Home Tafsir Mimpi Haji, Umrah & Qurban Doa Tasawuf/Akhlak Jenazah Khutbah Ekonomi Syariah Ilmu Hadits Shalawat/Wirid Lainnya Doa Bahtsul Masail Ilmu Tauhid Nikah/Keluarga Zakat Hikmah Tafsir Sirah Nabawiyah Ubudiyah

Khutbah Jumat: Hubungan Agama dan Negara

Khutbah Jumat: Hubungan Agama dan Negara
Salah satu ayat Al-Qur’an yang menjadi dalil relasi agama dan negara adalah surat Al-Qashash ayat 85.
Salah satu ayat Al-Qur’an yang menjadi dalil relasi agama dan negara adalah surat Al-Qashash ayat 85.

Naskah khutbah Jumat kali ini menjelaskan tentang hubungan antara agama dan negara. Naskah khutbah ini menjelaskan bahwa agama dan negara merupakan dua hal yang saling melengkapi. Tanpa negara, agama tidak bisa dilaksanakan dangan maksimal. Begitu pula tanpa agama, negara tidak akan memiliki kontrol moral.


Untuk mencetak naskah khutbah Jumat ini, silakan klik ikon print berwarna merah di atas atau bawah artikel ini (pada tampilan dekstop). Semoga bermanfaat! (Redaksi)


Khutbah I

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ رَسُوْلِ اللهِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالَاهُ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لَا نَبِيَّ بَعْدَهُ. أَمَّا بَعْدُ، فَإِنِّي أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ الْقَائِلِ في مُحْكَمِ كِتَابِهِ: وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى، وَاتَّقُونِ يَا أُولِي الْأَلْبَاب. وَ قَالَ: وَمَا خَلَقۡتُ ٱلۡجِنَّ وَٱلۡإِنسَ إِلَّا لِيَعۡبُدُونِ  


Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Pada hari yang mulia ini, khatib menyeru kepada jamaah sekalian untuk senantiasa menjaga dan meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah dengan semaksimal mungkin, takwa dalam artian menjauhi segala larangan yang ditetapkan Allah subhânahu wa ta’âla dan menjalankan perintah-Nya. Karena dengan ketakwaan, setiap persoalan hidup yang kita alami akan ada jalan keluarnya dan akan ada pula rezeki yang datang kepada kita tanpa disangka-sangka.


Jamaah shalat Jumat yang dimuliakan Allah

Pada dasarnya, Allah SWT menciptakan manusia untuk beribadah kepada-Nya. Dalam Al-Qur’an surat Adz-Dzariyat ayat 56, Allah berfirman:


وَمَا خَلَقۡتُ ٱلۡجِنَّ وَٱلۡإِنسَ إِلَّا لِيَعۡبُدُونِ  


Artinya: Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.”


Hanya saja, untuk bisa beribadah dengan maksimal, manusia membutuhkan fasilitas dan tempat. Dalam hal ini adalah negara. Kita tidak bisa beribadah dengan tenang jika kondisi negara sedang tidak stabil. Karena ibadah kita tidak bisa lepas dari stabilitas negara, maka menjaga keamanan negara adalah wajib. Dalam sebuah kaidah fiqih disebutkan:


مَا لَا يَتِمُّ الْوَاجِبُ إِلَّا بِهِ فَهُوَ وَاجِبٌ


Artinya: “Sesuatu yang menjadi penyempurna sebuah kewajiban, maka hukumnya juga wajib.


Dari sini lah muncul sebuah konsep yang dinamkan nasionalisme atau mencintai tanah air.


Salah satu ayat Al-Qur’an yang menjadi dalil relasi agama dan negara adalah surat Al-Qashash ayat 85:


إِنَّ ٱلَّذِى فَرَضَ عَلَيْكَ ٱلْقُرْءَانَ لَرَآدُّكَ إِلَىٰ مَعَادٍ ۚ قُل رَّبِّىٓ أَعْلَمُ مَن جَآءَ بِٱلْهُدَىٰ وَمَنْ هُوَ فِى ضَلَٰلٍ مُّبِينٍ 


Artinya: “Sesungguhnya yang mewajibkan atasmu (melaksanakan hukum-hukum) Al-Qur’an, benar-benar akan mengembalikan kamu ke tempat kembali. Katakanlah: ‘Tuhanku mengetahui orang yang membawa petunjuk dan orang yang dalam kesesatan yang nyata.”


