Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

5 Sebab Al-Qur'an Tak Dibukukan di Zaman Rasulullah

5 Sebab Al-Qur'an Tak Dibukukan di Zaman Rasulullah
5 Sebab Al-Qur'an Tak Dibukukan di Zaman Rasulullah
5 Sebab Al-Qur'an Tak Dibukukan di Zaman Rasulullah

Al-Qur'an adalah kalam Allah yang diturunkan kepada Rasulullah melalui Malaikat Jibril sekaligus menjadi mukjizat terbesar. Saat itu, teks-teks Al-Qur'an masih tersimpan kuat dalam ingatan para sahabat dan belum tersusun seperti sekarang karena masih tersebar di pelapah kurma, tulang, kulit, dan sebagainya. Lalu mengapa di zaman Rasulullah ayat-ayat Al-Qur'an tersebut tidak dikodifikasi atau dibukukan dalam satu mushaf?


Syaikh Ali As-Shabuni menjelaskan bahwa setidaknya ada 5 hal yang menjadi penyebab tidak ada kodifikasi Al-Qur'an di zaman Rasulullah. Hal ini sebagaimana ia jelaskan dalam Kitab Attibyan Fi Ulumil Qur'an (1985:58-59).


Pertama, Al-Qur'an diturunkan kepada Rasulullah tidak sekaligus melainkan secara berangsur-angsur selama kurang lebih 23 tahun. Kondisi ini tentu tidak memungkinkan untuk mengumpulkan ayat-ayat Al-Qur'an dalam satu mushaf sebelum ayat-ayat itu turun secara keseluruhan.


Kedua, ada sebagian ayat Al-Qur'an yang ter-mansukh. Hal ini juga tidak memungkinkan untuk mengumpulkan ayat Al-Qur'an dalam satu mushaf kecuali sampai semuanya turun dengan sempurna. Dalil mengenai nasikh-mansukh ini sebagaimana termaktub dalam surat Al-Baqarah ayat 106:


مَا نَنْسَخْ مِنْ اٰيَةٍ اَوْ نُنْسِهَا نَأْتِ بِخَيْرٍ مِّنْهَآ اَوْ مِثْلِهَا


Artinya:  Ayat yang Kami batalkan atau Kami hilangkan dari ingatan, pasti Kami ganti dengan yang lebih baik atau yang sebanding dengannya.


Ketiga, susunan surat dan ayat-ayat dalam Al-Qur'an tidak berdasarkan waktu diterimanya wahyu oleh Rasulullah. Ada kalanya surat atau ayat diturunkan di awal tapi dalam susunannya ditempatkan menjelang akhir, seperti surat Al-Alaq ayat 1 sampai 5 yang turun di awal namun dalam penempatannya ada di surat ke-96.


Syaikh Ali As-Shabuni menjelaskan, ada 2 pendapat mengenai wahyu terakhir yang diterima oleh Rasulullah. Pendapat pertama adalah Surah Al-Baqarah ayat 281:


وَاتَّقُوْا يَوْمًا تُرْجَعُوْنَ فِيْهِ اِلَى اللّٰهِ ۗ  ثُمَّ تُوَفّٰى كُلُّ نَفْسٍ مَّا كَسَبَتْ وَهُمْ لَا يُظْلَمُوْنَ


Artinya: Dan takutlah pada hari (ketika) kamu semua dikembalikan kepada Allah. Kemudian setiap orang diberi balasan yang sempurna sesuai dengan apa yang telah dilakukannya, dan mereka tidak dizalimi (dirugikan).


Sedangkan pendapat kedua adalah Surat Al-Maidah ayat 3:


اَلْيَوْمَ اَكْمَلْتُ لَكُمْ دِيْنَكُمْ وَاَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِيْ وَرَضِيْتُ لَكُمُ الْاِسْلَامَ دِيْنًاۗ


Artinya: Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu untukmu, dan telah Aku cukupkan nikmat-Ku bagimu, dan telah Aku ridai Islam sebagai agamamu.


Syaikh Ali As-Shabuni sendiri lebih setuju dengan pendapat pertama karena Surah Al-Baqarah ayat 281 diterima pada 9 hari/malam sebelum wafatnya Rasulullah. Sedangkan Surat Al-Maidah ayat 3 turun saat menunaikan ibadah haji wada. Rasulullah sendiri wafat 81 hari setelah haji wada.


Keempat, selisih waktu antara ayat yang terakhir diterima dengan waktu wafatnya Rasullullah terbilang singkat, yakni sekitar 9 hari sebagaimana dijelaskan sebelumnya. Waktu yang cukup singkat tersebut dinilai tidak cukup untuk membukukan Al-Qur'an dalam satu mushaf.


Kelima, tidak ada pihak yang mendorong untuk melakukan kodifikasi Al-Qur'an karena kultur masyarakat Arab saat itu lebih mengarahkan perhatiannya pada hafalan sehingga banyak melahirkan hafidz-hafidzah yang mampu menjaga kemurnian ayat-ayat Al-Qur'an. Wallahu a’lam. (Aiz Luthfi)





Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Ilmu Al-Qur'an Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×