Ini Lafal Niat Puasa Arafah 9 Dzulhijjah pada Siang Hari

Ini Lafal Niat Puasa Arafah 9 Dzulhijjah pada Siang Hari
Selain berniat di hati seketika terpikirkan untuk berpuasa, seseorang tersebut juga dianjurkan untuk melafalkan niat puasa Arafah 9 Dzulhijjah.
Selain berniat di hati seketika terpikirkan untuk berpuasa, seseorang tersebut juga dianjurkan untuk melafalkan niat puasa Arafah 9 Dzulhijjah.

Seseorang dapat melaksanakan ibadah puasa sunnah Arafah 9 Dzulhijjah atau puasa sunnah apa saja tanpa berniat pada malam harinya. Ia dapat melaksanakan ibadah puasa Arafah pada siang hari sebagaimana pernah dilakukan Rasulullah SAW untuk sebuah puasa sunnah pada hadits riwayat Muslim dari ummul mukminin Sayyidah Aisyah RA sebagai berikut:


عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ قَالَتْ دَخَلَ عَلَيَّ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ يَوْمٍ فَقَالَ هَلْ عِنْدَكُمْ شَيْءٌ فَقُلْنَا لَا قَالَ فَإِنِّي إِذَنْ صَائِمٌ ثُمَّ أَتَانَا يَوْمًا آخَرَ فَقُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ أُهْدِيَ لَنَا حَيْسٌ فَقَالَ أَرِينِيهِ فَلَقَدْ أَصْبَحْتُ صَائِمًا فَأَكَلَ 


Artinya, “Dari Aisyah, ummul mukminin RA, ia bercerita, ‘Suatu hari Nabi Muhammad SAW menemuiku. Ia berkata, ‘Apakah kamu memiliki sesuatu (yang dapat kumakan)?’ Kami jawab, ‘Tidak.’ ‘Kalau begitu aku puasa saja,’ kata Nabi. Tetapi pada hari lain, Rasul pernah menemui kami. Kami katakan kepadanya, ‘Ya rasul, kami memiliki hais, makanan terbuat dari kurma dan tepung, yang dihadiahkan oleh orang.’ ‘Perlihatkan kepadaku meski aku sejak pagi berpuasa,’ kata Nabi. Ia lalu memakannya,’” (HR Muslim).


Selain berniat di hati seketika terpikirkan untuk berpuasa, seseorang tersebut juga dianjurkan untuk melafalkan niat puasa Arafah 9 Dzulhijjah sebagai berikut:


نَوَيْتُ صَوْمَ هَذَا اليَوْمِ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ يَوْمِ عَرَفَةَ لِلهِ تَعَالَى 


Nawaitu shauma hâdzal yaumi ‘an adā’i sunnati yaumi Arafah lillâhi ta‘ālā.


Artinya, “Aku berniat puasa sunnah Arafah hari ini karena Allah SWT.”


Seseorang yang tidak berniat puasa Arafah 9 Dzulhijjah pada malam hari tetap dapat menjalankan ibadah puasa Arafah dengan syarat ia berniat di pagi harinya dan belum melakukan hal-hal yang lazimnya membatalkan puasa.


Adapun puasa Arafah sendiri mengandung keutamaan luar biasa. Rasulullah SAW dalam riwayat Muslim menjelaskan keutamaan puasa Arafah 9 Dzulhijjah sebagai berikut:


صوم يوم عرفة يكفر سنتين ماضية ومستقبلة وصوم يوم عاشوراء يكفر سنة ماضية 


Artinya, “Puasa hari Arafah dapat menghapus dosa (kecil) dua tahun yang telah lalu dan akan datang, dan puasa Asyura (tanggal 10 Muharram) menghapus dosa setahun yang lalu,” (HR Muslim).


Adapun berikut ini adalah keutamaan puasa sunnah Arafah 9 Dzulhijjah yang diriwayatkan oleh Imam Baihaqi melalui Sayyidah Aisyah RA:


عن عائشة قالت كان رسول الله صلى الله عليه و سلم يقول صيام يوم عرفة كصيام ألف يوم 


Artinya, “Dari Sayyidah Aisyah RA, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda, ‘(Keutamaan) Puasa hari Arafah seperti puasa 1000 hari (di luar hari Arafah),’” (HR Baihaqi). Wallahu a‘lam.


Penulis: Alhafiz Kurniawan

Editor: Abdullah Alawi

BNI Mobile