Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Kisah Rasulullah Mulai Dikandung Siti Aminah pada Bulan Rajab

Kisah Rasulullah Mulai Dikandung Siti Aminah pada Bulan Rajab
Ilustrasi Rasulullah saw. (Foto: NU Online)
Ilustrasi Rasulullah saw. (Foto: NU Online)

Sudah menjadi pengetahuan umum jika di bulan-bulan mulia pasti memuat kisah-kisah hebat di dalamnya. Begitu pula bulan Rajab. Para sejarawan Muslim menyebutkan bahwa salah satu peristiwa besar yang terjadi pada bulan tersebut adalah awal mula nur nubuwah (cahaya kenabian) Rasulullah saw diletakkan di rahim ibundanya, Siti Aminah.


Salah satu catatan Syekh Yusuf bin Isma’il an-Nabhani dalam kitabnya, Al-Anwârul Muḫamamdiyah (yang disarikan dari kitab Mawâhibul Laddûniyah) menjelaskan, ketika hendak menitipkan Nabi Muhammad dalam rahim Siti Aminah pada malam Jumat di bulan Rajab, Allah swt memerintahkan Malaikat Ridwan (malaikat penjaga pintu surga) untuk membuka pintu Surga Firdaus sebagai bentuk penghormatan.


Saat itu pula, terdengar seruan malaikat yang terdengar di langit dan bumi, “Perhatian, sesungguhnya cahaya suci yang sejatinya adalah Nabi Muhammad, pada malam ini sudah berada dalam rahim Aminah. Muhammad adalah sosok yang mempunyai akhlak mulia yang sempurna dan diutus sebagai pembawa kabar gembira sekaligus peringatan. (Yusuf bin Isma’il an-Nabhani, Al-Anwârul Muḫamamdiyah, [Beirut: Darul Kutub al-Ilmiyah, 1997], h. 15)


Memang, para ulama sendiri berselisih pendapat terkait kapan janin Nabi Muhammad mulai dikandung oleh Aminah. Namun jika merujuk pendapat ulama yang mengatakan Nabi lahir pada bulan Rabi’ul Awwal, maka jelas Nabi berada dalam kandungan ibunya selama sembilan bulan dengan dimulai dari Rajab. Menurut Syekh Az-Zurqani dalam Syarah Mawâhibul Laddûniyah, pendapat ini sahih. (Az-Zurqani, Syarah Al-Mawahibul Ladduniyah, [Maktabah Syamilah Online], juz I, h. 257)


Dalam hadits Ibnu Ishaq dijelaskan, Siti Aminah pernah menceritakan kisah saat dirinya sedang mengandung janin Nabi Muhamad. Ada suara tanpa rupa yang berkata padanya, “Sungguh engkau sedang mengandung seorang pemimpin umat.”


Lantas Aminah menimpali, “Aku tidak merasa bahwa diriku sedang hamil, juga tidak merasakan berat sebagaimana yang dirasakan oleh wanita hamil pada umumnya. Hanya saja, aku merasa janggal karena aku tidak mengalami datang bulan (salah satu ciri-ciri wanita hamil).” (Yusuf bin Isma’il an-Nabhani, h. 15)


Kesucian nasab Nabi

Berbicara tentang kelahiran Nabi Muhammad saw, akan lebih lengkap jika kita ulas juga kesucian nasabnya yang terpelihara sejak zaman Nabi Adam as. Dikisahkan, begitu Allah swt menciptakan Siti Hawa untuk menjadi pendamping Nabi Adam, keduanya pun menjalin hubungan hingga memiliki beberapa keturunan. Berkaitan dengan nur Muhammad, Nabi Adam sudah berwasiat kepada anaknya agar tidak sembarangan memberikan nur tersebut kecuali pada wanita suci.


Hingga kemudian nur itu berpindah kepada Nabi Syit, salah satu putra Adam. Syit pun berwasiat kepada putranya agar nur tidak diberikan kepada wanita sembarangan. Wasiat ini terus terjaga dari satu generasi ke generasi berikutnya, hingga nur tersebut sampai ke Abdul Muthalib dan turun ke anaknya, Abdullah. Selama itu pula, Allah swt menjaga nasab Nabi Muhammad agar tetap suci, sehingga tidak ada satu pun nenek moyang Nabi yang melakukan hubungan di luar pernikahan yang sah.