Imam Fakhruddin al-Razi dalam tafsirnya menjelaskan maksud kata ma’âd dalam ayat di atas kota Makkah, tanah kelahiran Nabi Muhamad SAW. 


Lebih tegas lagi, Syekh Ismail Haqqi Al-Hanafi Al-Khalwathi dalam kitabnya yang berjudul Rûḫul Bayân menjelaskan, ketika Rasulullah SAW sedang melakukan perjalanan hijrah ke Madinah, beliau sering membahas kecintaannya terhadap kota Makkah. Seolah beliau ingin mengatakan bahwa mencintai tanah air merupakan sebagian dari iman.


وفي تَفسيرِ الآيةِ إشَارَةٌ إلَى أنَّ حُبَّ الوَطَنِ مِنَ الإيمانِ، وكَانَ رَسُولُ اللهِ – صلى الله عليه وسلم – يَقُولُ كَثِيرًا: اَلْوَطَنَ الوَطَنَ، فَحَقَّقَ اللهُ سبحانه سُؤْلَهُ ... قَالَ عُمَرُ رضى الله عنه لَوْلاَ حُبُّ الوَطَنِ لَخَرُبَ بَلَدُ السُّوءِ فَبِحُبِّ الأَوْطَانِ عُمِّرَتْ البُلْدَانُ


Artinya: “Dalam penafsiran ayat tersebut (QS. Al-Qashash ayat 85), terdapat suatu petunjuk atau isyarat bahwa ‘cinta tanah air sebagian dari iman’. Rasulullah SAW (dalam perjalanan hijrahnya menuju ke Madinah) banyak sekali menyebut, ‘cinta tanah air, cinta tanah air’. Kemudian Allah mewujudkan permohonannya (dengan kembali ke Makkah)... Sahabat Umar berkata, ‘Jika bukan karena cinta tanah air, niscaya akan rusak negeri yang jelek (gersang). Sebab dengan cinta tanah air lah, negeri-negeri dibangun.”


Setelah hijrah ke Madinah, beliau juga begitu mencintai negeri keduanya itu. Dalam beberapa riwayat dijelaskan bahwa Nabi juga sangat mencintai Madinah. Hal ini menunjukkan betapa Nabi tidak hanya aktif dalam mendakwahkan ajaran Islam, tetapi juga menjunjung tinggi nilai-nilali kebangsaan. 


Rasulullah sendiri pernah menjanjikan, barang siapa yang mengalami kesulitan di Madinah dan mau bersabar, niscaya anak mendapatkan syafa’at beliau kelak di hari kiamat. Beliau bersabda:


الْمَدِينَةُ خَيْرٌ لَهُمْ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ، لَا يَدَعُهَا أَحَدٌ رَغْبَةً عَنْهَا، إِلا أَبْدَلَ اللهُ فِيهَا مَنْ هُوَ خَيْرٌ مِنْهُ، وَلا يَثْبُتُ أَحَدٌ عَلَى لَأْوَائِهَا وَجَهْدِهَا، إِلا كُنْتُ لَهُ شَهِيدًا أَوْ شَفِيعًا يَوْمَ الْقِيَامَة


Artinya: “Kota Madinah lebih baik bagi mereka seandainya mereka mengetahui. Tidaklah seseorang meninggalkan kota Madinah karena benci kepadanya, kecuali Allâh akan menggantikannya dengan orang yang lebih baik darinya, dan tidaklah seseorang tetap tegar atas kesusahan dan kesulitan kota Madinah, niscaya aku akan menjadi saksi dan pemberi syafa’at baginya pada hari kiamat.” (HR. Imam Muslim) 


Jamaah shalat Jumat yang dimuliakan Allah

Dalam sejarah perjuangan kemerdekaan Indoesia, ulama-ulama kita sudah mencontohkan, bagiamana antara agama dan negara harus sama-sama diperjuangkan. Sehingga ulama-ulama Indonesia tidak hanya menguasai ilmu agama, tetapi juga memiliki semangat  kebangsaan yang luar biasa.


