Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Kerusakan di Darat dan di Laut Menurut Abu Bakar As-Shiddiq

Kerusakan di Darat dan di Laut Menurut Abu Bakar As-Shiddiq
Abu Bakar As-Shiddiq menafsirkan kerusakan di darat dan di laut sebagai kerusakan ucapan dan dan qalbu manusia
Abu Bakar As-Shiddiq menafsirkan kerusakan di darat dan di laut sebagai kerusakan ucapan dan dan qalbu manusia

Kerusakan di muka bumi dan di lautan tidak lain terjadi karena buah tangan manusia. Dampak dari kerusakan ini kemudian berimbas kepada bukan hanya pelaku kerusakan, tetapi juga kepada semuanya sebagaimana firman Allah dalam Surat Ar-Rum ayat 41:


ظَهَرَ ٱلْفَسَادُ فِى ٱلْبَرِّ وَٱلْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِى ٱلنَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ ٱلَّذِى عَمِلُوا۟ لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ


Artinya, “Telah tampak kerusakan di darat dan di laut karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebagian dari (dampak) perbuatan mereka. Semoga mereka kembali (ke jalan yang benar).” (Surat Ar-Rum ayat 41).


Ayat ini sering dijadikan rujukan sebagai dalil perihal pemeliharaan terhadap lingkungan hidup, terutama belakangan ketika masalah lingkungan mengemuka. Ayat ini memang sangat masuk sebagai peringatan atas dampak kerusakan lingkungan baik di darat maupun di laut.


Adapun sahabat Abu Bakar As-Shiddiq menafsirkan kerusakan di darat dan di laut sebagai kerusakan ucapan dan dan qalbu manusia. Kerusakan lisan dan qalbu melalui kemungkaran-kemungkaran itu diratapi manusia dan malaikat.


قال أبو بكر في تفسير ذلك البر هو اللسان والبحر هو القلب فإذا فسد اللسان بالسب مثلا بكت عليه النفوس أى الأشخاص من بني آدم وإذا فسد القلب بالرياء مثلا بكت عليه الملائكة


Artinya, “Sayyidina Abu Bakar RA menafsirkan ayat ini bahwa ‘darat’ adalah lisan dan laut adalah qalbu. Jika lisan telah rusak dengan caci maki misalnya, maka jiwa-jiwa anak Adam menangis. Jika qalbu telah rusak sebab riya misalnya, maka malaikat menangis,” (Lihat Syekh M Nawawi Banten, Nasha’ihul Ibad, [Indonesia, Daru Ihya’il Kutubil Arabiyyah: tanpa tahun], halaman 6).


Syekh M Nawawi Banten menambahkan, qalbu diumpamakan dengan “laut” karena kesamaan keluasan dan kedalaman pada keduanya. (Lihat Syekh M Nawawi Banten, tanpa tahun: 6).


Syekh M Nawawi Banten dalam Kitab Nashaihul Ibad mengutip hikmah lain bahwa lisan adalah satu peringatan bagi seorang hamba untuk mengatakan hanya kalimat yang penting dan kalimat yang baik saja. (Lihat Syekh M Nawawi Banten, tanpa tahun: 6).


Ada ulama yang mengatakan, lisan yang berzikir dengan bahasa apapun tetap menyasar pada satu objek zikir, yaitu Allah. Demikian pula qalbu. Sedangkan mata dan telinga menyasar banyak hal. Oleh karena itu, ada ulama yang mengatakan bahwa hajat mata dan telinga lebih banyak daripada hajat lisan. (Lihat Syekh M Nawawi Banten, tanpa tahun: 6). Wallahu a‘lam. (Alhafiz Kurniawan)
 



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Tafsir Lainnya

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×