IMG-LOGO
Hikmah

Debat Nabi Isa dan Iblis La'natullah

Sabtu 18 Mei 2019 20:00 WIB
Debat Nabi Isa dan Iblis La'natullah
Dalam kitab al-Zuhd, Imam Ahmad bin Hanbal memasukkan sebuah riwayat tentang perbincangan Nabi Isa ‘alaihissalam dan Iblis. Berikut riwayatnya:

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ الْمُثَنَّى قَالَ: حَدَّثَنِي أَنَسُ بْنُ عِيَاضٍ، عَنْ يُونُسَ قَالَ: حَدَّثَنِي ابْنُ شِهَابٍ قَالَ: قَالَ إِبْلِيسُ لِعِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ: يَا ابْنَ مَرْيَمَ إِنَّكَ لَا يُصِيبُكَ إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكَ قَالَ: أَجَلْ يَا عَدُوَّ اللَّهِ قَالَ: فَارْقَ هَذَا الْجَبَلَ فَارْمِ بِنَفْسِكَ أَنْظُرُ تَمُوتُ، قَالَ عِيسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ: يَا عَدُوَّ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى يَبْتَلِي عَبْدَهُ وَالْعَبْدُ لَا يَبْتَلِي رَبَّهُ

Abdullah bercerita, Muhammad bin Ishaq bin Muhammad bin al-Mutsanna bercerita kepada kami, ia berkata: Anas bin ‘Iyadl bercerita dari Yunus, ia berkata: Ibnu Syihab bercerita, ia berkata:

Iblis berkata kepada ‘Isa bin Maryam ‘alaihissalam: “Wahai anak Maryam, sesungguhnya tidak ada yang menimpamu kecuali apa yang telah ditetapkan Allah padamu.” Isa menjawab: “Benar, wahai musuh Allah.”

Iblis berkata (lagi): “Naikilah gunung ini, lalu jatuhkan dirimu sendiri, aku ingin melihat kau mati (atau tidak?).” ‘Isa ‘alaihissalam menjawab: “Wahai musuh Allah, sesungguhnya hanya Allah yang (berhak) menguji hamba-Nya, dan seorang hamba tidak (berhak) menguji Tuhannya.” (Imam Ahmad bin Hanbal, al-Zuhd, Kairo: Dar al-Rayyan li al-Turats, 1992, h. 306)

****

Kita sering membaca kisah terusirnya Iblis dari surga. Salah satu penyebabnya adalah ia selalu merasa lebih mulia dari makhluk Allah lainnya. Ketika Allah memerintahkannya bersujud kepada Adam, ia menolak dengan menjawab, “ana khairum minhu, khalaqtanî min nâr wa khalaqtahu min thîn—aku lebih baik darinya, Kau ciptakan aku dari api, sementara Kau ciptakan Adam dari tanah.” 

Jawaban Iblis menunjukkan bahwa ia suka mendefinisikan kemuliaannya sendiri. Ia menggunakan “asal” penciptaannya sebagai argumentasi, “Kau ciptakan aku dari api.” Ia mengukur dan mengultuskan kemuliaannya sendiri. Tanpa segan menggunakan kalimat, “Kau ciptakan,” padahal hanya Tuhan lah yang berhak menentukan kemuliaan seseorang, dan Iblis dengan lancang mendeklarasikan kemuliaannya di hadapan Tuhan dengan cara yang sangat buruk, menentang perintahNya.

Dalam kisah di atas, Iblis sedang memprovokasi Nabi Isa dengan tantangan yang rumit. Ia memulainya dengan mengatakan, “Wahai anak Maryam, sesungguhnya tidak ada yang menimpamu kecuali apa yang telah ditetapkan Allah padamu.” Kemudian, ia menantang Nabi Isa melompat dari gunung untuk mengetahui apakah ia mati atau tidak. Di satu sisi, Iblis berbicara tentang ketetapan Allah. Di sisi lain, ia menantang Isa untuk mengetahui ketetapan Allah tentangnya, jika ia melompat, apakah Allah menetapkannya mati atau tidak, dan itu hanya bisa diketahui jika Nabi Isa benar-benar melompat.

Tapi Nabi Isa ‘alaihissalam tidak kalah cerdas, ia menjawab tantangan Iblis dengan berkata, “Wahai musuh Allah, sesungguhnya hanya Allah yang (berhak) menguji hamba-Nya, dan seorang hamba tidak (berhak) menguji Tuhannya.” Artinya, jika ia menuruti tantangan Iblis, ia sedang menguji Tuhannya. Padahal, hanya Tuhan lah yang berhak menguji hambanya, bukan sebaliknya. Tugas seorang hamba adalah menjalankan perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya, bukan menguji dan mempertanyakan keputusannya. 