Contohnya adalah semangat nasionalisme yang dimiliki Hadratussyaikh KH M. Hasyim Asy’ari dalam melawan penjajah. Ia mengeluarkan fatwa-fatwa yang dikenal sebagai ‘Resolusi Jihad’ yang disampaikan pada 22 Oktober 1945. Sekarang, tanggal itu diperingati sebagai Hari Santri Naional.


Dalam catatan sejarah, pada 22 Oktober 1945 atau tepat setelah delapan minggu Indonesia merdeka, terjadi peperangan di Surbaya. Untuk mempertahankan kemerdekaan bangsa Indonesia, KH. Hasyim Asy’ari mengeluarkan fatwa untuk memobilisasi dukungan umat Islam. Ada lima butir fatwa yang ia keluarkan:


1. Kemerdekaan Indonesia yang diproklamirkan pada tanggal 17 Agustus wajib dipertahankan.


2. Republik Indonesia, sebagai satu-satunya pemerintah yang sah, harus dijaga dan ditolong.


3. Musuh Republik Indonesia yaitu Belanda yang kembali ke Indonesia dengan bantuan sekutu (Inggris) pasti akan menggunakan cara-cara politik dan militer untuk menjajah kembali Indonesia.


4. Umat Islam, terutama anggota NU harus mengangkat senjata melawan Belanda dan sekutunya yang ingin menjajah Indonesia kembali.


5. Kewajibaan ini merupakan perang suci (jihad) dan merupakan kewajiban bagi setiap Muslim yang tinggal dalam radius 92 kilometer. Sedangkan mereka yang tinggal di luar radius tersebut, harus membantu secara material terhadap mereka yang berjuang.


Lima butir fatwa ini kemudian dikenal dengan Resolusi Jihad yang meyebabkan meletusnya pertempuran 10 November 1945 di Surabaya.

 

Jamaah shalat Jumat yang dimuliakan Allah

Semoga kita selalu dijaga oleh Allah untuk selalu memiliki jiwa nasionalisme yang tidak pernah padam. Dengan mempertahankan kedamaian bangsa sendiri, Insya Allah, kita juga bisa senantiasa beribadah kepada Allah dengan damai dan tenteram.


بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْاٰنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْاٰيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلَاوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ


Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَنْعَمَنَا بِنِعْمَةِ الْاِيْمَانِ وَالْاِسْلَامِ. وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ خَيْرِ الْأَنَامِ. وَعَلٰى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ الْكِرَامِ. أَشْهَدُ اَنْ لَا اِلٰهَ اِلَّا اللهُ الْمَلِكُ الْقُدُّوْسُ السَّلَامُ وَأَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدَنَا وَحَبِيْبَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صَاحِبُ الشَّرَفِ وَالْإِحْتِرَامِ


أَمَّا بَعْدُ. فَيَاأَيُّهَا النَّاسُ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى اِنَّ اللهَ وَ مَلَائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يٰأَيُّهَا الَّذِيْنَ أٰمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَ سَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلٰى أٰلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلٰى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلٰى اٰلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلٰى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلٰى اٰلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ فْي الْعَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ


اَللّٰهُمَّ وَارْضَ عَنِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ. وَعَنْ اَصْحَابِ نَبِيِّكَ اَجْمَعِيْنَ. وَالتَّابِعِبْنَ وَتَابِعِ التَّابِعِيْنَ وَ تَابِعِهِمْ اِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ. اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ. اَللّٰهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا الْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالطَّاعُوْنَ وَالْاَمْرَاضَ وَالْفِتَنَ مَا لَا يَدْفَعُهُ غَيْرُكَ عَنْ بَلَدِنَا هٰذَا اِنْدُوْنِيْسِيَّا خَاصَّةً وَعَنْ سَائِرِ بِلَادِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا اٰتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَ فِي الْاٰخِرَةِ حَسَنَةً وَ قِنَا عَذَابَ النَّارِ


عِبَادَ اللهِ اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْاِحْسَانِ وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ. يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ. وَ اشْكُرُوْهُ عَلٰى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ. وَلَذِكْرُ اللهِ اَكْبَرُ


Ustadz Muhamad Abror, pengajar Mahad Aly Pesantren AS-Shiddiqiyah, Kedoya, Jakarta Barat.

Konten ini hasil kerja sama NU Online dan Biro Humas, Data, dan Informasi Kementerian Agama RI.

 

 


Terkait

Khutbah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya