IMG-LOGO
Zakat

Ketentuan Zakat Uang Simpanan

Senin 10 Juni 2019 20:30 WIB
Ketentuan Zakat Uang Simpanan

Uang yang disimpan, entah di bawah tempat tidur atau di bank, alias tidak diputar untuk modal usaha tetap wajib dikeluarkan zakatnya jika telah mencapai nisab atau jumlah tertentu sehingga wajib zakat (senilai harga 85 gram emas murni).

Zakat uang simpanan dikeluarkan setiap tahun, selama jumlah uang masih mencapai satu nisab, dipersamakan dengan emas dan perak yang setiap tahunnya bisa berubah nilainya. (Keputusan Muktamar ke-8 Nahdlatul Ulama di Jakarta, tanggal 12 Muharram 1352 H./ 7 Mei 1933 M.)

<>

Hal ini didasarkan pada keterangan dalam kitab Bajuri-Fathul Qorib Juz I dan Bujairimi-Iqna’, bahwa pada benda-benda tambang yang berpotensi untuk tetap mempunyai nilai tambah seperti emas dan perak wajib dizakati selama barangnya masih ada dan mencapai satu nisab. Sementara pada biji-bijian zakatnya hanya setahun sekali saja walaupun biji-bijian tetap ada selama beberapa tahun.

Tahun pertama pengeluaran zakat dihitung setelah seseorang menyimpan uangnya selama satu tahun. Tahun kedua dihitung setelah melewati satu tahun dari tahun pertama, begitu seterusnya. Besarnya zakat yang dikeluarkan tiap tahunnya adalah 2,5 persen, sama dengan zakat barang dagangan.

Jika asumsi harga emas murni hari ini adalah Rp150.000,- per gramnya maka nisab zakat uang simpanan adalah 85 gram emas murni x Rp150.000,-  = Rp12.750.000,-. Zakat yang dikeluarkan = 2,5 % x jumlah uang simpanan.

Misalnya seorang menyimpan uang pada tanggal 29 Desember 2005 sejumlah Rp50.000.000,- Pada tanggal 29 Desember 2005 uang simpanan berjumlah Rp45.000.000,- (masih satu nishab) maka zakat yang harus dikeluarkan adalah 2,5 % X Rp45.000.000,- = Rp1.125.000,-.

Jika pada tahun berikutnya uang simpanan masih mencapai satu nishab (berdasarkan perhitungan harga emas murni waktu itu) maka tetap wajib dikeluarkan zakatnya seperti pada perhitungan di atas.

Sebagai catatan, seorang muslim tidak diperkenankan untuk melakukan trik tertentu agar tidak mengeluarkan zakat. Misalnya membelanjakan uangnya habis-habisan menjelang satu tahun kepemilikan hartanya sehingga kurang dari satu nisab. Orang seperti ini disebut sebagai orang yang bakhil, atau dalam bahasa fiqih yang tegas disebut sebagai orang yang ingkar terhadap perintah Allah SWT. (nam*)


Catatan: Naskah ini terbit pertama kali di NU Online pada Kamis, 05 Oktober 2006 pukul 13:22  Redaksi mengunggahnya ulang dengan melakukan perbaikan minor

Share: