Home Bahtsul Masail Shalawat/Wirid Ramadhan Jenazah Ubudiyah Ilmu Hadits Tasawuf/Akhlak Khutbah Sirah Nabawiyah Doa Tafsir Haji, Umrah & Qurban Hikmah Tafsir Mimpi Zakat Nikah/Keluarga Ilmu Tauhid Ekonomi Syariah Doa Lainnya

Khutbah Jumat: 7 Hal yang Perlu Diperhatikan dalam Bertetangga

Khutbah Jumat: 7 Hal yang Perlu Diperhatikan dalam Bertetangga
Hak tetangga diperhatikan dalam Islam. Hak tetangga dijamin dalam Islam. (Ilustrasi: NU Online/freepik).
Hak tetangga diperhatikan dalam Islam. Hak tetangga dijamin dalam Islam. (Ilustrasi: NU Online/freepik).

Materi khutbah Jumat kali ini mengangkat materi tentang pentingnya saling menghormati dalam bertetangga. Sebagai makhluk sosial, manusia tidak akan lepas dari berinteraksi dengan orang lain. Dan dalam satu komunitas kehidupan bermasyarakat, manusia tidak bisa lepas dari peran penting tetangga. Merekalah orang yang seharusnya kita jaga hubungan baiknya karena dalam agama Islam pun diperintahkan untuk senantiasa menjaga keharmonisan hubungan baik antartetangga.


Teks khutbah Jumat berikut ini dengan judul “Khutbah Jumat: 7 Hal yang Perlu Diperhatikan dalam Bertetangga” Untuk mencetak naskah khutbah Jumat ini, silakan klik ikon print berwarna merah di atas atau bawah artikel ini (pada tampilan desktop). Semoga bermanfaat!


Khutbah I

الْحَمْدُ لِلهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى أَشْرَفِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَالتَّابِعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا الله وَحْدَه لَاشَرِيْكَ لَهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ اْلمُبِيْن. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَـمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صادِقُ الْوَعْدِ اْلأَمِيْن


أَمَّا بَعْدُ فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ. اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى:  وَاعْبُدُوا اللّٰهَ وَلَا تُشْرِكُوْا بِهٖ شَيْـًٔا وَّبِالْوَالِدَيْنِ اِحْسَانًا وَّبِذِى الْقُرْبٰى وَالْيَتٰمٰى وَالْمَسٰكِيْنِ وَالْجَارِ ذِى الْقُرْبٰى وَالْجَارِ الْجُنُبِ وَالصَّاحِبِ بِالْجَنْۢبِ وَابْنِ السَّبِيْلِۙ وَمَا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْۗ اِنَّ اللّٰهَ لَا يُحِبُّ مَنْ كَانَ مُخْتَالًا فَخُوْرًاۙ


Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah,

Menjadi sebuah keniscayaan bagi kita semua untuk senantiasa bersyukur kepada Allah swt yang telah menganugerahkan banyak nikmat sehingga kita bisa terus menjalankan misi utama hidup di dunia yakni beribadah kepada Allah swt. Sebagai wujud bersyukur, mari senantiasa kita meningkatkan ketakwaan kepada Allah swt dengan menjalankan segala perintahNya dan menjauhi segala yang dilarang oleh Allah swt.


Dengan ketakwaan yang menancap kuat pada diri, maka kita akan memiliki rambu-rambu dan pegangan kuat agar kita tidak melanggar aturan dalam agama. Dengan kemampuan ini semoga kita menjadi golongan orang-orang bertakwa dan mendapatkan posisi mulia di sisi Allah swt.


Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah,

Manusia adalah makhluk sosial yang tidak bisa hidup sendiri. Manusia membutuhkan orang lain dalam melakukan segala aktivitas baik secara langsung maupun tidak langsung. Sepiring nasi beserta sayur dan lauk-pauk yang setiap hari kita nikmati juga tidak lepas dari peran orang lain.


Mulai dari para perajin piring, petani, peternak, nelayan, tukang masak, dan masih banyak orang lain yang membantu. Ini menjadi bukti bahwa kita, manusia, sangat bergantung kepada bantuan orang lain.


Menyadari akan hal ini, maka sangat penting bagi kita untuk tahu bahwa kita dipastikan bakal membutuhkan bantuan orang lain dalam hidup. Dalam kehidupan sehari-hari, orang yang paling dekat dengan kita dan siap mengulurkan tangan membantu adalah tetangga kita. Sehingga Islam pun menempatkan tetangga sebagai kelompok orang yang harus dipergauli dengan baik sebagaimana ditegaskan dalam Al-Qur’an:


وَاعْبُدُوا اللّٰهَ وَلَا تُشْرِكُوْا بِهٖ شَيْـًٔا وَّبِالْوَالِدَيْنِ اِحْسَانًا وَّبِذِى الْقُرْبٰى وَالْيَتٰمٰى وَالْمَسٰكِيْنِ وَالْجَارِ ذِى الْقُرْبٰى وَالْجَارِ الْجُنُبِ وَالصَّاحِبِ بِالْجَنْۢبِ وَابْنِ السَّبِيْلِۙ وَمَا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْۗ اِنَّ اللّٰهَ لَا يُحِبُّ مَنْ كَانَ مُخْتَالًا فَخُوْرًاۙ


Artinya: Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu apa pun. Berbuat baiklah kepada kedua orang tua, karib kerabat, anak-anak ya tim, orang-orang miskin, tetangga dekat dan tetangga jauh, teman sejawat, ibnusabil, serta hamba sahaya yang kamu miliki. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang sombong lagi sangat membanggakan diri. (QS An-Nisa: 36).


