Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Kemuliaan Bulan Haram di dalam Islam

Kemuliaan Bulan Haram di dalam Islam
kedatangan Islam semakin menguatkan penghormatan atas kemuliaan bulan-bulan haram. Pahala kebaikan dilipatgandakan di dalamnya.
kedatangan Islam semakin menguatkan penghormatan atas kemuliaan bulan-bulan haram. Pahala kebaikan dilipatgandakan di dalamnya.

Dalam tradisi Arab Jahiliyah 4 bulan haram, Dzulqa’dah, Dzulhijah, Muharram, dan Rajab sangat diagungkan dan disakralkan. Bagaimana setelah datangnya Islam?


Setelah Islam datang, kemuliaan bulan haram makin dikukuhkan. Bahkan tradisi Arab Jahiliyah mengagungkan bulan haram sebenarnya juga berasal dari ajaran agama tauhid yang dibawa oleh Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail ra. Dalam hal ini Nizamuddin an-Naisaburi (w. 850 H/1446 M), pakar tafsir asal kota Naisabur, Iran sekarang, saat menafsirkan frasa ad-dînul qayyim dalam surat at-Taubah ayat 36 menyatakan:


“Maksud frasa ad-Dînul Qayyim ayat ini adalah, bahwa penghormatan terhadap bulan-bulan haram merupakan ajaran agama yang lurus, yang diamalkan oleh Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail. Orang-orang Arab Jahiliyah mewarisinya dari mereka berdua. Orang-orang Arab Jahiliyah sangat mengagungkannya dan mengharamkan peperangan di dalamnya. Bahkan andaikan ada orang yang berpapasan dengan pembunuh ayah atau saudaranya, ia akan membiarkannya (karena begitu mulianya bulan-bulan haram dalam tradisi mereka.” (Nizhamuddin an-Naisaburi, Tafsirun Naisaburi, juz IV, halaman 142).


Islam datang menguatkan penghormatan terhadap kemuliaan bulan-bulan haram. Islam memerintahkan umatnya agar memuliakan bulan-bulan haram dengan meningkatkan ibadah, baik ibadah ritual maupun ibadah sosial.


Selain itu, Islam juga memperingatkan umatnya agar menghindari segala kemaksiatan dan kejahatan. Sebab, dalam bulan-bulan haram sebagaimana pahala kebaikan dilipatgandakan, begitu pula balasan atas berbagai kemaksiatan dan kejahatan. (Abdul Qadir al-Jailani, Tafsirul Jailani, [Aleppo, Maktabatul Istanbuli: 1430/2009], juz II, halaman 257).


Demikian itulah maksud ayat Al-Qur’an:


إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِنْدَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ فَلَا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ ...


Artinya, “Sungguh jumlah bulan di sisi Allah ada 12 bulan, dalam kitab Allah (lawhil mahfuzh). Di antaranya ada 4 bulan haram atau mulia. Memuliakan 4 bulan haram itu adalah agama yang lurus, maka jangan zalimi diri kalian sendiri dengan bermaksiat di dalamnya …” (At-Taubah: 36)


Menjadi sangat jelas, kedatangan Islam semakin menguatkan penghormatan atas kemuliaan bulan-bulan haram. Pahala kebaikan dilipatgandakan, sebagaimana dosa kejahatan diberatkan. Wallahu a’lam.


Ustadz Ahmad Muntaha AM, Founder Aswaja Muda dan Redaktur Keislaman NU Online



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Sirah Nabawiyah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×