Banyak sekali hadits-hadits yang menegaskan terjaganya nasab Nabi Muhammad sejak Nabi Adam. Salah satunya adalah sabda Nabi berikut:


خَرَجْتُ مِنْ نِكَاحٍ وَلَمْ أَخْرُجْ مِنْ سِفَاحٍ مِنْ لَدُنْ آدَمَ إِلَى أَنْ وَلَدَنِي أَبِي وَأُمِّي, لَمْ يُصِبْنِي مِنْ سِفَاحِ الْجَاهِلِيَّةِ شَيْءٌ


Artinya: “Aku lahir dari nikah dan aku tidak dilahirkan dari luar nikah sejak dari Adam hingga sampai aku dilahirkan oleh kedua orang tuaku, dan aku tidak menyentuh dari pernikahan orang-orang jahiliyah pada apapun.” (HR ath-Thabrani) (Ahmad bin Muhammad al-Qastalani, Mawâhibul Laddûniyah, [Bairut: Al-Maktab al-Islami, 2004], juz I, h. 85)


Pernikahan Abdul Muthalib

Dalam banyak literatur dijelaskan, pernikahan kakek-kakek Nabi hingga ayahnya sudah mendapat petunjuk langsung dari Allah swt. Sebab, ada saja peristiwa-peristiwa aneh terjadi menjelang pernikahannya. Penulis akan jelaskan singkat kisah ‘isyarat langit’ sebelum Abdul Muthalib (kakek Nabi) dan Abdullah (ayah Nabi) sebelum menikah.


Dikisahkan, di suatu malam Abdul Mutahlib tidur di kamarnya. Begitu bangun, ia kaget karena melihat wajahnya tampak lebih tampan dan berwibawa dari sebelumnya. Ia sampai bingung dan bertanya-tanya siapa yang melakukan ini. Akhirnya, ia dibawa ayahnya ke beberapa dukun Quraisy. Perlu diketahui, sudah menjadi tradisi bangsa Arab jahiliah ketika ada perkara ganjil, maka akan dikonsultasikan ke seorang dukun sebagai orang yang memiliki kemampuan khusus.


Semua dukun yang didatangi itu berkata bahwa ini merupakan pertanda Abdul Muthalib sudah waktunya untuk dinikahkan. Akhirnya, ia pun menikah dengan seorang perempuan bernama Qilah dan memiliki putra bernama Harits. Tidak lama kemudian, istrinya meninggal dan menikah lagi dengan Hindun binti ‘Amr.


Menurut Al-Qastalani, peristiwa ganjil yang dialami Abdul Muthalib disebabkan karena nur Muhammad masuk ke dalam diri Abdullah. Sejak saat itu badannya bau minyak misik. Bahkan ketika orang Quraisy sedang dilanda paceklik, mereka akan meminta bantuan Abdul Muthalib untuk memohon kepada Allah agar diturunkan hujan. Dengan keberkahan nur Muhammad, hujan pun turun dengan begitu derasnya. (Ahmad bin Muhammad al-Qastalani, juz I, h. 97-98)


Pernikahan Abdullah dengan Aminah

Dengan mengutip riwayat Ibnu Ishaq, Ibnu Katsir dalam Al-Bidâyah wan Nihâyah mengisahkan, sekali waktu Abdul Mutalib pergi bersama Abdullah untuk bertemu Wahab bin Abdu Manaf, ayah Siti Aminah. Di tengah perjalanan mereka bertemu seorang perempuan bernama Ummu Qannal, saudara perempuan Waraqah bin Naufal. Ada yang mengatakan namanya Qutailah, ada pula yang menyebut namanya Fathimah binti Murrin al-Khtas’amiyah.


Rupanya dia bukan perempuan sembarangan, melainkan pandai membaca kitab suci sebagaimana Waraqah bin Naufal. Ia mengetahui ada nur nubuwah (cahaya kenabian) dalam diri Abdullah. Lantas, ia pun menawarkan Abdullah untuk tidur dengannya dan menjanjikan padanya imbalan seratus ekor unta. Namun, Abdullah menolak permintaan itu dengan tegas karena jelas itu perbuatan tidak terhormat.


Ummu Qannal tahu jika ia berhubungan badan dengan Abdullah, maka nur nubuwah akan berpindah ke tubuhnya.


Abdullah pun melanjutkan perjalanan bersama ayahnya, Abdul Muthalib, hingga bertemu dengan calon mertuanya, Wahab bin Abdu Manaf. Ringkas kisah, Abdullah menikah dengan Aminah, seorang perempuan sangat terhormat di tengah-tengah kaumnya saat itu. Sejak berhubungan dengan Aminah, nur nubuwah yang ada pada diri Abdullah berpindah ke istrinya yang kemudian terlahir sebagai sang baginda Nabi Muhammad saw. (Ibnu Katsir, Al-Bidâyah wan Nihâyah, [Giza: Dar Hajar, 1997], juz III, h. 348-349)


Demikianlah penjelasan singkat kesucian nasab Nabi Muhammad saw. Pembaca bisa lebih mendalaminya lebih detail lagi dalam kitab-kitab sejarah seperti Mawâhibul Laddûniyah karya Ahmad al-Qastalani, Al-Bidâyah wan Nihâyah karya Ibnu Katsir, Sîrah Al-Ḫalbiyah karya Nuruddin al-Halbi, dan lain sebagainya.


Penulis: Muhamad Abror

Editor: Fathoni Ahmad



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Sirah Nabawiyah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×