Berbuat baik kepada tetangga adalah hal yang sangat penting. Karena pada hakikatnya, tetanggalah orang yang menjadi saudara kita. Kalau terjadi sesuatu, tetanggalah yang paling dahulu datang memberikan pertolongan, baik siang maupun malam.


Walaupun kita memiliki saudara yang berjauhan tempat tinggalnya, mereka belum tentu bisa diharapkan dengan cepat memberikan pertolongan pada waktu yang diperlukan, seperti halnya tetangga. Oleh karena itu, hubungan yang baik dengan tetangga harus dijaga, jangan sampai terjadi perselisihan dan pertengkaran, walaupun tetangga itu beragama lain.


Hal ini penting untuk diperhatikan, khususnya oleh manusia di zaman modern saat ini yang semakin hari semakin egois, individualis, dan materialistis. Fenomena khususnya di masyarakat perkotaan sudah bisa dirasakan. Banyak yang tidak saling mengenal dengan tetangga dekatnya walaupun rumahnya berdampingan.


Kesibukan mencari harta dan kebutuhan hidup dengan pergi pagi pulang malam, menjadikan manusia saat ini berkurang perhatiannya kepada tetangga. Frekuensi bertemu dan berkumpulpun untuk aktivitas sosial sudah sangat kurang. Ditambah lagi dengan kemudahan yang bisa dinikmati dalam berinteraksi melalui media sosial, menjadikan posisi tetangga tidak ditempatkan pada posisi penting untuk dikenal.


Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah,

Untuk menguatkan kembali perintah agama agar kita bersosialisasi dan berbuat baik kepada tetangga, setidaknya ada 7 hal yang perlu kita perhatikan. Pertama kita harus menyadari bahwa memuliakan tetangga merupakan ekspresi keimanan. Hal ini ditegaskan oleh Nabi  Muhammad saw dalam haditsnya:


ومَن كانَ يُؤْمِنُ باللَّهِ والْيَومِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ جارَهُ، ومَن كانَ يُؤْمِنُ باللَّهِ والْيَومِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ


Artinya: “Siapa pun yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah ia memuliakan tetangganya, dan siapa pun yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah ia memuliakan tamunya.” (HR Muslim).


Kedua, tetangga adalah orang yang harus kita posisikan seperti keluarga. Nabi Muhammad pun pernah mengira bahwa tetangga merupakan orang yang mendapatkan warisan sebagaimana keluarga yang memiliki hubungan darah. Hal ini seperti disebutkan dalam hadits riwayat Imam Bukhari:


عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا زَالَ يُوصِينِي جِبْرِيلُ بِالْجَارِ حَتَّى ظَنَنْتُ أَنَّهُ سَيُوَرِّثُهُ. 


Artinya: “Dari Aisyah RA, dari Nabi SAW beliau bersabda, “Jibril terus mewasiatkanku perihal tetangga. Hingga aku menyangka bahwa tetangga akan menjadi ahli waris.” 


Ketiga, kemampuan kita berbuat baik kepada tetangga menunjukkan tingkat keimanan kita. Sebaliknya, ketidaknyamanan dan ketidakamanan tetangga akibat ulah kita berarti menunjukkan ketidakimanan kita. Rasulullah saw bersabda:


وَاللَّهِ لَا يُؤْمِنُ وَاللَّهِ لَا يُؤْمِنُ وَاللَّهِ لَا يُؤْمِنُ قِيلَ وَمَنْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الَّذِي لَا يَأْمَنُ جَارُهُ بوَائِقَهُ


Artinya: “Demi Allah, tidak sempurna imannya, demi Allah tidak sempurna imannya, demi Allah tidak sempurna imannya.” Rasulullah saw. ditanya “Siapa yang tidak sempurna imannya wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Seseorang yang tetangganya tidak merasa aman atas kejahatannya.” (HR Al-Bukhari).