Karena itu, Nabi Isa pernah menasihati murid-muridnya agar mengamalkan ibadah terbaik. Lalu murid-muridnya bertanya, “mâ afdlalul ‘ibâdah yâ rûhallah—apa ibadah terbaik itu, wahai rûhullah?” Nabi Isa menjawab, “al-tawâdlu’ lillahi ‘azza wa jalla—tawadu’ kepada Allah ‘Azza wa Jalla.” (Imam Ahmad bin Hanbal, al-Zuhd, 1992, h. 73-74). 

Dengan menanamkan ketawadukan di dalam hati, manusia akan terjaga dari menyombongkan amal ibadahnya, dan selalu merasa butuh akan rahmat Allah. Berbeda dengan Iblis yang disombongkan oleh ibadahnya ribuan tahun. Ia memandang rendah makhluk selainnya karena tidak ada yang beribadah segiat dia. Tiba-tiba, Tuhan memerintahkannya menghormati Adam, tentu ia menolak. Dengan penolakannya, secara tidak langsung ia mempertanyakan keputusan Tuhan dan meragukan kebenarannya. Jika pun kita anggap perintah Allah kepada Iblis (sujud kepada Nabi Adam) adalah ujian, Iblis tidak hanya gagal, tapi juga bermaksiat karena membangkang.

Padahal Allah akan menguji semua hamba-Nya, termasuk Adam ‘alaihissalam. Semakin saleh seorang hamba, semakin berat ujiannya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

عَنِ الْحَسَنِ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: وَاللَّهِ، لَا يُعَذِّبُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ حَبِيبَهُ، وَلَكِنْ قَدْ يَبْتَلِيهِ فِي الدُّنْيَا

“Dari Hasan, sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Demi Allah, Allah ‘Azza wa Jalla tidak akan mengazab kekasih-Nya, tetapi Dia akan sungguh-sungguh mengujinya di dunia.” (Imam Ahmad bin Hanbal, al-Zuhd, 1992, h. 71)

Objek pembicaraan dalam hadits di atas adalah “kekasih-Nya.” Dalam memahami “kekasih-Nya” kita bisa menggunakan dua pendekatan. Pertama, pendekatan hamba ke Tuhan, dan kedua, pendekatan Tuhan ke hamba.

Maksud pendekatan pertama adalah, gelar kekasih yang didapat berasal dari amal tulus seorang hamba yang dilakukan secara istiqomah (dari bawah ke atas), sehingga Allah mencintainya, contohnya (QS. Al-Baqarah: 195): “innallaha yuhibbul muhsînîn—sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berbuat baik.” Maksud pendekatan kedua, adalah sifat Al-Rahmân (Maha Pengasih) dan Al-Rahîm (Maha Penyayang) Allah yang tidak dibatasi untuk hambanya yang baik-baik saja (dari atas ke bawah). Allah memberikan kasih sayangnya kepada siapapun, terlepas dari amal dan dosanya. 

Artinya, jika menggunakan pendekatan di atas, semua manusia memiliki peluang yang sama untuk “diuji” dan “lulus ujian”. “Diuji” adalah simbol pendekatan kedua. “Lulus ujian” adalah simbol pendekatan pertama. Dalam dua rangkaian tersebut, kita harus mengaktualisasikan posisi subjek kita dengan berbagai macam ibadah agar bisa “lulus ujian”. Soal “diuji”, kita cukup tahu bahwa Allah Maha Pengasih, dan semua kesusahan hidup adalah ujian yang mendewasakan kita. 

Ujian sendiri merupakan bentuk lain dari kasih sayang Allah. Tanpa ujian, kehidupan akan sangat datar karena semuanya sama; tanpa ujian, keragaman musim hati (rasa) akan terbatasi, dan lain sebagainya. Intinya, dalam memahami ujian Allah, kita harus mengedepankan prasangka baik, karena akan berpengaruh pada langkah kita ke depan. Bagi yang memandangnya dengan prasangka buruk, ia akan merasa selalu diperlakukan tidak adil; bagi yang memandangnya dengan prasangka baik, ia akan menganggapnya sebagai madrasah pendewasaan diri atau semacamnya. Semoga kita bisa melakukannya. Wallahu a’lam bish shawwab...


Muhammad Afiq Zahara, alumnus PP. Darussa’adah, Bulus, Kritig, Petanahan, Kebumen.

Share: