Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Sifat Terpuji dan Sifat Tercela menurut Imam Al-Ghazali

Sifat Terpuji dan Sifat Tercela menurut Imam Al-Ghazali
Semua sifat terpuji dan sifat tercela itu memerlukan kajian lanjutan. Tetapi dari sini kita dapat menarik simpulan bahwa kita harus melatih dan mendidik diri kita agar dapat memiliki sifat-sifat terpuji guna kemaslahatan kita di akhirat kelak
Semua sifat terpuji dan sifat tercela itu memerlukan kajian lanjutan. Tetapi dari sini kita dapat menarik simpulan bahwa kita harus melatih dan mendidik diri kita agar dapat memiliki sifat-sifat terpuji guna kemaslahatan kita di akhirat kelak

Imam  Al-Ghazali menyebutkan ilmu muamalah, yaitu ilmu perihal aktivitas rohani atau amaliah batin. Imam Al-Ghazali dalam Kitab Ihya Ulumiddin membagi secara rinci dua jenis aktivitas atau amaliah batin tersebut, sebagian sifat terpuji dan sebagian sifat tercela.


Imam Al-Ghazali mengatakan, pengetahuan atas hakikat, cakupan, efek, dan pemulihan atas sifat terpuji merupakan ilmu akhirat. Pengetahuan seperti ini merupakan pengetahuan atas akhirat, dalam arti untuk kemaslahatan yang mengamalkannya di akhirat.


فمعرفة حقائق هذه الأحوال وحدودها وأسبابها التي بها تكتسب وثمرتها وعلامتها ومعالجة ما ضعف منها حتى يقوى وما زال حتى يعود من علم الآخرة


Artinya, “Mengetahui hakikat, batasan, sebab-sebab yang dapat membentuknya, buahnya, tandanya, dan memulihkan kelemahannya sehingga menjadi kuat, dan mengembalikan yang hilang sehingga hadir kembali, termasuk ilmu akhirat,” (Imam Al-Ghazali, Ihya Ulumiddin, [Beirut, Darul Fikr: 2018 M/1439-1440 H], juz I, halaman 34-35).


Imam Al-Ghazali lebih lanjut menyebutkan amaliah batin yang terpuji, yaitu sabar, syukur, takut, harap, ridha, zuhud, takwa, qana’ah, murah hati, menyadari anugerah Allah atas segala keadaan (baik maupun tidak baik-baik saja), ihsan, baik sangka, akhlak yang baik, perilaku yang baik kepada orang lain, jujur, dan ikhlas.


Adapun sifat tercela antara lain adalah takut fakir, mengutuk takdir, dengki, dendam, hasad, penipuan/pengkhianatan, mengejar ketinggian, menyukai pujian, menyenangi panjang umur dengan niat menikmati dunia, sombong, riya, marah, kekerasan, permusuhan, kemarahan, tamak, bakhil, kesenangan, boros, kegembiraan melewati batas, arogan, menghormati orang atas dasar kekayaannya, merendahkan orang miskin, rongkah, menang-menangan, bangga, ketinggian hati untuk mengikuti kebenaran, tenggelam dalam masalah yang tidak penting, senang banyak bicara, membual, perilaku yang dibuat-buat, cari muka, ujub, sibuk dengan aib orang lain, hilangnya penyesalan atas kebaikan dan rasa takut dari dalam hati, sibuk membela diri ketika mengalami kehinaan, kendur dalam membela kebenaran, mencari teman untuk memusuhi rohani, merasa aman dari tipu daya Allah ketika musibah datang, bersandar pada ibadah, makar dan khianat, manipulasi, panjang angan-angan, keras hati, kejam, senang pada dunia, sedih atas kehilangan dunia, nyaman dengan makhluk, resah dalam kesendirian, ceroboh, tergesa-gesa, kurang malu, dan sedikit memiliki belah kasih.


“Semua sifat tercela ini merupakan lahan luas atas perbuatan keji dan lahan subur atas tindakan-tindakan yang diharamkan dalam agama. Adapun lawannya, sifat terpuji merupakan bibit-bibit ibadah dan jalan taqarub,” (Al-Ghazali, 2018 M: I/35).


Pengetahuan atas kemaslahatan akhirat seperti ini, kata Imam Al-Ghazali, hukumnya fardhu ain dalam fatwa ulama-ulama akhirat.


Adapun amaliah batin ini mengandung nilai besar. Aktivitas batin dinilai jauh lebih utama daripada aktivitas lahiriah. Ibadah (sifat terpuji) secara batin ini memiliki bobot yang jauh lebih tinggi daripada ibadah lahiriah.


فيها أيضا تحصل له طاعة القلوب وأعمالها وذرة منها خير من أمثال الجبال من أعمال الجوارح وذلك مثل الصبر والرضا والزهد والتوكل وحب لقاء الله تعالى


Artinya, “Pada ujian itu terdapat ketaatan dan amal batin. Sebutir zarah amal batin lebih baik daripada amal ibadah yang menggunung secara lahiriah anggota badan. Amal batin itu adalah sabar, ridha, zuhud, tawakal, dan senang berjumpa dengan Allah,” (Lihat Syekh Ibnu Abbad, Ghayatul Mawahibil Aliyyah fi Syarhil Hikam Al-Atha’iyyah, [Semarang, Maktabah Thaha Putra: tanpa catatan tahun], juz I, halaman 78).


Semua sifat terpuji dan sifat tercela itu memerlukan kajian lanjutan. Tetapi dari sini kita dapat menarik simpulan bahwa kita harus melatih dan mendidik diri kita agar dapat memiliki sifat-sifat terpuji guna kemaslahatan kita di akhirat kelak. Wallahu a’lam. (Alhafiz Kurniawan)



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Tasawuf/Akhlak Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×