah” (QS al-Kafirun: 4-5)

 

Ini adalah taukid (menekankan dan menguatkan), yang bertujuan menguatkan berita bahwa mereka akan meninggal dalam kekufuran, tidak akan masuk Islam selamanya dan tidak akan beriman.

 

لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ (الكافرون: ٦)

 

Dalam ayat ini terdapat makna tahdid (peringatan dan ancaman).

 

Firman Allah ta’ala:

 

لَكُمْ دِينُكُمْ

 

Artinya: Bagi kalian agama kalian yang batil, yaitu syirik yang kalian yakini.

 

وَلِيَ دِينِ

 

Maksudnya: Bagiku agamaku yang merupakan agama yang benar, yaitu Islam. Yakni bagi kalian syirik kalian dan bagiku tauhidku. Ini adalah puncak penegasan tentang keterlepasan Nabi dari perkara batil yang diyakini oleh orang-orang musyrik. Serupa dengan ayat ini dalam menunjukkan makna peringatan dan ancaman adalah firman Allah ta’ala:

 

فَمَنْ شَاءَ فَلْيُؤْمِنْ وَمَنْ شَاءَ فَلْيَكْفُرْ (الكهف: ٢٩)

 

Yakni orang yang memilih iman tidaklah seperti orang yang memilih kekufuran. Orang yang memilih kekufuran akan disiksa dan orang yang memilih iman akan dibalas dengan pahala. Lanjutan ayat ini menunjukkan maksud dari penggalan ayat tersebut, yakni peringatan dan ancaman, yaitu :

 

إِنَّا أَعْتَدْنَا لِلظَّالِمِينَ نَارًا أَحَاطَ بِهِمْ سُرَادِقُهَا وَإِنْ يَسْتَغِيثُوا يُغَاثُوا بِمَاءٍ كَالْمُهْلِ يَشْوِي الْوُجُوهَ بِئْسَ الشَّرَابُ وَسَاءَتْ مُرْتَفَقًا (الكهف: ٢٩)

 

Maknanya: “Sesungguhnya Kami telah sediakan bagi orang-orang kafir itu neraka, yang gejolaknya mengepung mereka. Dan jika mereka meminta minum, niscaya mereka akan diberi minum dengan air seperti besi yang mendidih yang menghanguskan muka. Itulah minuman yang paling buruk dan tempat istirahat yang paling jelek” (QS al-Kahfi: 29)

 

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,

Akhirnya, kita memohon kepada Allah ta’ala agar menghidupkan kita dalam keadaan muslim dan mewafatkan kita dalam keadaan mukmin serta menyelamatkan kita dari berbagai fitnah dalam agama.

 

نسأَلُ اللهَ تعالى أن يُـحْيِيَنَا مُسْلِمِيْنَ وأن يَتَوَفَّانَا مُؤمنِيْنَ وأن يُعَافِيَنَا من الفِتَنِ في الدّين. أقولُ قَوْلِي هذَا وأستَغْفِرُ اللهَ لي ولكُم

 

 

Khutbah II

 

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ وَكَفَى، وَأُصَلِّيْ وَأُسَلِّمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْمُصْطَفَى، وَعَلَى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَهْلِ الْوَفَا. أَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ 

 أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ عَظِيْمٍ، أَمَرَكُمْ بِالصَّلَاةِ وَالسَّلَامِ عَلَى نَبِيِّهِ الْكَرِيْمِ فَقَالَ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا، اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ، فِيْ الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ والْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ، اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ 

عِبَادَ اللهِ، إنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

 

Ustadz Nur Rohmad, Anggota Tim Aswaja NU Center PWNU Jawa Timur, Ketua Komite Dakwah Khusus MUI Kab. Mojokerto dan Dosen STAI Al-Azhar, Gresik




Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Khutbah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×