Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Rahasia di Balik Hari, Bulan, dan Tahun Kelahiran Nabi Muhammad

Rahasia di Balik Hari, Bulan, dan Tahun Kelahiran Nabi Muhammad
Hari, bulan, dan tahun kelahiran Nabi Muhammad saw mengandung keistimewaan tersendiri yang menyimpan rahasia
Hari, bulan, dan tahun kelahiran Nabi Muhammad saw mengandung keistimewaan tersendiri yang menyimpan rahasia

Semua umat Muslim mengimani bahwa Nabi Muhammad saw merupakan sosok paling mulia, bahkan seorang cendekiawan Barat Michael H Hart mengategorikan putra Abdullah ini sebagai manusia paling berpengaruh nomor satu di dunia.


Lantas mengapa Rasulullah tidak dilahirkan di bulan mulia seperti asyhurul ḫurum (Dzulqa'dah, Dzulhijjah, Muharam) atau Ramadhan, tidak pula di hari Jumat yang merupakan hari paling istimewa. 


Sejumlah sejarawan sepakat bahwa Nabi Muhammad lahir pada tahun gajah, yaitu saat Ka’bah diinvasi oleh tentara gajah dibawah komando Raja Abrahah. Kelahiran Nabi juga disepakati pada hari Senin berdasarkan sabda Rasulullah berikut: 


ذَاكَ يَوْمٌ وُلِدْتُ فِيهِ، وَيَوْمٌ بُعِثْتُ – أَوْ أُنْزِلَ عَلَيَّ فِيهِ 


Artinya, “Itu adalah hari aku dilahirkan, dan hari aku diutus atau aku dituruni wahyu.” (HR Muslim). 


Sementara tentang bulan kelahiran Nabi sendiri terjadi perbedaan pendapat, hanya saja argumen yang paling unggul adalah yang mengatakan bulan Rabi’ul Awwal. Hal ini salah satunya berdasarkan hadits berikut:


فَتَلَقَّوْا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِظَهْرِ الحَرَّةِ، فَعَدَلَ بِهِمْ ذَاتَ اليَمِينِ، حَتَّى نَزَلَ بِهِمْ فِي بَنِي عَمْرِو بْنِ عَوْفٍ، وَذَلِكَ يَوْمَ الِاثْنَيْنِ مِنْ شَهْرِ رَبِيعٍ الأَوَّلِ 


Artinya, “Lalu penduduk Madinah menemui Rasulullah di daerah Al-Harrah (tempat berbatu hitam di Madinah), lalu Rasulullah beralih bersama mereka ke sebelah kanan sampai beliau singgah bersama mereka di rumah Bani ‘Amru bin ‘Auf, dan saat itu adalah hari senin dari bulan Rabi’ul Awwal.” (HR Bukhari). 


Hikmah Hari, Bulan, dan Tahun Kelahiran Nabi Muhammad 

Hari, bulan, dan tahun kelahiran Nabi Muhammad bukan merupakan kebetulan. Menurut Sayyid Muhammad bin Alawi al-Maliki, hikmah Nabi Muhammad lahir pada bulan Rabi’ul Awwal karena Allah swt ingin menepis adanya anggapan Raasulullah memperoleh kehormatan karena lahir di bulan-bulan mulia seperti asyhurul ḫurum atau Ramadhan, tapi justru kelahiran Nabi sendiri yang membuat bulan kelahirannya, Rabi’ul Awwal, menjadi istimewa dan diagungkan. 


Berbeda, misalnya, dengan Nabi Adam yang dilahirkan pada hari Jumat yang secara kebetulan hari tersebut merupakan momen istimemwa bagi umat Musim. 


Sayyid Muhammad melanjutkan, Rasulullah lahir pada hari Senin merupakan bentuk rahmat (kasih sayang) bagi semesta alam. Sebab, Senin merupakan hari yang tidak ada banyak tanggungan ibadah sebagaimana, misalnya, hari Jum’at yang terdapat sejumlah kegiatan keagamaan bagi umat Muslim seperti shalat Jumat khutbah, dan ibadah, dan sebagainya. Sayyid Muhammad kemudian menegaskan poin ini dengan firman Allah swt berikut: 


وَمَآ اَرْسَلْنٰكَ اِلَّا رَحْمَةً لِّلْعٰلَمِيْنَ 


Artinya, “Dan Kami tidak mengutus engkau (Muhammad) melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi seluruh alam.” (QS. Al-Anbiya: 107) (Sayyid Muhammad bin Alawi al-Maliki, Adz-Dzakairul Muhamadiyah, 2006 M: halaman 29) 