Keempat, perlu kita ingat bahwa menyakiti tetangga akan mendapatkan balasan neraka. Sementara berbuat baik, akan menghantarkan kita ke surganya Allah swt. Rasulullah saw juga pernah menegaskan bahwa orang yang walaupun tekun beribadah namun tidak berbuat baik dan mencela tetangganya, maka ia disebut orang yang tidak baik dan masuk neraka. Sabda Rasulullah:


إِنَّ فُلاَنَةَ تُصَلِّي اللَّيْلَ وَتَصُومُ النَّهَارَ وَفِي لِسَانُهَا شَيْءٌ يُؤْذِي جِيرَانَهَا سَلِيطَةٌ قَالَ: لاَ خَيْرَ فِيهَا هِيَ فِي النَّارِ وَقِيلَ لَهُ: إِنَّ فُلاَنَةَ تُصَلِّي الْمَكْتُوبَةَ وَتَصُومُ رَمَضَانَ وَتَتَصَدَّقُ بِالأَثْوَارِ وَلَيْسَ لَهَا شَيْءٌ غَيْرُهُ وَلاَ تُؤْذِي أَحَدًا قَالَ: هِيَ فِي الْجَنَّةِ 


Artinya: “Sesungguhnya Fulanah selalu salat malam dan puasa di siang harinya. akan tetapi, ia sering mencela tetangganya.’ Rasulullah saw bersabda: ‘Ia tidak baik, ia masuk neraka.’ Disebutkan kepada Rasulullah saw bahwa Fulanah hanya melaksanakan shalat wajib, puasa Ramadhan, dan bersedekah hanya secuil keju. Akan tetapi ia tidak pernah menyakiti tetangganya.’ Rasulullah Saw bersabda: ‘Ia masuk surga’.” (HR al-Hakim).


Kelima, Kebaikan kita kepada tetangga bisa diidentikkan dengan budaya saling memberi makanan. Tradisi ini juga sangat kental dalam kehidupan masyarakat Indonesia dan perlu untuk dipertahankan. Dalam sabdanya, Rasulullah memerintahkan umat Islam saat memasak untuk memperbanyak kuahnya. Ini adalah ibarat yang diberikan rasulullah agar senantiasa berbagi makanan dengan tetangga. 


Keenam, kita tidak boleh meremehkan pemberian tetangga. Rasulullah bersabda:


عن أبي هُرَيْرَةَ ـ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ ـ قالَ: كَانَ النَّبِيُّ ـ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ـ يَقُوْلُ: يَا نِسَاءَ المُسْلِمَاتِ لا تَحْقِرَنَّ جَارَةٌ لِجَارَتِهَا وَلَوْ فِرْسَنَ شَاةٍ


Artinya: “Dari Abu Hurairah ra, beliau berkata, Rasulullah Saw pernah bersabda, “Wahai perempuan-perempuan muslimah, janganlah seorang tetangga yang meremehkan hadiah tetangganya meskipun berupa ujung kaki kambing.” (HR al-Bukhari dan Muslim).


Ketujuh, kita tidak boleh meremehkan kebaikan yang diberikan tetangga walaupun itu terlihat sepele. Sabda Rasulullah yang diriwayatkan Imam Muslim:


عَنْ أَبِيْ ذَرٍّ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: "لاَ تَحْقِرَنَّ مِنَ الْمَعْرُوْفِ شَيْئاً، وَلَوْ أَنْ تَلْقَى أَخَاكَ بِوَجْهٍ طَلْقٍ


Artinya: “Dari Abu Dzar ra, beliau berkata: Rasulullah SAW pernah bersabda: “Sungguh janganlah kamu memandang rendah suatu kebaikan pun, meski kamu sekedar bertemu saudaramu dengan wajah yang berseri-seri.” (HR Muslim).


Maasyiral muslimin rahimakumullah,

Demikian tadi beberapa hal yang perlu kita perhatikan dalam bertetangga. Mudah-mudahan kita termasuk golongan orang yang senantiasa baik dalam bertetangga dan semoga kita mendapatkan tetangga baik yang bisa menjadi saudara kita dan bisa menjaga kedamaian dan kenyamanan di lingkungan kita. Amin.


بَارَكَ الله لِي وَلَكُمْ فِي اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنْ آيَةِ وَذِكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَأسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم


Khutbah II

الْحَمْدُ لِلّٰهِ وَالْحَمْدُ لِلّٰهِ ثُمَّ الْحَمْدُ لِلّٰهِ. أَشْهَدُ أَنْ لَا إلٰهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الَّذِيْ لَا نَبِيَّ بَعْدَهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ  وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ القِيَامَةِ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا النَّاسُ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يٰأَ يُّها الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.


اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ .اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ، اَلْأَحْياءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ. اَللّٰهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلَاءَ وَاْلوَبَاءَ والقُرُوْنَ وَالزَّلَازِلَ وَسُوْءَ اْلفِتَنِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا إِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ بُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عامَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. اَللّٰهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ وَأَرِنَا الْبَاطِلَ بَاطِلًا وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. وَاَلْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعٰلَمِيْنَ


عٍبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتاءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ، وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ


H Muhammad Faizin, Sekretaris PCNU Kabupaten Pringsewu, Lampung.



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Khutbah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×