Terkait hari kelahiran Nabi, seorang guru besar Unisversitas Al-Azhar Mesir, Muhammad Wahdan, sebagaimana dikutip dari elbalad.news (https://www.elbalad.news/5009601), menyampaikan, Rasulullah lahir pada hari Senin karena Allah ingin menjadikan beliau memiliki sifat seperti pohon, yaitu memberi manfaat kepada banyak orang dengan banyak hal seperti sebagai tempat berteduh, buahnya bisa dinikmati, batangnya bisa dimanfaatkan untuk keperluan yang beragam. Filosofi pohon ini mengindikasikan bahwa Rasulullah menjadi sosok insan yang banyak menebar kemanfaatan. Bertepatan dengan hari Senin pula Allah pertama kali menciptakan pohon. Diriwayatkan: 


عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ أَخَذَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِيَدِي فَقَالَ خَلَقَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ التُّرْبَةَ يَوْمَ السَّبْتِ وَخَلَقَ فِيهَا الْجِبَالَ يَوْمَ الْأَحَدِ وَخَلَقَ الشَّجَرَ يَوْمَ الِاثْنَيْنِ وَخَلَقَ الْمَكْرُوهَ يَوْمَ الثُّلَاثَاءِ وَخَلَقَ النُّورَ يَوْمَ الْأَرْبِعَاءِ وَبَثَّ فِيهَا الدَّوَابَّ يَوْمَ الْخَمِيسِ وَخَلَقَ آدَمَ عَلَيْهِ السَّلَام بَعْدَ الْعَصْرِ مِنْ يَوْمِ الْجُمُعَةِ فِي آخِرِ الْخَلْقِ فِي آخِرِ سَاعَةٍ مِنْ سَاعَاتِ الْجُمُعَةِ فِيمَا بَيْنَ الْعَصْرِ إِلَى اللَّيْلِ
 

Artinya, “Dari Abu Hurairah, dia berkata, ‘Rasulullah saw memegang tanganku dan bersabda, ‘Allah ‘azza wa jalla menciptakan tanah pada hari Sabtu, menciptakan gunung pada hari Ahad, menciptakan pepohonan (tumbuhan) pada hari Senin, menciptakan sesuatu yang dibenci (keburukan) pada hari Selasa, menciptakan cahaya pada hari Rabu, mengembangbiakkan hewan-hewan pada hari Kamis, menciptakan Adam ‘alaihissalam setelah Ashar hari Jumat pada akhir ciptaan, di saat akhir hari Jumat antara Ashar sampai malam.’” (HR Muslim). 


Kemudian, terkait tahun kelahiran Nabi pada tahun gajah juga memiliki hikmah luar biasa. Sebelum ditetapkan sistem penanggalan pada masa kekhalifahan Umar bin Khattab, bangsa Arab biasa menjadikan peristiwa-peristiwa besar sebagai titimangsa setiap kejadian.


Penyerangan Ka’bah oleh tentara gajah Raja Abrahah merupakan tragedi terbesar yang dialami orang Arab saat itu, sebab Ka’bah merupakan simbol sakral agung bagi semua penduduk Makkah ketika itu, entah bagi penganut agama tauhid atau musyrik. 


Masyarakat Makkah yang tidak mungkin melakukan perlawanan sama sekali karena secara militer masih primitif justru berhasil memukul mundur tentara Abrahah dengan sekawanan ababil yang diutus Allah swt demi memuliakan Nabi Muhammad.


Secara logika, seharusnya pasukan Abrahah yang beragama Nasrani (ahlul kitab) otomatis lebih mulia dari penduduk Makkah yang menyembah berhala. Tetapi, Allah lebih berpihak kepada penduduk Makkah. 


Hai ini tidak lain merupakan kehendak Allah untuk memuliakan kota Makkah, tempat yang lima puluh hari setelah itu lahir seorang nabi akhir zaman. Artinya, Nabi sudah ada dalam kandungan Siti Aminah saat penyerangan terjadi.


Secara tidak langsung, seolah Allah berpesan, “Wahai suku Quraisy sekalian, kami menolong kalian dengan mengalahkan Habasyah bukan karena kalian lebih mulia (dari para ahlul kitab, pen). Kami hanya ingin menjaga Ka’bah yang kelak akan kami muliakan dan kami agungkan dengan diutusnya nabi yang ummi.” (Ibnu Katsir, Tafsîr Al-Qur’anil ‘Azhîm, tanpa tahun: juz XIV, h. 455). 


Ustadz Muhamad Abror, penulis keislaman NU Online, alumnus Pondok Pesantren KHAS Kempek Cirebon dan Ma'had Aly Saidusshiddiqiyah Jakarta



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Sirah Nabawiyah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×